#31 Daddy Day Care

Jeung Andika yang merupakan salah satu emak-emak yang adalah satu geng (jiaaah geng) dengan Bul sebagai emak-emak yang anaknya di daycare-kan *halah ribet banget kan ya* ngasih tantangan di hari terakhir. Dimintan nyeritain tentang Daddy Day Care! Gimana gw ngerawat A kalo pas Bul lagi ke luar kota. Ihik..

Ceritain soal suka duka babysitting and boystime.

Babysitting dan boystime. Daddy Day Care

A moment before a year

Jujur aja sih awal punya anak pas Bul lahiran dan hadirnya A di dunia ini bikin bingung setengah mati mau ngapain atau mau diapain anak ini. Hahahaha. He came without any manual book!

Beruntung punya temen-temen yang aktif di Yayasan Orangtua Peduli, trus baca blog yang ngenalin ke Supermoms dan seminarnya yang bikin resah, trus kenal banyak emak-emak yang sharing soal parenting.

Ohiya, resah di atas maksud gw resah yang bikin gw mau melakukan hal-hal yang terbaik buat anak. Jadi bagus kan ya? Soal seminarnya sendiri bisa deh dibaca di PostinganUpgrade Ilmu Parenting dari Bu Elly Risman ini.

Nah karena yang dirikwes adalah tentang babysitting jadi ya cerita babysitting ajalahya. Gausah sok-sokan sharing soal parenting. Hahaha. Jadi ngomong panjang lebar sebelumnya gak guna juga gitu.

Babysitting kayak yang pernah gw tulis di Co-Piloting My Old Man pas Bul lagi ke luar kota kali ya.

Kalo lagi jagain A sih susah-susah gampang. Gampangnya di ujung ya. Jadinya overall gampang. Anaknya meskipun baru umur 18 bulan menjelang 19 bulan amat sangat kooperatif selama kebutuhan dasarnya dipenuhi. Kebutuhan dasar: perut kenyang, ada maenan, banyak ketawa dan banyak gerak.

Biasanya kalo gw lagi jadi stay at home dad on duty jadwalnya pas libur biasanya sih dari mulai bangun pagi sampai tidur lagi ya standar aja. Gak ada yang sampe begimana banget.

Stay at Home Dad on Duty Schedule

Yok Jalan-Jalan

Jam 5 biasanya dah kebangun gwnya. Syukurnya sih A kalo lagi hari libur suka banget bangun siang. Pernah nih dia bangun jam 1/2 8 bahkan setelah gw goyang-goyangin pantatnya dia masih ngulet-ngulet ajah. Anak lanang *geleng-geleng kepala*

Jam 5 itu biasanya sih langsung nyapu ama bikin nasi putih sehabis sholat subuh. Trus mulai kupas-kupas bahan sayur sop dan bawang. Mulai deh masak sop. Karena biasanya disambi youtube-an dan nana nini nunu nene nono akhirnya selese masak jam 8an. During this time biasanya A kebangun, minta nyusu. Susunya pun juga susu UHT yang gak pake ribet. Kalo jaman masih belom setahun dulu sih masih harus panasin ASIP dan siapin susu di gelas minumnya. Nah setelah bisa minum UHT langsung tancep sedotan dan minum.

Selama ini juga kalo Bul lagi luar kota, ada YangTi dan YangKungnya A. Jadi kalo kebangun lebih pagi ya diajakin sama mereka dulu.

Jam 8 karena A dah kebangun biasanya duduk di pojokan sofa yang juga gw pake ngeblog. Tentang ini pernah gw posting di postingan hari pertama tantangan 30 hari menulis ini sambil main segala macem mainannya. Setelah semuanya beres, tinggal gw samperin sambil bawa nasi dan kuah sop yang dipisah. Masaknya udah beres ceritanya.

Trus mulai deh gw tanya berkali-kali sampe dia mulai buka mulut buat makan. Pertanyaannya:

“Mau nasi ato sop?”

Biasanya si A geleng-geleng dulu sampe akhirnya bilang sop dulu, trus disuapin kuahnya trus baru beberapa suap kemudian dia ngerebut sendoknya buat minta nasi. Kemudian dicelupin ke sop.

Bapak-Ibuk-Mama-Papa gak ada yang tahan kayaknya nyuapin A karena butuh kesabaran dan harus negosiasi beberapa kali sampe akhirnya dia mau buka mulut. Hihihi.

Habis makan? Mandi! Dia selalu suka banget mandi. Trus sekarang kalo gosok gigi suka minta itu sikatnya. Padahal beberapa hari sebelumnya masih suka mangap trus mendongak ke atas dan gw sikatin. Sekarang sikat dia rebut trus dia emut. Hahaha. Mau sih habis itu disikatin dan untungnya habis itu masih mau dipakein dental floss.

Update di umur tiga tahun enam bulannya A: Anaknya sudah bisa nyikat sendiri dari sejak umur dua tahunan. Meskipun akhirnya setelah dia sikat giginya gw masih sikat lagi, tapi pretty much dia sudah bisa nyikat sendiri. Bahkan ke bagian dalam atas dan bawah. Gimana gw bisa ngerti? Karena di hari kerja gw yang sikatin setiap hari di daycarenya.

Morning Shower

Bagian paling penuh perjuangannya? Ngabisin air dari bak. Kan ceritanya dia mandinya masih di dalam bak air ya. Nah setiap selesai semua segala sabun dan shampo dan disiram bersih, dia harus buangin itu air di bank mandi pake gayung kecil. Nah bagian ini suka kudu kasih argumen macem-macem deh biar dia mau cepat selesai mandinya.

Argumennya dari mulai dibilangin kalo udah selesai mandinya, airnya gak anget lagi, si Harimau (bonekanya) sudah menunggu di kasur sampe ngebolehin dia buka sendiri tutup baknya dan kasih tahu kalo dengan begitu dia bakalan bisa ngelihat air mancur dari atas baknya (dilubang pembuangan air baknya). Rauwis-uwis banget deh.

Habis itu? Episode pake baju yang kadang gak kalah dramanya. Lari kesana-kemari di atas kasur gak pake baju dan kalo kita tangkap berasa ngajakin main catch me if you can.

Selanjutnya jalan-jalan di luat tapi tergantung cuaca sih ya. Kalo cerah jam 9 sampe jam 10an biasanya gw ajakin pake sepatu trus gw lemparin deh bola keluar. A bakalan tendang-tendang bola ke sana ke sini dan kalo sampe taman dia suka ngajak naik perosotan. Ohya. Minggu kemaren, sore jam 4an pas maen perosotan, kan dua kali gw pangku trus turun ya, eh si anak minta naik ketiga kalinya. Pas nyampe di atas dia posisi duduk siap-siap turun sambil bolak balik bilang:

“Ayah-atas” dan tangannya nunjuk gw.

pas gw duduk dibelakangnya dia diulang dooong “Ayah-atas-no-no-no”

Ternyata ya maaaaaak, gw gak boleh nemenin dia turun perosotan. Dia turun sendiri.

Kebatkebit hati ini. Dagdigdug jantungku dong deh yagaksiiih. Hahahaha. Anak umur setahun setengahku mau maen perosotan sendiri!

Main Pasir

Eh bener si anak turun merosot sendiri aja loh! Setelah berkali-kali berusaha gw yakinkan hati ini bahwasannya paling banter kan dia bakalan jatuh dan palingan berdarah dikit dan gak bahaya-bahaya banget. Bapake lebih kuatir dari anake. Yaiyalah! Hahaha..

Iye gw pun akhirnya loncat ke bawah buat siap-siap nangkep ini anak.

Habis puas maen di luar biasanya balik rumah. Minum susu. Trus gendong buat bobo siang. Kalo gak berhasil? Gw ajakin aja keliling naik mobil. Kalo lagi ada perlu beli bensin sih sekalian ya. Si anak lanang suka tidur di mobil gini. Biasanya bablas ampe jam 1/2 3 ato jam 3 an. Habis itu sih dia bangun trus suka gw tawarin lagi makan.

Kalo ga mau makan menu paginya biasanya suka dimasakin macaroni and cheese. Gampang bener. Tinggal cemplungin macaroni, trus oseng-oseng bawang bombay trus masukin daging giling dan tambah susu trus masukin deh macaroni yang dah mateng. Hihihi. Lahap juga makannya.

Sekarang sih suka macaroni utuh tanpa dicacah.

Habis itu mandi sore.

Trus menjelang malam main-main ama YangTi YangKungnya trus nonton Thomas ato Barney ato apapun itu di iPad. Kalo dah mulai menunjukkan ngantuk diajakin gosok gigi trus baca buku.

Bacabuku suka gambling sih soalnya si anak suka minta baca sambil duduk dan karena duduk itu jadi pengen maen kuda-kudaan. Kalo habis maen kuda biasanya tambah semangat karena bisa sekalian maen terowongan. Hahaha. Kalo dah gini ya udah terpaksa jadinya gendong. SAMPE TIDUR *trus tempelin koyo ke punggung.

Kalo baca buku udah ngantuk sih tinggal puk-puk aja.

Udahdeh habis itu gw tidur. Hahaha.

Suka Duka Daddy Day Care

Co-Piloting Ayah

Sukadukanya? Dukanya sih ada tapi langsung ilang kalo mikir ini anak kan gak ngerti apa-apa ya, kan gw yang “menyebabkan” dia ada di dunia ini ya. Yamasak sekarang gw jadi gaksabar sama dia? Yamasak gw marah terus bentak-bentak? Amit-amit banget deh ya.

Yagitu deh. Gak bisa marah gw sama si Aaqil. Tapi kalo teges sih harus. Kayak kalo dia minta sesuatu yang aneh-aneh kayak nonton film jam 9 malem ato maen bola di luar pas udah gelap ya gak gw kasih.

Mau dia nangis kayak apa. Palingan cuman gw ajakin ngobrol dan kalo gak mau diem ya gw bilang aja kalo ditunggu nangisnya selese dan gw ada di sebelahnya dia. Amazingly gak lama sih biasanya nangis. Paling lama 5 menit. Cara ini kata Bapak-Ibuk gw sih kelihatan kejem. Suka mereka kalo ngelihat gitu ninggalin TKP biar gak lihat cucu nangis. Namapun Mbah ya. Gak tega lihat cucu nangis. Hihihi.

Selama gak ada Bul sih dia gakmau lepas dari gw. Apa-apa ayah. Lihat semut ayah. Lihat mobil aneh dikit ayah.

Eh pas Bul dateng, gw lihat aja langsung bilang:

“Ayah No-No-No. Aaqil isu Bunda (ato Aaqil nenong Bunda)”

Isu buat nyusu dan nenong buat gendong.

Padahalan habis ngomong gitu ya cuman senyum-senyum dan lihat-lihatan doang ama si Bul. Ayah cemburu.

Buat yang belom tahu kenapa postingan gw ada nomornya dan ada nama orang yang ngasih tantangan, monggo dibuka dulu postingan 31 Days Writing Challenge gw ya. Trus rekapan tantangan yang gw terima bisa dibuka di Recap 31 Days Writing Challengenya. Hehehe. Alhamdulillaah dengan postingan Daddy Day Care selesai juga akhirnya ya tantangan ini.. ๐Ÿ˜€

Advertisements

44 Comments

  1. Yeye
  2. Hicha Aquino
  3. lekdjie mumet-ndhase.com

Rugi loh, habis baca gak komen! #Eh?! ;-P

Translate ยป
Want to read other posts in English in this blog?Open
+
%d blogger menyukai ini: