#27 Tentang Nari

Hari ke 27 tantangan dari Mak Sondang yang sungguh super sekali. Tentang nari, gimana pendapat Bul dan apakah gw akan mengijinkan nari buat Aaqil?

Sudah baca postingan tentang nari gw yang kepilih jadi salah satu postingan di The Nine Fromnya Om NH yang judulnya The Nine from Strong Quartz? (Aselik gw tersanjung bangets).

Di situ gw udah ceritain gimana nari ngerubah jalan hidup gw. Literally change the course of my life. Jadi udah cukup jelas kan ya Mak pendapat gw soal nari-narian ini?

Terlepas dari fakta bahwa katanya dari tim penari yang ngajarin gw dulu (gosipnya sih) cuman satu yang cowoknya lurus di antara sekian banyak penari cowok di suatu perusahaan nari yang terkenal itu, gw gak pernah ada masalah sama tari menari. Suka banget malah nari ini.

Jaman kecil dulu sukaaaa banget ngelihat tari-tari tradisional macem Ngremo, trus tari-tari daerah yang ditayangin di TVRI dan sejenisnya yang mana sampe gw bela-belain itu make selendang trus ngikutin gerakannya Ngremo meskipun sembunyi-sembunyi selama Bapak gak ada. Hihihihi.

Semakin ke sini ketemu sama acara-acara SYTYCD ituh. Gilingan, ternyata badan manusia bisa dibikin sefleksibel itu ya. Loncat setinggi-tinggi itu dan nekuk seindah tarian mereka. Parah lah.

Kalo menurut gw sendiri yang nari waktu itu sih, nari adalah salah satu bentuk olahraga yang oke. Menuntut kelenturan tubuh, dinamika gerakan, koordinasi otak dan kesensitifan terhadap musik dan keindahan. Sound Lebhe? Mbbeeeerrr.. Hahahaha

Etapi kalo orang gak punya sense of art (terutama dalam hal sensitivitas musik) dan keindahan gerakan yang tinggi bakalan susah loh nari. Selain itu nari juga menuntut keterbukaan pikiran kita. Haiyah semakin Lebhey. Maksud gw gini, dulu banyak loh temen-temen (cowok sih) yang diajakin nari yang susaaaaah banget belajar gerakan. Even the simplest ones. Mereka sudah punya pemikiran kalo nari itu buat cewek dan mereka gak bisa nari.

Kalo gw sih sebodo, yang penting bada gerak, keringet keluar dan gw selalu mikir selama latihan: “Kalo itu cowok-cowok (pelatih gw) pada bisa nari kenapa gw gak bisa? Noway jose kalo gw kalah dari mereka” #prinsip #kompetitip

Pendapat Bul soal nari? She gives me the full support.

Sebenernya malah Bul penasaran banget lihat aksi gw waktu nari. Sayangnya waktu itu video disimpen oleh unit General Affair kantor gw lama. Mereka gak share itu video. Huhuhu. Padahal juara satu loh.

Itu cuma salah satu hal yang bikin gw cinta mati sama Bul. Di saat ada yang lain bilang gak kebayang kalo laki-laki di sampingnya dia suka nari, suka pake baju ketat (slim fit maksudnyee) dan aneh kayak gw, Bul bilang cinta ama gw dengan segala apa yang ada di gw. Gimana gw gak kelepek-kelepek coba. Hahaha.

Pertanyaan selanjutnya adalah, apakah gw akan membiarkan Aaqil menari?

Well, kalo dia emang suka. If it is his thing then I will support.

Kami sih kepikiran pengen ngikutin Aaqil semacam les nari gitu. Menurut gw sih bakalan bagus buat koordinasi otak dan badannya. Itu juga kalo dia suka, selain les melukis, musik, dan segala macam yang berbau seni-seni gitu deh. Instead of les matematika, fisika dan kimia ato semacamnya.

Semoga sih Aaqil bakalan suka ya.

Hihihi. There it is Mak Sondang cerita tentang sayah menari. πŸ˜€

Advertisements

46 Comments

  1. Una
  2. Γƒrif RΓ‘hmΓ‘n HΓ‘kim
  3. ded
  4. Yeye
  5. elok46

Rugi loh, habis baca gak komen! #Eh?! ;-P

Translate Β»
Want to read other posts in English in this blog?Open
+
%d blogger menyukai ini: