#26 Salah Jurusan

Whoossyyaaaah. Udah 26 hari! Yeay!

Kali ini dari Mba Yanie yang tantangannya tentang kerjaan salah jurusan dan kisah cinta masa kuliah.

Karena sudah tahu kalo saya tidak ada mantan pacar kecuali Bul, jadi kisah cinta masa kuliah bisa dianggap selesai lah ya. Hahaha. Sungguh deh, jaman kuliah jauh lebih realistis. Kuliah pagi sampe siang/sore trus dilanjut praktikum yang mana waktu udah kesita berjam-jam mikirin logika algoritma dikarenakan otak pemrograman gw gak seencer temen-temen lainnya dan endup keluar labkom udah jam 9an malem ditambah kudu ngontel dari ITS ke Rungkut bikin cinta itu cuma sebagai kata-kata dari lagunya Dewa 19 *jiah malah curcol panjang*. Hahahaha.

Jadi mari kita lanjutkan dengan kerjaan yang salah jurusan. Gw asumsikan ini salah jurusan dengan spesifikasi akademis gw sebagai lulusan informatika ya. Behold, postingan ini mungkin akan (lagi-lagi) terkesan nyinyir dan mau bener sendiri.

Mengutip kata-kata senior gw waktu pengkaderan mungkin gw adalah pelacur akademis. Apa pasal? Karena gw kuliah demi hanya untuk dapat gelar dan kemudian kerja tanpa punya kesetiaan terhadap latar belakang ilmu yang sudah gw pelajari.

Miris kalo menurut senior gw waktu itu. Karena banyak sekali rakyat Indonesia yang pengen kuliah tapi begitu kami yang sudah masuk situ ternyata malahan nantinya kerja di sektor industri lain kayak menyia-nyiakan kesempatan yang kami dapatkan. Bener banget sih pendapat ini. Alangkah luar biasanya Indonesia kalo semua orang bekerja dengan sungguh-sungguh sesuai bidang akademisnya masing-masing. Sarjana informatika mengembangkan dunia teknologi dan sarjana pertanian memajukan dan mewujudkan Indonesia negara agraris. Instead of kerja di bank. Hahaha.

But in my defense *tetep aja judulnya ngeles*

Gw gak pernah dapet bimbingan konseling dari sekolah jaman gw SMA. Gak ngerti apa itu informatika. Gak ngerti apa itu programming dan kenapa orang mau masuk ke jurusan itu. Sama kayak Desi *cari temen* kalo ngehnya informatika diajarin Ms Office.

Gw dulu gak gaul selama kuliah. Jaman kuliah dulu gw mikir mending pulang deh bantuin Ibuk belanja barang kebutuhan toko daripada maen bola dan ngegame di kampus. Secara Bapak pagi kerja honorer di instansi negara itu, trus sore ngangkot. Lha Ibuk jagain toko. Sore habis praktikum kalo bisa pulang ya pulang aja daripada dagangan dirumah habis ga ada yang belanja. Ujung-ujungnya kalo dagangan habis kan gw yang gak dapet uang saku. Apalagi Bapak-Ibuk sampe bela-belain utang buat bisa beliin komputer ditahun ke 3 gw kuliah biar katanya gak kecapekan di kampus. *Huks*

Then I grew disliking the whole idea of IT. Ya namapun jaman itu pemrograman yang dipake masih jamannya C++ yang layar biru, dirambah senior-senior yang dibilang canggih-canggih itu maenannya Linux yang sama sekali gak menarik buat gw. Layar item dengan baris-baris perintah kayak di film matrix itu. Gw gak tahan duduk berjam-jam melototin ratusan baris kode. Belum lagi kalo kudu debugging. Grrrrrhhhh!

Setelah itu gw sempet kerja di Lembaga Pusat Bahasa kampus dan gw seneng banget bisa ketemu banyak orang yang mana itu bukan bagian JobDesc gw sebagai admin IT. Ditambah gw ketemu ama Business Updatenya Metro TV yang bikin gw pengen ngerti dunia perekonomian Indonesia.

Gw inget banget begitu dapet Surat Keterangan Lulus, kerjaan yang gw cari pertama kali adalah kerjaan-kerjaan dari perusahaan nasional yang judulnya bukan jadi admin IT or sejenisnya dan persyaratannya bisa menerima semua jurusan. Management Trainee bank tempat gw kerja sebelumnya akhirnya yang jadi kerjaan pertama.

Secara resmi gw jadi pelacur akademis kalo menurut senior gw.

Trus apa ilmu yang gw dapet ga kepake sama sekali?

Well, kalo pemrogramannya sih iya. Tapi cara berpikir dan logikanya sih kepake banget. Gw jadi bisa belajar grouping task, misahin ke modul-modul berpikir dan bikin kerjaan jadi lebih cepet diselesaikan.

Apakah gw merasa bersalah/berdosa kerja di kerjaan yang salah jurusan? a bit here and there lah ya. Pernah kepikiran bagaimana seandainya gw tetep milih di IT instead of melacur ke banking? Endesbra endesbre.. Tapi semakin dipikirgw semakin bersyukur gak setia sama dunia IT. Gak bisa mbayangin kalo setiap hari kudu menanggung beban ngerjain sesuatu yang gw ga suka.

Jadi ya, palingan yang bakalan gw lakukan nantinya buat anak gw biar gak mengalami nasib serupa adalah ngasih informasi sebanyak-banyakanya biar dia bisa pilih mana yang paling dia suka dan bisa menjalani hidup sesuai passionnya dia ajah. Ga pake nyasar-nyasar kayak gw gini.

 

Advertisements

85 Comments

  1. Una
  2. farizalfa
  3. Yeye
  4. mrscat
  5. Januari 28, 2014
  6. Januari 29, 2014
  7. elok46

Rugi loh, habis baca gak komen! #Eh?! ;-P

Ad Blocker Detected

Saya menyajikan blog ini dan segala isinya gratis. Untuk mendukungnya, iklan ditampilkan di blog ini. Mohon dukungannya untuk mendisable ad blocker yang dipakai di bwosernya ya. Terimakasih! (^_^)

Refresh
%d blogger menyukai ini: