#23 Kecanduan Online Game

Ada yang keranjingan ama game online? Ada-ada? Hayoo ngakuuuu!! Postingan kali ini mau bahas soal game online nih. Tantangan dari Mba Yanti yang rupa-rupanya masih keranjingan bener ama Hay Day, paling gak sampe beliaunya nulis tantangannya hampir sebulan lalu. Gak berasa ya tantangan 31 hari menulis dan giveaway ini dah hampir beres dan dah hampir masuk 2015 aja. Udah kasih ide belom? Masih mungkin gw pilih buat diposting dan berkesempatan menang hadiah dari blog ini loh! halah malah promosi.

Gw sih pernah dan Alhamdulillaah sekarang terdetox dari game online. Cuma satu yang gw masih keep. Line Pokopang!

Kalo tantanganΒ  dari Mba Yantinya sendiri sih begini ya:

Apa pendapat Mas Dani tentang Hay Day. eh, lebih umum, apa Mas Dani pernah ketagihan main games dan bagaimana pendapatnya tentang orang-orang yang ketagihan main games. *ini ngasih ide postingan, curhat atau minta solusi ya :p

Kecanduan Game

Kalo yang seangkatan ama gw pasti merasakan betapa dunia game sudah berkembang pesat sekali. Dari jamannya dulu maen game tetris dan gamewatch (gimbot) di sekolah yang ditaliin dan sekali maen Rp. 50 rupiah sampe yang sekarang kita bisa beli satu kota bersaing sama orang dari seluruh dunia cukup dari sentuhan jari aja.

Sebagai anak umur 30an gw sempet seneeeng banget dan gak peduli pulsa. Segala macem game online gw install di henpon. Pan game online sekarang gak harus macem Ragnarok ato Dota kan ya.

Pertama dulu yang bikin gw kecanduan adalah Hay Day! *ada sih game-game sebelumnya cuman gw lupa *bihikk! Jauuh sebelum orang kantor yang sebelum ini ribut maksa temen departemennya install. Pokoknya sebelum booming banget deh. Cukup lama maen sampe tahap kecanduan.

Tahu dari mana kalo kecanduan? Karena setiap saat kepikiran terus. Mau gak mau kudu login dan cek apakah sayur sudah waktu panen? Ada pesenan masuk ato ga ato sapi dah siap perah susu? Kalo gak diturutin rasane rauwisuwis pikiran itu. Menyenangkan memang tapi genggeeusssss abwesh. Berakhir dengan gw uninstall sewaktu panenan dah banyak-banyaknya dan dikit lagi naik level yang mana sebelumnya kerasa susah banget.

Habis itu? Berkali-kali ganti game. Dan selalu kecanduan. Ironman lah, detektif lah. Semua bikin rauwisuwis lihat hape. Dan berujung dengan uninstall. Apakah gak kangen? Beberapa kali malah sempet install ulang. Buat Ironman malah sampe beli gems pake duit beneran. Dih!! Alesan gw waktu itu adalah “cuman 50 ribu ini” yang kemudian nambah sampai ke “cuman 300rebu ini”.

Tepat setelah gw bayar 300ribu gw uninstall itu game dan memutuskan gak akan lagi kecanduan game.

Pilih Satu dan Hapus Game Lain

Trus gimana kemudian gw menghadapi godaan game? Gw pikih satu aja game yang simple, gak perlu terlalu banyak parameter dan gamplaynya gak butuh komitmen. Semacem tetris jaman dulu. Jalo dah selesai ya udah. Ya yang capture screennya ada di awal postingan. Gw cuman simpen satu game itu aja jaga-jaga kalo pengenΒ  banget maen game.

Sempet tergoda dan install Line Get Rich, semingguan gw maen jaman puasa tahun 2013 sampe lebaran. Iye, di saat orang sibuk cari pahala gw sibuk menaklukkan kota-kota di dunia. Dunia game. Menyedihkan. Seberapa keranjingan? Maen game sampe jam 2 ato jam 3. Hampir tiap hari. Sedih kan?

Pas gw dah lumayan jago dan hampir setiap permainan menang, either gw sendiri ato bareng jadi team, dan karakter-karakter gw levelnya udah tinggi (dibanding pertama maen) gw uninstall. Insyaf lagi. Balik maen Pokopang.

Setelah itu ga pernah lagi maen game selain Pokopang. Ternyata lumayan membantu.

Hemat Waktu

Pernah nonton filmnya Justin Timberlake yang waktu dijadikan currency dan kalo waktu habis kita kemudian meninggal? Akhirnya logika film itu masyk juga ke kepala setelah gw berjam-jam maen Pokopang.

Gw jarang BW, akun sosial media ga ada yang berkembang, ga ada sketsa baru yang dibikin, ga ada buku terbaca, ga ada apa-apa. Mikirin gini kok sayabg banget ya kalo waktu dibuang maen game doang? Bahkan ketika di kereta kayak pagi ini aja kalo misalkan gw pake maen game, gw ga akan bisa chat sama blogger lain merencanakan blogger english club.

Setelah beneran gw rem keinginan maen Pokopang, waktu buat maen bareng A nambah, waktu baca buku nambah, waktu BW nambah, bahkan waktu maenan IG juga nambah. Banyak foto (yang menurut stadar gw bagus) diupload ke account IG gw. promo. Hahahaha.

Jadi intinya buat gw maen game itu buang waktu karena gw bukan tipe orang yang bisa berhasil banget di satu game dan kemudian cari duit di sana. Jangan salah, banyak loh orang yang dapet banyak duit dari maen game, cuman bukan gw. Jadi mendingan kalo gw hemat-hemat waktunya dan maen yang lain yang bisa lebih bermanfaat.

Apakah keinginan maen game masih ada? Tentu aja masih lah. Cuman ya itu tadi. Mikirin banyan kesibukan lain yang bisa dilakukan ya kenapa harus maen game? Lagian waktu dan kuotanya sayang. Kalo dipake bw bisa dapet berapa ratus blog tuh? Hehehe.

Ini menurut saya Mba Yanti. Susah-susah gampang emang berhenti maen game. Awalnya susah ujungnya gampang. πŸ˜€

Gw ama Bul sih ga install game apapun di gadget kecuali gw Pokopang itu. Kamipun ga terbiasa mendiamkan A yang rewel dengan game. Big no no kalo buat kami.

Makasih Mba Yanti sumbangan idenya.

Advertisements

69 Comments

  1. adejhr
      • adejhr
  2. -n-
      • -n-
  3. yuni
  4. bemzkyyeye
    • orangbiasaji
  5. Awan
  6. bintangtimur

Rugi loh, habis baca gak komen! #Eh?! ;-P

Ad Blocker Detected

Saya menyajikan blog ini dan segala isinya gratis. Untuk mendukungnya, iklan ditampilkan di blog ini. Mohon dukungannya untuk mendisable ad blocker yang dipakai di bwosernya ya. Terimakasih! (^_^)

Refresh
Translate Β»
Want to read other posts in English in this blog?Open
+
%d blogger menyukai ini: