5 Alasan Investasi Saham

Biar afdhol baca postingan 5 alasan investasi saham ini, baca juga postingan gue tentang belajar saham dan pasar modal gratis dari IDX?  Sudah ada yang daftar belom? Sudah ada yang ikutan?

Apaaaahh??  Beloommm??!!  *zoom in zoom out mata melotot ala Lely Sagita *trus ditimpa monitor

Masih berpikir kalo investasi saham itu not my thing? Investasi saham bukan buat guweh?  Saham itu serem?

Ehhmm,  wajar sih emang. Gak salah kok kalo sampe punya pemikiran seperti itu. Ini juga mungkin karena para analis dan ahli ekonomi ngomongnya kalo di koran dan di tv itu pake bahasa kahyangan banget, bahasa dewa yang bikin kita sebagai orang awam susah ngerti juga.

Tapi bisa jadi juga karena kitanya yang emang gak pernah mau tahu dan gak pernah berusaha buat mengerti. Jadi ternyata bukan salah orang lain juga. Salah kita sendiri sih.

5 Alasan Investasi Saham yang Bikin Lu Gak Bisa Berkelit Lagi Buat Gak Investasi Saham!

Gue sangat menyarankan kalian ikut kelas pasar modal itu, karena pas pengenalan pasar modal dari BEI dan dilanjut dengan Mandiri Sekuritas disampaikan dengan bahasa yang cukup membumi. Jadinya seru denger penjelasannya.

Jadi-jadi-jadi ini hasil kesimpulan gue dari sesi yang gue ikutin kemarin.

1. Inflasi itu Bukan Mitos dan Alasan Investasi Saham yang Utama

Inflasi itu sederhananya kenaikan harga barang dari tahun ke tahun, dan itu nyata adanya. Dan ini mestinya cukup buat jadi alasan investasi saham.

inflasi-salah-satu-alasan-investasi-saham

Inflasi sebagai salah satu alasan investasi saham

Percaya gak,  harga motor udah naik 640% dari cuman Rp. 2, 5 juta di tahun 1991 jadi Rp. 17 juta tahun 2015. Itu baru motor loh,  lha kalo beras sama yang lain? Pernah ngerasa gak kok kayaknya semua gak semurah jaman kita kecil dulu.

Gini deh,  kalo uang sekolah anak aja gimana?  *eaaaa *rauwisuwis kan kalo ngomongin uang sekolah anak? Masih ngerasa kalo inflasi itu cuman bisa-bisanya perencana keuangan aja?

Kalo masih ngarepin duit bertambah waktu ditaroh di deposito ato lebih-lebih tabungan karena aman dan dijamin pemerintah mah, amsyong deh keknya ya. Nambah sih emang, tapi nambah dikit. *krik-krik

Duit yang jadi kebutuhan berapaaaa, di tabungan bakalan cuma berapaaa.  Itu juga kalo belom habis sama biaya administrasi ya.

Kalo misalkan ada yang beli sahamnya Unilever di tahun 2003 yang harganya cuman Rp.  3.350,  tahu gak sekarang harganya berapa per lembar?  Rp.  38.000! ato audah 1.134% dari tahun 2003. Grafik lima tahunnya aja bikin ngiler!

Peningkatan harga sebagai salah satu alasan investasi saham

Peningkatan harga sebagai salah satu alasan investasi saham

Berharap kan andaikan di tahun 2003 atau sebelumnya sudah punya sahamnya Unilever, tapi hey, marketnya masih ada di situ kok!  Tapi ilustrasinya biar gampang kelihatan aja. Pernah ada nih satu “ahli”  di radio Smart FM bilang gini:

“Kalo investasi di saham itu segitu bahayanya sampe-sampe orang yang masuk ke pasar saham pasti rugi,  orang paling kaya di dunia kok ya dari investasi di saham ya? “

2. Kita Pakai Produknya Perusahaan yang Terdaftar di Bursa Efek Indoensia 24/7

Percaya ato nggak,  kita ini ikut menentukan harga saham di lantai bursa cuma dengan menjalani hidup sehari – hari loh.

Gak percaya?

Bangun tidur mandi pake apa?  Sabun,  shampoo dan pasta gigi yang mungkin keluaran Unilever.  Makan pake saos sambal dan Indomienya Indofood. Naik mobil keluaran Astra ato kredit mobil dari grupnya Astra dan Indomobil. Susu anak juga mungkin minumnya susu Ultra Mimi atau varian UHT yang lainnya. Nelepon temen kalo gak pake Telkomsel,  Indosat ato XL.  Trus apalagi? Ngopi cantik dan gaul di mana? Starbucks? (baca postingan ngopi hemat tapi tetep gaya ini by the way kalo mau tetep bisa nongkrong di Sbux).

Ya okelah kalo satu atau dua di antara kalian gak pake produk perusahaan yang listed di Bursa, tapi ratusan juta masyarakat Indonesia lainnya kan?

Gue sih ngerasa literally ikut menghidupi perusahaan-perusahaan itu dengan beli dan pake produknya mereka. Semakin suka kita sama produknya semakin banyak mereka dapet keuntungan.

Eh, lhakok ujungnya keuntungan yang didapet perusahaan dibagikan ke pemegang sahamnya doang, bukan ke gue sebagai konsumen setianya.

Ikutan Ngerasain Keuntungan Perusahaan Lewat Investasi Saham

Keuntungan perusahaan tadi dibagiin lewat apa?  Deviden.

Duit cash yang mungkin kecil sepertinya ukurannya. Per lembar saham bisa cuma Rp.  10 tapi gak menutup kemungkinan juga bisa sampe Rp.  2.000 per lembar.

Yakalo punyanya cuma 1-2 lot ya gak kerasa. Kalo punya sampe 100 lot, 1000 lot sejuta lot? Kalikan saja. Misal punya 1.000 lot, yang Rp. 200 per lembar keuntungan, pemegang saham bisa dapat Rp. 20.000.000,-

Tapi tahu gak sih kalo yang nguasain pasar modal kita 65% masih orang asing?  Jadi pemodal dari luar negeri yang pegang saham perusahaan-perusahaan yang beroperasi dan jualan di Indonesia ini.

Lha kalo gitu pas bagi untung ya 65% keuntungan *yang mana adalah duit dari kita trus dinikmatin investor luar.

Lha rugi amat kan ya kalo gue yang notabene make produknya dari bangun sampe tidur lagi gak punya sahamnya kan?  Gak ikutan nikmatin untung dari duit gw jugak.

Yaudah, mulai beberapa waktu lalu gw mulai tuh beli aja saham,  toh didiemin lama juga gak masalah. Biarin deh punya dikit-dikit yang penting ikut ngerasain untungnya.

Yamasa dapet macetnya doang? Yamasa cuman ngabisin pulsanya doang? Yamasa cuman make sabun dan odolnya doang? Yamasa kemakan iklannya doang?

Yegak-yegak-yegak?

3. Bisa (Ikut) Punya (Banyak) Perusahaan

Pasti udah tahu kan ya kalo saham itu tanda ikut punya perusahaan?

IDX Trading Floor

IDX Trading Floor

Jadi kalo punya sahamnya XL berarti ikutan punya perusahaan yang layanannya udah gw pake selama sepuluh tahun lebih itu.  Punya sahamnya Astra berarti ikut punya perusahaan otomotif paling gede se Indonesia dan lain sebagainya dan lain lainnya.

Ya meskipun punya cuman satu lot dua lot rasanya kok ya bangga gitu bilang punya perusahaan.  *Dani mule genggeus. Satu lagi yang penting,  kalo punya saham bisa dateng ke acara Rapat Umum Pemegang Saham dan di situ bisa loh ngobrol sama direktur-direktur perusahaannya. Nanya-nanya strategi dan sebagainya dan sebagainya.

Kebayang gak sih ikut punya perusahaan lewat saham aja bisa dapet untung gede apalagi kalo punya perusahaannya langsung kan?  #EHh!

Karena belom punya kapasitas buat bikin perusahaan dan belom tahu bikin perusahaan apa,  ya beli-beli (saham) perusahaan ajalah dulu.  *gaya lu daaan-daan..

4. Banyak Pilihan

Biar lebih gampang lagi buat ngebayangin,  kita bayangin jado pedagang di pasar aja deh ya.  Kita bisa beli barang di pasar dan jual lagi ke pembeli yang lain (yang mana itu emang prinsipnya jual beli saham sih, dan pasarnya ya pasar modal).

Nah di pasar itu kita bisa pilih dagangan yang kita mau,  bisa pilih beras,  buah,  baju,  sepatu,  daging ato apapun buat didagangin lagi.  Setelah barang dagangan dibeli,  bisa aja langsung jual ato ditunggu dulu, ditimbun sampe harganya naik.

Stock Market

Stock Market

Sama aja prinsipnya,  di pasar modal kita bisa pilih “dagangan” dari lebih 500 saham perusahaan. Mulai dari yang bagus dan selalu laku kayak beras yang orang pasti butuh sampe saham perusahaan-perusahaan yang bisa anjlok dari harga Rp. 8.000,- ke cuma Rp. 50,-. Daaaaan, sama dengan prinsipnya orang dagangan di pasar. Tetep harus beli dagangannya murah dan dijual dengan harga mahal.

Masih cari alasan investasi saham? Udah, lu bisa pilih mulai dari yang jualan pulsa, sampe jualan mobil di bursa efek Indonesia!

5. Ikut Jagain Ekonomi Negara

Agak berat nih poin terakhir alasan investasi sahamnya.

Inget pas gw singgung 65% pemodal asalnya dari asing? Ini ngaruhnya ke mana?

Kayak misalkan ekonomi dunia gonjang-ganjing, si para pemodal asing pasti akan ambil dananya. Efeknya? Kalo dana asing banyak masuk ke pasar modal yang notabene rupiah, pas waktunya keluar ya pasti bakalan dijadiin dollar lagi. Efek lanjutannya? Dollar menguat, Rupiah melemah. Lalalili dan seterusnya dan sebagainya.

Perusahaan-perusaahaan tekstil yang banyak impor bahan baku, pedagang tas branded IG dan juga importir bakalan kena pukulan naiknya dollar. Ekonomi melambat, mandeg. Karena apa? Dana asing keluar.

Coba kalo gw, Bul, temen gw, sampean semua yang baca blog ini sudah ikutan investasi di saham dan dana yang ada di bursa 65%nya dana masyarakat Indonesia sendiri, ada krisis di luar, selama rakyat Indonesia masih pake produk-produk buatan perusahaan-perusahaan di dalam negeri, meskipun kena efeknya, bisa jadi gak terlalu dalem.

Makdarit iklan “Cintailah produk-produk Indonesia” itu mestinya gak cuman diketawain doang. Dilakukan dan jadikan alasan investasi saham! Bangga sama perusahaan-perusahaan Indonesia. Cintai perusahaannya, beli sahamnya! Yekan? 😀 Hayoloh, alasan apalagi?

=====

Masih Cari Alasan Investasi Saham?

Kalo dengan semua alasan-alasan yang gue simpulkan tadi itu masih cari-cari alasan invesatasi saham sih, gak tahu lagi deh ya. 😛 Mungkin memang saham bukan sesuatu yang menarik? Atau kenapa? Boleh dong dibagi informasi apa sih yang kira-kira masih menghalangi untuk investasi saham? Kenapa kok masih reluctant?

Fiuh. Hayuk atuh beli saham ato reksadana saham dan produk-produk pasar modal lainnya. Ambil untung dari ekonomi kita sendiri. Jangan kasih ke orang asing! Masa masih kurang sih alasan investasi sahamnya?*dani sok iyes banget inimah

PS:

  • 1 lot : 100 lembar saham
  • Buka account trading online saham tidak terlalu mahal, di Mandiri Sekuritas bisa mulai dari Rp. 2 juta, nominal minimal berbeda untuk sekuritas yang lain. Malahan ada kok sekuritas-sekuritas yang awal buka rekeningnya sekarang terjangkau banget. Jadi poin ini gak lagi jadi penghalang alasan investasi saham.
Advertisements

36 Comments

  1. RedCarra
  2. kornelis sopo
  3. Nur Jannah Syahid
  4. Tofan
  5. Wia
  6. Eddy

Rugi loh, habis baca gak komen! #Eh?! ;-P

Ad Blocker Detected

Saya menyajikan blog ini dan segala isinya gratis. Untuk mendukungnya, iklan ditampilkan di blog ini. Mohon dukungannya untuk mendisable ad blocker yang dipakai di bwosernya ya. Terimakasih! (^_^)

Refresh
%d blogger menyukai ini: