#11 Perdagangan Bebas

Perdagangan Bebas ini pas banget dibahas setelah demo buruh kemaren ditambah habis posting tentang Indonesia Hebat di hari ke sepuluh 31 Days Writing Challenge dan Giveaway blog ini  yang kebetulan di akhir tahun sukses bikin gw mikir tentang gimana Indonesia tahun 2015 nanti. Eh trus keingetan ama tantangannya Nita si dokter gigi yang blogger (ato sebaliknya?)  yang minta gw nulis tentang AFTA. Spread awareness about AFTA that will start in 2015.

Nitanya sendiri bilang gini:

Ttg AFTA 2015!!!! Gak harus dpt hadiahnya yg penting bisa banyak yg aware ttg hal ini… Menurutku AFTA 2015 lbh menakutkan drpd naiknya BBM.. klo BBM naik yg miskin makin miskin sampe gak bisa makan, yang mampu paling cm butuh penyesuaian gaya hidup. Tapi kalau kita gak siap menghadapi AFTA, orang Indonesia yang kaya pun bisa jd miskin, Indonesia bisa chaos!

ASEAN Free Trade Area

Udah pada tahu kah tentang AFTA? Era perdagangan bebas di kawasan ASEAN di mana nantinya produk yang memang biasanya diperdagangkan antar negara bakalan dikenai bea masuk 0-5%. Termasuk pertukaran tenaga kerja antar negara akan semakin mudah. Definisi lengkapnya AFTA bisa dibaca di webnya DepKeu dan atau Wikipedia.

Pertama kali denger tentang AFTA ini di pelajaran ekonomi pas SMP tahun 95-97an. Gak inget guru ngejelasinnya gimana tapi dibilang nantinya hanya orang-orang dengan kemampuan yang mumpuni yang bisa bertahan karena barang dan jasa dari negara lain akan bebas sekali masuk Indonesia
dan seterusnya dan sebagainya. Waktu itu gak kepikiran dan gak kebayang sama sekali deh. Eh 20 tahun kemudian gw dah di penghujung tahun mau masuk ke era itu.

Persaingan Produk

Kalo soal barang dan jasa sih semua dah pada tahu lah ya betapa membanjirnya produk berlabel “produk luar” yang bikin kita ngiler pengen coba-pake-punya. Udah banyak kok produk asing masuk Indonesia. Gak usah jauh-jauhlah gadget yang pemerintah kayaknya belom punya kuasa bikin pabrikan gadget bangun pabrik di sini, makanan aja rasanya lebih lucu dan endeus cobain cemilan macem Kyochon, Bread Talk, Cha Time, Beard Papas ato Starbucks Uhukk!!

Tapi Indonesia gak perlu kuatirlah kalo soal persaingan produk, negara ini punya banyak sumber daya yang gw yakin bisa dimanfaatkan buat bersaing. Sepatu, baju, tas, makanan dan lain sebagainya pasti kita bisa  bersaing. Banyak kedai kopi milik anak negri yang lebih endeuss dari starbucks, lhawong kopinya Indonesia juga punya, risoles, sus, lumpia dan pastel masih populer bener meskipun Popbar juga laku. Pasti ada deh pengusaha Indonesia yang punya modal dan cukup punya rasa nasionalisme yang bisa bikin produk buatan Indonesia bersaing.

Gak percaya? Gw tahu sendiri kalo brand macem Zara, Uniqlo, Nike, Adidas lalalili produksinya di Tangerang. Brand holders itu procure dagangan mereka cross country. Produksi Indonesia gak dijual di Indonesia. Di sini jualnya produk buatan Thailand, Vietnam, China. Kalo ada pengusaha yang punya cukup modal dan bikin branding nasional dan order dari pabrik itu, gw yakin banget bakalan laku. Beda merk doang. Banyak kan olshop jualan kaos yang kaosnya oke banget?

Problematika Tenaga Kerja

Trus apa yang bikin gw kuatir? Tentang tenaga kerja. Termasuk gw sendiri. Apa iya orang Indonesia cukup punya daya saing ngadepin kemungkinan membanjirnya  tenaga kerja asing yang kata banyak artikel memiliki kemampuan dasar yang jauh lebih mumpuni. Mulai dari kemampuan bahasa, mengenali masalah sampai kelihaian negosisasi.

Gw sih sangat mendukung kalo buruh mendapatkan gaji yang bisa mencukupi daftar kebutuhan hidup layak (KHL) yang dijadikan dasar para buruh menuntut sekian rupiah dari pemberi kerja. Lha wong bulik gw sendiri juga buruh pabrik dan Ibuk dapet penghasilan dari toko yang mana barangnya dibeli sama orang-orang pabrik. Tapi yang bikin gw prihatin kayak pak beye itu usulan-usulan yang dimasukkan dalam KHL itu. Salah satunya parfum untuk buruh wanita dan gw denger ada usulan biaya liburan ke Bali juga ya? CMIIW.

Tuntutan rauwisuwis setiap tahun untuk naikin gaji tapi apaya dibarengi dengan usaha meningkatkan kemampuan dan nilai diri? Call me insensitive tapi bukannya cara paling mudah naikin gaji adalah menyesuaikan kerjaan dengan  kemampuan diri yang secara bertahap bertambah ya?

Okelah berasal dari golongan miskin, lulus cuma SMA, jadi buruh. Tapi kalo ga ada usaha meningkatkan kemampuan diri kayak ambil kursus komputer, belajar bahasa Inggris, Korea, Jepang, Mandarin ato apapun itu ya apa wajar minta kenaikan gaji terus tiap tahun? Okelah penyesuaian inflasi tapi kok.. ngerti maksud gw kan?

Tapi kenyataan yang gw lihat beda. Paling gak sebagian besar yang gw temui lah. Terlahir miskin, gak menganggap penting pendidikan, asal lulus sekolah, masuk pabrik, menikah dan bangun rumah di desa. Udah. Sehari-hari pulang kerja ya ngerokok, ngopi di warung, ngobrol tentang kenapa gaji gak naik sambil nabung dikit-dikit dari upah buruh buat bangun rumah di desa yang mereka pulang seminggu sekali. Every single day.

Salahkah ini? Yagakjuga kalo itu emang hidup yang mereka inginkan. Kalo bukan ya berubah dongdehya?

Kenapa gak taroh pendidikan di prioritas pertama sih? Salah siapa? Ah udahlah rauwisuwis ngomongin ini.

Beruntung gw meskipun terlahir di keluarga dengan penghasilan Rp. 150ribu/bulan sampai gw lulus kuliah tapi Bapak Ibuk menekankan kalo pendidikan itu yang bisa merubah jalan hidup kami. Semakin banyak kompetensi, semakin banyak kita ciptakan kesempatan untuk diri sendiri. Begitu bukan?

Lah katanya buruh Indonesia yang paling murah? Katanya sih udah gak gitu lagi. Dengan kompetensi yang ada dan tuntutan yang selalu dilayangkan, hitungan biaya buruh Indonesia sudah gak murah lagi. Katanya sih ini ya. CMIIW. Bisa aja dengan berlakunya AFTA, pemilik pabrik dari negara lain lebih consider pake tenaga kerja dari negara asalnya dia yang mungkin produktivitas 1 orangnya lebih tinggi dari 1 orang buruh sini.

Trus gw ngerasa tenang dong dengan AFTA 2015 ini? Yagakjugalah. Lha wong yang bisa masuk sini kan segala level kerjaan ya. Jadi ya persaingan juga bakalan kejadian. Tapi untuk pekerja-pekerja di industri spesifik kayak perbankan dan yang lain kan beda negara beda prosedur, hukum dan beraturan yang berlaku kan ya. Jadi semoga masih ada cukup waktu cek-cek ombak cek.

Profesi lain dengan requirement yang spesifik banget di bidang kerjanya sih gw yakin juga bakalan butuh waktu buat orang luar mempelajarinya.

Mengharap Apa?

Api Unggun

Kalo masalah ketakutan yang miskin semakin miskin sih bisa jadi bakalan kejadian. Tapi kalo yang kaya juga bisa jadi miskin kok gw pesimis itu bisa kejadian ya Nit. Mereka yang kaya ini biasanya bisnisnya udah regional dan punya pandangan lebih luas. Apalagi dunia sekarang udah gak berbatas. Tapi gw yakin sih sesusah apapun kondisinya bakalan jadinya rakyat Indonesia pasti akan survive. Tapi yamasa berada di lapisan paling bawah aja?

Tugas siapa dong jadinya? Tugas kita bersama lah. Kalo cuma nunjuk hidung pemerintah mah semua orang juga bisa. Yuk persiapkan diri. Brace yourself for the impact!

Kita bisa harapkan mendapatkan barang-barang yang berkuakitas dengan harga yang jauh lebih murah (mungkin) tapi kita juga kudu bersiap dengan persaingan yang semakin ketat. Sekarang aja rasanya udah gakbisa napas ya? Eh enggak ya? Gw doang ya? Hahaha.

Makasih ya Nit idenya. Maaf agak siang selesein postingnya. Panjang euy. Dan inipun masih banyak kepikiran yang rauwisuwis.

Gilingan ya seminggu ini tema yang gw pilih berat-berat. Pusing gw mikirin waktu bikin postingannya. Fiuuh.

Advertisements

74 Comments

    • adejhr
        • adejhr
            • adejhr
  1. Dwi Puspita
  2. adejhr
    • duniaely
  3. Putri
  4. Bibi Titi Teliti
  5. Pingback: Are You Ready? | The Foot Steps...
    Desember 19, 2014
  6. Desember 29, 2014
  7. Januari 5, 2015
  8. Januari 5, 2015
  9. Januari 20, 2015

Rugi loh, habis baca gak komen! #Eh?! ;-P

Ad Blocker Detected

Saya menyajikan blog ini dan segala isinya gratis. Untuk mendukungnya, iklan ditampilkan di blog ini. Mohon dukungannya untuk mendisable ad blocker yang dipakai di bwosernya. (^_^)

Refresh
Translate »
Want to read other posts in English in this blog?Open
+
%d blogger menyukai ini: