#21 Are These Heroic?

Di saat gw pikir tantangan dari Indah sudah habis, ternyataaaah hari ke 21 ini masih dari dia. Bhuahahahahaha. Indaaaah.. kenapa semua gw masukin sik?

Tindakan apa yang paling heroik yang pernah gw lakukan buat Bul?

Pasti beda versi sih antara gw ama Bul but here they are. Inget ya menurut gw loh ya inih. Dilarang protes *kecuali buat Bul masih boleh lah protes *daripada dikunciin di luar *hahahaha

  1. Menembus hujan badaiDemi sebungkus nasi goreng Surabaya.

    Jadi ya kami punya warung nasi goreng pinggir jalan favorit di daerah Menteng sana. Jualannya cuman Senin-Sabtu siang hari. Sore-malam udah tutup. Pernah sekali waktu pas pacaran kami kepengen makan ini nasi goreng.

    Sabtu pagi panas banget dari kosan Bul di sekitar lapangan Blok S Kebayoran Baru. Sampe Tendean langit tetiba mendung. Lanjut kami ke daerah Kuningan. Sampe sekitar menara karya gerimis dong. Melipir sebentar pake jas hujan betmen. Bul di belakang berlindung di balik jubah betmen. Sumpah gak ada jebakan betmen kok di sana.

    Jalan beberapa meter hujan rintik-rintik kecil ini berubah jadi badai yang sedahsyat-dahsyatnya badai. Motor yang gw pacu sampe 80 km/jam itu pun terasa cuma jalan 40km/jam saking kencengnya angin dari depan. We were literally went through a thunder storm.

    Bul udah bilang gapapa kalo dibatalin sih, cuman karena gw udah kadung ngajakin, gengsi dong kalo dibatalin dan juga keinginan kuat makan nasi goreng ini (yang mana gw gaktahu nih mana motivasi yang lebih kuat, hahaha) kamipun lanjut. Kudu ati-ati banget deh pokoknya.

    dan tahu gak? Nyampe masjid Sunda Kelapa Menteng hujan mulai berhenti ganti rintik-rintik. Pas nyampe nasi gorengnya? Kering dan cerah. Kayak gak ada hujan!

  2. Pas gw bilang ke Mama Papa (dulu sih calon mertua) kalo niat gw seriusBuat gw sih ini heroik karena membutuhkan segenap keberanian dan kekuatan gw sebagai seorang cowok eh lelaki. Hahaha.

    Pernah ketemuan sama orang tuanya Bul di Menteng waktu beliau-beliau menginap di sana dan gw dikenalkan untuk pertama kali. Habis itu gw memutuskan untuk meminta Bul secara langsung dengan cara dateng ke rumah orang tuanya Bul di kota baja sana.

    Karena berat di ongkos ย belum bisa memastikan jalan bakal mulus ato nggak, gw dateng sendiri dulu buat meminta Bul ke orang tuanya. Modal gw waktu itu cuma ikhlas karena niat yang ada untuk ibadah dan menyempurnakan agama. Jadi kalo gak sukses ya berarti bukan rejeki gw.

    Nekat ke sana sendiri. Menghadapi orang tuanya Bul dan gw sampaikan niat gw. The rest is history. *senyum lebar *lebih lebar dari kuda

  3. Nemenin lahiranMaap ya BuIbu yang berpikiran gini aja dimasukin tapi menurut gw itu luar biasa loh. Menemani istri lahiran. Maksud sayah di sini bukan di ruang lahirannya.

    Kalo di ruang lahirannya mah gak heorik sama sekali, tapi justru jadi kesempatan luar biasa buat gw untuk menyaksikan kehadiran kehidupan suci ke dunia ini. Menyaksikan kelahiran darah daging gw sendiri itu suatu kesempatan yang luar biasa banget. Jadi gw gak anggep itu sesuatu yang heroik melainkan berkah buat gw.

    Gw sih bakalan menyesal seumur hidup kalo gak mau ada di ruang lahiran ya.

    Sedih sekali loh tahu orang yang paling kita sayang merasakan sakit yang luar biasa. Rasanya sih kalo bisa gw gak menyaksikan itu ato kali bisa dialihin aja sekalian rasa sakitnya ke gw. Gilak ya, gw yang gak ikutan ngerasain aja miris banget ngelihat dan ngedenger rintihannya.

    Sungguhlah surga itu beneran ada di telapak kaki ibu.

    Ah entahlah, berlebihan sih rasanya bilang kalo nemenin Bul lahiran itu heroik, yang ada apa yang dialamin Bul jauh lebih heroik dibanding gw si sidekick yang cuman di sana tarik napas-buang napas. Ish jadi malu gw kalo inget perjuangannya Bul sementara di sini gw posting nemenin sebagai salah satu hal yang heroik.

Udah ya Ndah. Kayaknya gak ada yang heroik banget deh ya. Huehehehehe.

*kemudian introspeksi diri*

Advertisements

57 Comments

  1. Yeye
      • Yeye
  2. Evi
  3. duniaely
  4. arip

Rugi loh, habis baca gak komen! #Eh?! ;-P

Translate ยป
Want to read other posts in English in this blog?Open
+
%d blogger menyukai ini: