#12 Cowok KW

Espresso

Espresso

Setelah tema-tema berat beberapa hari dalam minggu ini, gw akan ngebahas tentang cowok KW untuk memenuhi permintaan dari si Ibu Guru Joeyz. Tantangan lengkapnya sih gini ya:

apa pandangan lu tentang banyaknya cowok KW sekarang ini…? Baik yg by genes atau by pergaulan…ngerti kan dan maksud gue? Yang bences dari sononya atau yg karena pergaulan.

Jadi bukan yang jeruk makan jeruk ya Jo, tapi yang princess gitu kan. Karena belom tentu yang princess suka jeruk juga. Contohnya Ciripa si princess favorit gw. Kalo gak tahu googling deh. Hihihi.

Sebenernya sih gw bingung ya pendapat ini pendapat yang gimana.

Tapi lu pada tahu gak sih? Jaman SD dulu gw sempet dicap bencong, bences lalalili sejenisnya. Tahu gak kenapa? Karena gw lebih suka maen ama temen-temen cewek. Pernah gw tulis sih di 30 hal yang lu gak perlu tahu sebenernya tentang gw. Kenapa? Karena main sama anak cowok di kampung jaman gw kecil dulu akrab sama umpatan bahasa kotor yang pernah gw dicabein sama Ibuk karena ikutan, trus kalo maen karet ato kelereng pake tarohan. Jadinya ya gw lebih jago main permainan tradisional yang gak pake tarohan macem patil lele, gobak sodor, bentengan, loncat tali, bekel, dakon ato petak umpet, yang mana beberapa di antaranya akrab dikenal sebagai permainan cewek. 

Selain itu gw juga suka nari (kayak postingan I’m Dani and I dance) *yang mana bapak selalu gak setuju, trus lebih seneng baca buku di kelas dan gampang banget nangis (mellow gitu lah kata orang). Jadi semakin mengukuhkan bayangan orang kalo gw itu agak kecewek-cewekan dan mereka (termasuk temen-temen gw SD) semakin yakin manggil gw bences. Apakah gw melambai? Sama sekali nggak. Gw bahkan dulu merasa jijay sama kemelambaian. Ada temen SMP gw yang beneran nyiur melambai dan gw gak suka lihatnya.

Berarti sebenernya gw dibully dari kecil ya? Alhamdulillaahnya gak ngaruh sih. Hahaha.

Nah hubungannya apa sama pertanyaannya Jo? Yang gw inget sih gw benci banget dilabeli banci ato bences sampe gw pernah literally berantem fisik ama bapaknya salah satu temen gw karena dia manggil gw banci. Kalo temen gw yasudahlahya, gw pukul trus rame di sekolah kan beres aja urusan. Nah ini bokap temen. Gw ladenin adu mulut sampe orangnya panas trus dia ngedatengin gw, gw pukul dan dia mau bales jeburin gw ke sungai belakang sekolah. Gw tentu saja di ujungnya nangis dan ngadu ke bapak. Tapi gw tetep disuruh minta maaf. Lupa akhirnya pernah minta maaf ato gak dan sampe sekarang masih keinget sakitnya.

Jadi ya menurut gw kalo ngelihat mbas-mbas (mbak-mbak yang mas-mas) gitu gw suka ngerasa kasihan loh. Kenapa kasihan? Karena gw ngerasa mereka pasti kehilangan figur penting dalam hidupnya. Figur bapak. Gw sih seseneng-senengnya main permainan cowok masih ngelihat gimana bapak gw menang lomba tenis meja, apalagi belio juga ngajarin kungfu dan tenaga dalam. Sebanyak apapun temenan ama cewek, bapak tetep sering ngajakin gw ketemuan ama temen-temen kerjanya dia yang notabene cowok. Jadi gak pernah ngerasain kecenderungan berbelok dari gender gw sendiri.

Miris kalo lihat mereka. Ketemu bareng di angkot dimana mereka habis ngamen, ato pas jam 2 ato jam 3 pagi mereka mangkal di Taman Lawang yang tersohor itu (gw dulu pasti ada pulang kantor jam 2 ato jam 3 pagi), yang kepikiran di otak gw bukan takut-takut gimana sih, tapi lebih ke betapa bersyukurnya gw gak ada yang korslet di otak. Gw cuman mikir betapa berat hidup kayak mereka. Pasti sebagian besar mereka sudah membuang hidup lama mereka, keluarga yang mereka cintai dan apapun yang mereka tahu sebelumnya demi bisa embrace keinginan untuk lintas gender.

Gak kebayang beratnya ngelihat cowok-cowok lain bisa berkiprah sesuai kapasitas gendernya sementara mereka cuma bisa mengaktualisasikan diri melalui riasan wajah untuk terlihat secantik Raisa (awalnya gw lihat sih biasa aja ini penyanyi, tapi lama-lama kok ya eh kok yaaa) dan obsesi memiliki bagian tubuh terseksi.

Jadi kalo ada orang-orang menghujat, ngeledekin dan kasih pandangan sebelah mata (misalkan pas ketemu di commuter line), gw usahakan tetep memberikan perlakuan sama kayak gw pengen diperlakukan. They’re human anyway. Terlepas dari salah ato bener, gw yakin di dalam hati mereka pasti merasakan pengen diperlakukan sebagai manusia yang lain. Selama mereka memilih gaya hidup itu, mereka pasti sudah punya pertimbangan untung rugi buat mereka sendiri. Termasuk cowok-cowok KW yang melambai. Kalo mau ngebantu, bukan dengan menghakimi, tapi dengan penerimaan, siapa tahu dengan penerimaan kita, mereka terbuka cerita masalahnya apa dan siapa tahu bisa berubah.

Pengalaman gw ada beberapa sih sama cowok KW dan mbas-mbas itu, kalo kata temen kantor gw dulu gw punya kualitas menarik perhatian mereka. Sebut saja Mba Rosa (Salim, nasabah di Lampung yang sampe beli reksadana dan buka asuransi berkat rayuan gw dan gw dijanjiin potong rambut gratis di salonnya), ato Mbas-Mbas yang mau grepein gw di Stasiun Palmerah tapi gwnya keburu jalan ke Bul dan dia otomatis marah-marah disaksikan sekian puluh penumpang lain yang langsung ketawa ngakak.

Gitu deh Jo. Gatahu deh ngejawab apa kagak. Hihihi.

PS: Tema hari ini salah satu contoh unik buat disumbangin ke 31 Days Writing Challenge dan Giveaway gw. Sumbangan ide postingan masih gw tunggu kok sampe 30 Desembet 2014. Sampe sekarang udah jauh dari 31 ide postingan. Jadi kalo mau ikutan, kasih ide postingan yang kira-kira unik banget dan bikin gw tertarik bikin postingannya kayak postingan ini. Siapa tahu bisa jadi salah satu pemenang giveaway gw itu. 😀 Ditunggu yaaa! 🙂

Advertisements

86 Comments

    • arip
        • arip
  1. adejhr
      • adejhr
  2. Awan
  3. yuni
  4. bintangtimur
  5. bintangtimur
  6. MS
  7. Allisa Yustica Krones

Rugi loh, habis baca gak komen! #Eh?! ;-P

Ad Blocker Detected

Saya menyajikan blog ini dan segala isinya gratis. Untuk mendukungnya, iklan ditampilkan di blog ini. Mohon dukungannya untuk mendisable ad blocker yang dipakai di bwosernya ya. Terimakasih! (^_^)

Refresh
%d blogger menyukai ini: