#27 Terimakasih Bu Guru

Runaway Light

Sudah 27 hari! Hore! Hari ini mau cerita tentang guru-guru yang paling berjasa buat gw. Kenapa berjasa? Karena berkat beliau-beliau inilah pelajaran yang (mungkin) jadi momok buat anak sekolah terasa menyenangkan sekali ngerjainnya. Yacuman Matematika dan Kimia sih, tapi karena dua pelajaran itu gw dianggep anak pinter sama temen-temen. Huahahaha.

Postingan hari ini tantangan dari Jeung Pungky KD emaknya Kenip. Tantangannya begini nih:

Jaman sekolah atau kuliah, siapa guru atau dosen yang bikin Dani ga akan lupa seumur hidup. Kenapa? Ceritain juga kejadian2 yg memalukan dan membanggakan jaman sekolah.

Belok dikit ye, soal foto kenapa gw pake poto itu, karena guru-guru yang gw sebut di postingan ini ibarat sinar terang yang mencerahkan kegelapan kepala gw buat materi-materi pelajaran maha berat (buat gw) jaman dulu. 

Matematika

Hayooo, siapa yang berani bilang jaman sekolah dulu SUKA BANGET sama yang namanya Matematika? Kalo gw bakalan  langsung ngacung kalo ada batesan waktu suka Matematikanya setelah SMP. Pas jaman SD? Paling banter dapet 4. Bapak rasa-rasanya frustasi ngajarin gw.. Setiap ujian hasilnya gak jauh-jauh dari 0 sampai 4 itu tadi. Padahal pelajaran SD kan cuma kurang nambah bagi dan paling banter akar pangkat ya? Cuman ngapalin aja kan ya? Eh apa karena ngapalin doang itu ya gw jadi males banget?

Habis ujian kan hasilnya dibagi ya buat dilaporkan ke orang tua, lu tau gak sih apa yang gw lakukan? Gw sembunyiin dengan dilipat-lipat kecil trus gw masukin lah ke laci meja belajar. Udah tersembunyi banget padahal. Pulang sekolah jam 12 an. Bapak masih belom pulang. Jadi masih aman sembunyiinnya. Eh jam 8an malem pas waktu belajar itu hasil ujian dah ada di tangannya Bapak. Kok bisaaaa?!!! HUaaaa!!! diomelinlah panjang lebar.

Gak kepikiran buat ngebuang ke tempat sampah sekolah sih. Takut dosanya. Hahaha.

Ketemu dengan Bu Nanik, kelas satu SMP. Beliau ini punya rumah panti asuhan di daerah Sidosermo sana. Trus sukaaa banget cerita. Eh tiba-tiba aja udah selese ngejelasin prinsip luas, volume, persamaan kuadrat sampe prinsip sin-cos-tangen yang digambarkan kayak gw lagi melayari gelombang dan naik turun antara puncak dan lembahnya. Ajib bener deh. Gw jadi SUKAAAAAAAK BANGET ama Matematika. Seriusan.

Setiap pelajaran Matematika bareng bu Nanik kayak menjelajah hutan belantara angka yang dengan pemahaman yang tidak pernah berubah ibarat kompas penentu arah. Hasilnya? Nilai 10 di ujian akhir nasional. Untuk Matematika. Pas terima pengumumannya gw langsung lari sekenceng-kencengnya dan ngabarin orang rumah. Ibuk waktu itu lagi ngelayanin orang di toko yang beli tepung terigu dan minyak goreng curah. gw langsung dipeluk sama Ibuk dan nangis-nangisan.

Berakhir dengan gw dibeliin celana soft jeans oleh Bu Nanik di Bandung yang saat itu lagi hits pas kami jalan ke Jakarta. Tahun 1997 gw dipanggil naik ke panggung sebagai penerima NEM tertinggi se SMPN 17 Surabaya. Huahahahaha. *anaknya suka pamer

Kimia dan Tentang Menulis

Masuk SMA, gw gak segitunya lagi ama Matematika meskipun integral masih jadi pelajaran favorit gw. Tapi karena gurunya yang ya begitulah jadinya males-malesan. Perhatian gw teralihkan oleh Bu Minarti yang ternyata beliaunya adalah penari. Bu Minarti ini ngajar Kimia di kelas gw. Kenapa sampe bisa menyita perhatian gw? Karena beliau suka menulis. Di papan tulis.

Jadi ya, setiap pelajarannya si Ibu, beliau selalu tuh nulis di papan tulis materi pelajarannya. Kami muridnya kudu menyalin di buku dan ternyata cara ini efektif banget buat gw. Apa yang gw tulis jadi melekat banget di kepala. Gaya font beliau di papan pun bahkan pernah gw adopsi. Hihihi.

Pas banget kelas 3 SMA, gw dapet guru Kimia yang namanya Bu Etna yang gayanya ternyata mirip banget sama Bu Nanik guru Matematika gw SMP itu. Dasar kimia yang kuat dari bu Min pas banget dah. Dari anak kampung yang ngertinya cuman ikan gathul dan main gobaksodor gw ngerti loh prinsip reaksi kimia yang cukup kompleks, molaritas lalalili. Sekarang kalo baca ngertilah dikit gw ini soal kimia.

Trus tahu gak ujian SMA nilai paling bagus apa? Kimia. Meskipun gak kayak temen gw yang anak guru Kimia dan dua teman lain yang duduk di depan dan belakangnyya dia, mereka dapet 100 di ujian akhir Kimianya, gw cuman salah satu. Kami berempat jadi pemilik nilai tertinggi Kimia.

Oiya Bu Etna ini yang bikin gw gak jijikan. Beliau cerita kalo jaman kuliah pernah dipaksa ama seniornya minum air yang (katanya sih) comberan. Ujian penerimaan di komunitas anak Kimia lah ya. Trus beliau bilang gini:

“Ah yasudahlah ya. Lhawong ini palingan juga campuran beraneka senyawa kimia dan gw palingan juga dapet reaksi kimia di perut doang. Kalo kenapa-kenapa tinggal diseimbangkan aja itu campuran di perut.”

Trus diminum deh itu cairan. hahahaha. Seniornya ampe bingung katanya.

Tanpa mengurangi hormat pada guru-guru yang lain ya, ketiga Ibu guru itu yang berkesan banget buat gw semasa sekolah. Kalo semasa kuliah sih ya gitulahyaa.

Trus kalo kejadian membanggakan ya dapet nilai-nilai tinggu itu. Tapi kalo kejadian memalukan, kayaknya butuh postingan lain deh. Hahahahaha..

Makasih ya Mak Pungky! 😀

Advertisements

66 Comments

  1. adejhr
      • adejhr
          • adejhr
  2. -n-
        • Vita
    • Vita
  3. bemzkyyeye
  4. yuni
    • Vita
  5. bintangtimur
  6. Dwi Puspita

Rugi loh, habis baca gak komen! #Eh?! ;-P

Ad Blocker Detected

Saya menyajikan blog ini dan segala isinya gratis. Untuk mendukungnya, iklan ditampilkan di blog ini. Mohon dukungannya untuk mendisable ad blocker yang dipakai di bwosernya. (^_^)

Refresh
Translate »
Want to read other posts in English in this blog?Open
+
%d blogger menyukai ini: