#16 Gak Mau Antri

Antri Coblosan Pemilu

Antri Coblosan Pemilu

Hayooo, siapa yang masih gak mau antri? Dimana aja deh antrinya, ATM, antrian teller, beli tiket bioskop, masuk ke pesawat, check in bandara, beli beras, bayar mie ayam, nungguin lampu merah, belok di pengkolan, anything! Ada-ada?

Kalo masih ada yang gak mau antri mah shame on you beneran deh. *lah malah marah-marah anaknya

Tantangan kali ini dari Mba Resti yang kayaknya sama kayak gw deh, bete ama orang yang ngerasa paling penting dan gak mau antri. Tantangannya begini:

apa yang bisa mas lakukan untuk bikin ornag-orang di indonesia ini bisa disiplin? minimal antri ga pernah nyela deh, okeh? gampang kaann postingannya

Gampang darimananya? Bikin orang bisa antri? Esmosi jiwa jadinya. Eh esmosinya dari mikirin orang gak mau antrinya ya Mbak-e, bukan dari tantangannya. Huahahahaha. *kemudian dijejelin bakiak

Ini yang gw lakukan kan ya buat orang mau antri? Gampang, kalo pas di antrian ada orang nyerobot langsung aja gw colek, dengan muka paling ganteng kalem *sengaja gw coret gantengnya, bukan kalemnya *karena gw yakin dah pada tahu *tahu kalo gw gak ganteng- gw akan bilang ke orang itu:

“Mas/Mba/Bu/Pak/Om/Tante, ini antrian loh, saya udah nunggu di belakang Mas/Mba/Bu/Pak/Om/Tante ini dari tadi, silahkan ikut antrian” -terus senyum. Senyum paling manis tentunya. Apakah selalu berhasil? Tentu tidak. Kalo sama bapak-bapak sih palingan saling senyum trus beres. Tapi kalo sama Ibu-Ibu gak jarang kemudian mulut gw lebih silet dari mulut si Ibu yang gw ingetin itu. hawong jelas-jelas antri kok ya tiba-tiba langsung di depan gw.

Beda kasus kalo di antrian lampu merah. Terutama di Fatmawati tuh, yang orang suka nyelip dari jalur yang dipake buat puter balik trus nyeruduk di depan. Kalo kayak gitu gw kasih dim-dim, bel dan gak gw kasih jalan.

Nah kalo bikin semua orang Indonesia bisa antri sih gw rasa butuh kerjasama berbagai macam pihak ya. Kalo memang gak suka diserobot, pas ada orang yang nyerobot ingetin aja kalo menurut gw. Paling ga dengan kita ngomong jadinya kita gak disela. Selain itu, orang yang kita omongin jadinya juga tahu kalo yang dia lakukan gak bener.

Kalo mau ngomongin mengubah semuanya sih emang asalnya kudu dari rumah dulu. Kalo di rumahnya orang tua gak mencontohkan ketertiban dan budaya antri ya gak akan bisa juga anak-anaknya waktu dewasa ikutan ngantri. Trus minta selalu dinomorsatukan ituloh yang bikin orang males ngantri. Yagak-yagak? Bener banget sih ngajarin anak buat selalu jadi nomor satu, tapi kalo anak gak diajari buat menerima kekecewaan dan ada kepentingan orang lain selain kepentingannya dia juga bakalan bikin anak jadi orang yang gak mau ngantri.

Ini cuman masalah ngantri loh, belom disiplin secara keseluruhan. Banyak ya pe er?

Halah. Kepanjangan ya gw ngomongnya? Yangpasti gw sendiri sekarang sebisa mungkin ngambil jalur mobil sesuai sama antrian dan kasih kesempatan buat orang lain. Apalagi kalo cuman ngantri bayar, ambil makan di kondangan ato antrian beli tiket.

Hayo siapa yang masih suka bete ngantri ato malah gak disiplin? *ngacung tunjuk tangan sendiri

Sederhana kan ide tantangan yang bisa gw posting di 31 Days Writing Challenge sekaligus giveaway blog ini? Belom kasih ide? Buruan tuliskan ide di postingan yang linknya gw kasih itu. Siapa tahu menang 4 bukunya Tere Liye, CD terbaru atau sepatu jalan kece buat cowok ukuran 41. Hihihi.

Advertisements

86 Comments

  1. Vita
  2. Awan
  3. Dwi Puspita
  4. Nurdiyanto
  5. Allisa Yustica Krones
  6. Bibi Titi Teliti

Rugi loh, habis baca gak komen! #Eh?! ;-P

Ad Blocker Detected

Saya menyajikan blog ini dan segala isinya gratis. Untuk mendukungnya, iklan ditampilkan di blog ini. Mohon dukungannya untuk mendisable ad blocker yang dipakai di bwosernya. (^_^)

Refresh
Translate »
Want to read other posts in English in this blog?Open
+
%d blogger menyukai ini: