#22 Wanita Berpengaruh

Sudah hari ke 22. Pas banget buat gw ngucapin Selamat Hari Ibu! Semoga perjuangan para Ibu, Mom to be dan yang ingin menjadi Ibu dibalas dengan keberkahan dari Allah SWT.

Ada beberapa tantangan yang masuk yang berhubungan dengan Ibu. Jadi gw ambil yang pertama kali masuk ya. Tantangannya dari Ecchan yang bunyinya gini:

sehubungan dengan hari ibu, posting ttg perempuan yang berpengaruh di hidupmu dan apa yang sudah kamu lakukan pada mereka

Jadi inilah mereka:

Ibuk

Perempuan pertama yang memfasilitasi kehadiran gw di dunia ini. Berkat beliaulah gw bisa jadi orang seperti yang sekarang. Ga ada keraguan tentang betapa beruntungnya gw bisa dititipkan sama Allah kepada Ibuk yang meskipun tidak lulus SD tapi kemauannya memberikan pendidikan terbaik (menurut standar beliau dan bapak) sangat kuat.

Kalo dibilang apa yang sudah gw lakukan buat Ibuk kok rasanya ga ada hal yang cukup membanggakan yang bisa gw sebut ya. Gw belom bisa bener-bener bikin Ibu bahagia dalam artian ga harus jaga toko lagi, bisa naik haji dan tenang tanpa mikirin gimana bayar hutang. Sampe sekarang Ibuk masih harus buka toko dan jagain toko kecilnya yang sudah berumur lebih dari 20 tahun. Kalo gw tanya sih toko bukan lagi jadi kewajiban, tapi hobi biar pikiran ga nganggur. Kalo harus berhenti buka toko Ibuk malah ga sanggup.

Hutang yang serius Alhamdulillaah sudah bisa lunas tahun ini. Dari dulu selalu gali lubang tutup lubang untuk biayain gw ama adek sekolah, ato modal toko ato yang lain. Seneng rasanya demger cerita pas bayar cicilan terakhirnya. Soal naik haji, sekarang Bapak Ibuk masih harus nunggu kabar kapan dapet antrian untuk bisa diberangkatkan. Untuk antrian haji reguler di Surabaya sana konon katanya sudah harus menunggu sampai 8 tahun. Semoga beliau berdua diberikan umur panjang untuk bisa berangkat.

Makanya gw benci banget tahu fakta kalo orang-orang berduit pake cara-cara busuk buat bisa naik haji tiap tahun yang mana gw kenal salah satunya yang cukup bayar 5 juta seorang bisa berangkat sekeluarga. Semoga tahun ini dan kedepannya ga ada kejadian lagi.

Istri Baik

Udah pada tahu kan awalnya gw ga kepikiran pengen nikah? Mau mulai mikirin nikah ntaran aja kalo dah kepala empat. Tapi Allah memang maha pembolak-balik hati. Dipertemukan lah gw ama Bul lewat temwn gw.

Mungkin karena gw dulu awalnya skeptis sama yang namanya cinta ya. Jadinya pas dikenalin ya lempeng biasa aja. Bahkan saat mulai kontak-kontakan di fesbuk ataupun di socmed lain. Tapi kemudian cinta mengerjakan peernya dengan baik.

Sekarang gw sudah menuju ke 4 tahun menikah dan bahagia. She saved my soul. Kalo kata Shah Rukh Khan di film Kuch Kuch Hotta Hai, hanya ada dua perempuan yang bikin dia rela menundukkan kepala, satu Ibunya dan satu lagi wanita yang dia cintai sepenuh hati. Pas bagian film itu dulu gw sama sekali gak kepikiran bakalan bisa menemukan si wanita kedua. Gak kebayang gimana mukanya dan gimana orangnya. Tapi Alhamdulillaah ternyata kejadian juga kayak pas bagian puzzle terakhir dipasang, gw jadi lengkap.

Sampe sekarang gw belom bisa jadi suami yang sempurna. Terlalu banyak kekurangan yang masih kudu gw perbaiki dan kalo gw ditanya apa yang sudah gw berikan sama Bul, gw bingung juga jawabnya apa. Ntar ya Chan gw tanyain dulu digetok.

Adakah wanita lain dalam hidup gw? Banyak sebenernya, ada guru matematika pas SMP, guru kimia pas SMA, temen di Lampung, mantan bos lalalili tapi semuanya ga di dalam kapasitas yang sama kalo dibandingkan ama Ibuk dan istri gw. Semoga menjawab ya Chan. πŸ™‚

Sekali lagi gw ucapkan Selamat hari Ibu! Kami di sini karenamu. πŸ™‚

About these ads

66 Comments

  1. Vita
  2. bemzkyyeye
  3. Awan
  4. bintangtimur

Rugi loh, habis baca gak komen! #Eh?! ;-P

Ad Blocker Detected

Saya menyajikan blog ini dan segala isinya gratis. Untuk mendukungnya, iklan ditampilkan di blog ini. Mohon dukungannya untuk mendisable ad blocker yang dipakai di bwosernya. (^_^)

Refresh
Translate »
Want to read other posts in English in this blog?Open
+
%d blogger menyukai ini: