#6 Cita-Cita Masa Kecil dan Obsesi Masa Muda

Luluk emaknya si Inot kasih ide yang gampang-gampang susah. Gampang di awal dan susah di akhir.

Kayaknya agak nyambung sama postingan buat hari ke 5 soal mesin waktu dan masa lalu kemaren. Kalo soal cita-cita masa kecil sih sama kayak (mungkin) sebagian besar anak Indonesia seangkatan gw dulu. Apakah itu? *terdengan suara kompak di kejauhan

Dooookteeerrrrr!!

Eh iya gak sih? Yang seumuran gw dulu pada pengen jadi dokter gak? Nggak ya? Gw doang ya? Hahahaha. Sotoy abis dah gw.

Duluu setiap kali ditanya mau jadi apa pasti dengan mantap bilang dokter. Paling gak sampe kelas 2 SMA. Tuh lama banget kan cita-cita itu gw simpen di kepala. Sampe akhirnya ada sepupu masuk ke kedokteran negeri di Surabaya. Kemudian tahu kalo kuliah kedokteran butuh 6 tahun dan biaya gak sedikit. Bapak Ibu dengan nada sangat berharap kalo bisa gw pilih jurusan lain.

Ohiya. Bapak Ibuk gak pernah nyuruh gw jadi dokter atopun kasih-kasih opsi cita-cita gw. Dulu pengen jadi dokter karena setiap diajak periksa ke puskesmas selalu kagum asama jubah putih dokter dan lingkungan puskesmas yang rapi dan asri gitu. Iya. Sesederhana itu keinginan gw jadi dokter berawalnya.

Trus setelah ngelihat sendiri kalo kuliah di kedokteran lama dan mahal apalagi ditambah pas SMA gw paling anti sama ya g namanya mata pelajaran Biologi, yassalam deh. Langsung aja gw iyain keinginan Bapak Ibuk. Hahaha. Hapus dan coret deh. Akhirnya kuliah di teknik yang sebagian ceritanya gw posting di tantangan hari ke 5 kemaren.

Baru punya cita-cita setelah beberapa tahun setelahnya pas udah hampir lulus kuliah. Pas lihat Sandrina Malakiano di Metro TV. Saat itu juga gw memutuskan pengen jadi orang yang ngerti tentang dunia keuangan. Pengen pake banget. Apakah sudah tercapai? Weeeellll.. paling gak sekarang sedang menuju ke sana.

Trus obsesi masa muda yang belom kesampaian? Jadi Mangaka alias pembuat komik dengan gaya komik Jepang. Gegara seneng banget lihat Sailormoon, Candy-Candy, Saint Seiya dan Dragon Ball, gw dulu dari sekolah sampe kuliah pengeeeeeeen banget jadi Mangaka yang bisa bikin cerita bermacam-macam dari dunia khayalan sampai detektif. Cuman karena dulu lingkungan gw bukan tipe-tipe lingkungan yang supportif buat industri alternatif selain pegawai negeri atau dokter atau buruh pabrik, ya dibilang kalo industri kreatif itu gak ada prospek. Gw gak berani nyeriusin dan ngejar impian/obsesi itu.

Pernah bikin komik buat dikirim ke Hoopla, tabloid anak-anak jaman dulu. Cuman gak ada kabar. Hihihi.

Udah hampir seminggu inih dan Alhamdulillaah masih jalan. Buat yang belom tahu kenapa postingan gw ada nomornya dan ada nama orang yang ngasih tantangan, monggo dibuka dulu postingan 31 Days Writing Challenge gw ya. Trus rekapan tantangan yang gw terima bisa dibuka di Recap 31 Days Writing Challengenya. Hehehe.

Advertisements

100 Comments

  1. Yeye
  2. farizalfa
  3. dian_ryan
  4. lekdjie
  5. Tina Latief
  6. elok46
      • elok46
  7. Ina
      • Ina
  8. Ina
      • Ina
  9. duniaely
  10. Chelle Handojo
  11. Pungky KD

Rugi loh, habis baca gak komen! #Eh?! ;-P

Ad Blocker Detected

Saya menyajikan blog ini dan segala isinya gratis. Untuk mendukungnya, iklan ditampilkan di blog ini. Mohon dukungannya untuk mendisable ad blocker yang dipakai di bwosernya ya. Terimakasih! (^_^)

Refresh
%d blogger menyukai ini: