#21 Jalan-Jalan Seru!

Senyum Manis

Tantangan hari ke 21 tentang jalan-jalan seru yang pernah dijalani. Sudah pada tahu kan ya kalo gw ini bukan tipikal pejalan / traveler? Jadi ga susah-susah bener nyari jalan-jalan seru yang pernah gw alami. πŸ˜€ Tantangannya dari Zilko yang tinggal di Belanda. Bunyi tantangannya begini:

Acara jalan-jalan paling seru yang pernah dijalani!!

Kebetulan banget kemaren habis jalan ke Bandar Lampung bareng Bul dan A, nyetir bawa mobil ke sana dan baru semalem pulang dari Cirebon. Bingung pilih yang mana yang mau diceritain.

Ke Bandar Lampung aja kaliyes?

Penyeberangan Merak-Bakaheuni

Berangkat dari rumah hari Sabtu 14 Desember 2014 jam 9 pagi (molor sejam dari jadwal sebelumnya jam 8), kami langsungΒ tancep gas lewat jalan tol Jakarta-Merak.Β Pernah nyeberangΒ Bakaheuni – Merak waktu masih dines di Lampung dulu, cuma ga inget dong jalannya yang mana dan kemana. Jadinya bermodalkan Google Map, kami pasanglah Sheraton Bandar Lampung tempat kami bakalan minep dari rumah.

Ternyata perjalanan ke Merak hanya butuh waktu satu setengah jam. Setengah sebelas kami nangkring di atas kapal feri penyeberangannya yang berangkat setiap jam sekali. Bayar cukup Rp. 360 ribu per kendaraan untuk menyeberang ke pulau sebelah. Sudah termasuk semua orang di dalamnya. Kalo mau masuk ke bagian eksekutif kapal yang ber-ac dan di bagian paling atas kapal, cukup bayar tambahan biaya Rp. 7ribu-Rp. 8ribu per orang.

Penyeberangan sendiri cuma satu setengah jam tapi yang lama nunggu kapal nyandarnya. Waktu ke Bandar Lampungnya bersyukur karena ga ada antrian dan langsung nyandar. Tapi pas balik di Merak nunggu sampe sejam setengah yang bikin total waktu di atas kapal jadi 3 jam.

Ternyata yang lama adalah perjalanan dari Bakaheuni ke Bandar Lampungnya! Hampir 2 jam untuk menempuh jarak kurang lebih 97km. Karena oh karena banyak beneeer truk gede yang jalannya pelan. Sampe gemes. Tapi kombinasi pemandangan gunung-laut bikin gw rela aja nyetir.

Wajib Kunjungi di Bandar Lampung

Karena niatnya mau santai hore, agenda gak ada yang khusus selain nyambangin temen jaman kerja di Bank Mandiri Bambu Kuning dulu. Selain itu kami gak kemana-mana euy. Hahaha.

Justru yang kami datengin dan kunjungi adalah tempat-tempat makan yang sebenernya makanannya ada di tempat lain, tapi karena yang punya orang Lampung, jadinya kan ya khas Lampung. Bihik.

Mie Ayam Koga yang endeuusss abisssssss, Nasi uduk depan pasar Bambu Kuning buat sarapan pagi dan juga nasi uduk Toha buat malem hari. Buaaah kenyaang. Review kulinernya terpisah ajayes.

Nah kalo oleh-oleh kemarin kami dateng ke Sam Bordir, jualan kain tapis khas Lampung dan juga kain-kain Songket khas Palembang. Indaaah banget itu kain-kain dan di toko ini relatif lebih murah dibanding yang lain.

Perbekalan dan Persiapan Perjalanan

Karena kami ke sana bawa anak umur 2.5 tahun, udah parno duluan lah. Takut rewel karena bosen kan. Turned out si A happy happy aja. Gw bikin dalam bentuk list aja ya apa aja persiapan yang kami lakukan:

1. Uang tunai

better be prepared than sorry. Bawa uang tunai sebanyak mungkin yang secukupnya tapinyah ya. Karena mending jalan langsung tanpa berhenti mampir ke ATM karena butuh sesuatu. Apalagi pas sudah di atas kapal. Yamasa mau narik ATM. Ga ada juga di sana cuy. Etapi ga ada perlu duit banyak-banyak juga sih selain dari yang bayar naik ke kapal aja.

Oiya, kali mau kasih anak-anak yang loncat ke laut dari kapal, mending siapin duit pecahan kecil. Dikasih Rp. 2 rebuan mau kok.

2. Bantal Selimut

Karena jalan jauh kami memutuskan buat lepas car seat. Bantal dan selimut ditaroh di sela-sela tempat duduk depan dan belakang. Jadinya luas tuh kan ya. Si A jadi bebas gegoleran.

Ini menguntungkan dan bisa meredam rasa bosan.

3. Full Tank

Jangan lupa isi bahan bakar mobil full tank. Pengalaman kemaren dari Tangerang selatan sampe Bandar Lampung cukup perlu isi sekali dan sekali lagi waktu mau pulang. Kami pake Mobilio Prestige. Gak lucu kan di tengah jalan Lintas Sumater Mogok kehabisan bahan bakar.

4. Mainan dan Film

Udah deh, kalo bawa kendaraan sendiri bawa semua mainan yang mungkin dibawa. Hahahaha. Daripada anak jadi cranky karena nyari mainan gak ketemu.

Tapi kemaren A malah gak peduli ama maenannya. Film di iPad juga bentar aja ditontonnya. Lebih sibuk ngobrolin ikan hiunya sembunyi di mana. Hahahaha.

5. Cemilan anak umur 2.5 tahun

Jangan sampe anak kelaperan! Prinsip inimah. Kami bawa mulai dari nasi abon, kecap sampe segala macem sereal. Karena seneng banget A malah makan nasi banyak sambil cerita-cerita.

6. Kamera

Ini dah jelas lah ya buat dokumentasi. Jangan lupa isi baterenya penuh. Karena gw pake hape baru, kameranya dah lebih dari cukup. Ihikk!

7. Buku

Kalo ini buat jaga-jaga aja kemaren kali kebosenan. Jadi dibawa deh buku. Tapi ga kebaca juga akhirnya. Huehehehe.

8. Baterai

Naaaaah, kali punya batere cadangan dibawa aja. Jangan sampe ketinggalan. Karena daripada nyolok ke colokan listrik dan atau bawa-bawa powerbank mending langsung ganti baterai aja.

Kesimpulan dari persiapan yang kami lakukan kemaren sih jadinya overprepared. Huahahaha. Banyak sekali ya rasanya. Daripada daripada kan ya bok ada di atas laut.

Jadi perjalanan kami nyeberang ke pulau lain pertama kalinya itu buat gw berkesan banget. Paling seru sampai sekarang. Ga sabar deh buat melakukan perjalanan selanjutnya!

Semoga menjawab ya Ko! πŸ˜€

Foto-foto selama perjalanan dan di sana di bawah ini:

Potonya dah pernah diupload di akun instaggram gw sih. Silahkan follow akun IG akuuh ya kakaaa

Advertisements

65 Comments

  1. Erma
  2. adejhr
      • adejhr
  3. MS
  4. Dwi Puspita
  5. NGOOPI.COM
      • NGOOPI.COM
  6. Awan
  7. bintangtimur

Rugi loh, habis baca gak komen! #Eh?! ;-P

Ad Blocker Detected

Saya menyajikan blog ini dan segala isinya gratis. Untuk mendukungnya, iklan ditampilkan di blog ini. Mohon dukungannya untuk mendisable ad blocker yang dipakai di bwosernya ya. Terimakasih! (^_^)

Refresh
Translate Β»
Want to read other posts in English in this blog?Open
+
%d blogger menyukai ini: