#1 Start from the Lowest Point

image

December starts so does my year end giveaway and 31 Days Writing Challenge.

Sebagai tulisan pertama, tantangan dari Deva yang blog barunya RanselIjo.com bikin mupeng pengen jalan-jalan melulu. When is my lowest point in life and how I deal with it?

Jadi ngubek-ngubek memori. Kapan ya kejadian gw merasa ada di lowest point. Awalnya mau cerita masa-masa pindah ke Jakarta lagi dan pulang pagi jam 2 sering banget. Tapi kok kayaknya ga worth to tell. Jadi yang ini mungkin lowest point di hidup gw.

Kejadiannya di Lampung. Sekitar tahun 2007-2008. Dari dulu kan gw emang kebiasaan nelepon Bapak-Ibuk ya. Kalo jaman di Lampung gw neleponnya pas sore balik kantor. Entah ngomongin apa awalnya, suatu malem akhirnya pembicaraan ama Bapak berakhir gak enak. We fought over the phone. Yes bahkan gw gak inget apa sebabnya. Tapi setelah itu gw jadi marah dan males hubungin rumah.

Gak nyangka kalo gw bisa ngalamin kejadian kayak di film-film di mana anak berantem ama orang tua dan putus komunikasi. But it was me 7 years back. Younger and full of young age thoughts. Ngerasa paling hebat dan gak perlu apapun dari orang tua. Yes I was that low.

Diemin orang tua sampe beberapa bulan. Dari yang awalnya marah trus jadi masa denial. Denying the fact that I’m nothing without them. Gw bersikap seolah-olah gak ada masalah. Everything went well sampe akhirnya muncul masalah-masalah yang gw anggap kecil di awal. Hubungan gw ama temen kantor gak enak. Dari masalah-masalah lama update kejadian di kantor, ada selisih di teller ato nasabah yang rasanya susaaah banget dikejar dan bikin frustasi.

Those kind of things.

Lama banget gw mikir-mikir apa yang gw bela-belain sampe jauh-jauh ke Lampumg, gimana bisa gw nyampe ke sana dan apa yang orang tua gw dah lakukan buat anaknya yang gak tahu terimakasih ini. Bapak sampe kejebak hutang kartu kredit buat biayain gw bisa berangkat ke Jakarta dan ikutan tes seleksi ODPnya kantor gw.

Astaghfirullah hal adziiim.

Gw sadari kemudian kalo marahnya gw lebih ke arah marah ke diri sendiri. Kenapa gak punya lebih banyak pemahaman ama apa ya g dimaksud sama Bapak Ibuk malah buru-buru marah. Hal pertama yang gw lakukan adalah mencoba berdamai dengan diri sendiri. I need my parents to keep me on the ground.

Gw putuskan sms Ibuk dulu. Tanya beliau sehat apa nggak. Trus Ibuk nelepon.

I went into tears that night. Pertahanan gw jebol. Gak pernah ngerasa seberdosa itu sebelumnya. Kalo bisa sujud bersimpuh di kaki Bapak Ibuk akan gw lakukan. Sayangnya kami terpisah jarak ratusan kilometer. Sampe kemudian telepon dikasih ke Bapak.

Tau gak apa yang Bapak bilang pas gw minta maaf?

“Ora usah dipikirne nak ngganteng. Jenenge Bapak iki wong tuwo sing pikirane sik ndemo. Sing penting anake Bapak sehat lan bahagia Bapak mpun Alhamdulillaah”

“Gak usah dipikir nak. Namanya juga bapak ini orang tua yang masih kuno cara mikirnya. Yang penting anaknya bapak sehat dan bahagia”

Gw semakin menyesal. They didn’t hold a slightest hard feeling. Sementara gw dengan gak tahu terimakasihnya marah-marah terus.

Setelah sekarang gw udah jadi orangtua. Gw baru bisa ngebayangin posisi yang dialami Bapak waktu itu.

Seberat apapun masalah yang gw hadapi waktu itu gw yakin masih jauh lebih kecil dibanding kasih sayang mereka.

Makasih ya Dev. A great way to start the challenge. Dan tau gak? Gw nangis hampir sepanjang nulis postingan ini dan itu di atas kopaja 620. Hahahaha.

Ya Allah. Sayangilah kedua orang tuaku seperti mereka menyayangiku di waktu kecil.

Advertisements

116 Comments

  1. Mia
  2. Swastika Nohara
  3. bemzkyyeye
  4. adejhr
  5. MS
      • MS
  6. Ira
  7. nad
  8. rainyranny
  9. Pungky KD
  10. nate
  11. Una

Rugi loh, habis baca gak komen! #Eh?! ;-P

Translate ยป
Want to read other posts in English in this blog?Open
+
%d blogger menyukai ini: