#9 Bayar Pajak

Hasil pajak

Demi keanekaragaman isi posting, marilah kita isi hari ke sembilan dengan postingan tentang pajak. Salah satu contoh ide unik yang akhirnya terpilih dari ide yang disumbangkan sama Mas Buzzerbeezz di giveaway dan writing challenge akhir tahun blog ini. Isi tantangannya sih kayak gini:

“Bagaimana pendapat mas Dani tentang Pajak? Kalau ada, ceritain pengalaman mas Dani yg berhubungan dengan pajak dong”

Untungnya sih ya untungnyaaa, pertanyaannya adalah pendapat gw. Bukan bikin riset yang berisikan data yang minta dituliskan. Hihihi.

Gw kenal pajak pertama kali dari jaman mau mulai kerja jadi management trainee. Kan gaji yang gw terima waktu itu dah langsung dipotong pajak ya ama bank tempat kerja. Sampe sekarang lah gw selalu rutin bayar pajak.

Panjanglah ya definisi pajak menurut berbagai sumber dan dari berbagai sisi. Sekali lagi gw tulis pendapat gw pribadi aja.

Kalo gw lihatnya pajak itu kan iuran dari warga negara macem gw ini ke negaranya, sifatnya wajib karena gw sudah masuk ke kriteria wajib pajak. Jadinya ya ikhlas dan rela aja sih. Ujungnya kan pajak jadi salah satu sumber pemasukan negara ya.

Karena jadi sumber pemasukan negara, berarti posisi gw adalah salah satu yang menghidupi wakil rakyat dan aparat negara yang lainnya dong deh ya. ujung-ujungnya curcol sih. Gw suka heran aja di negara ini, karena giliran ngasih pemasukan ke negara gw selalu tepat waktu yakarena pajak dipotong tiap bulan waktu gajian kan, tapi kok ya yang gw dapet dalam bentuk pelayanan publik dari aparat negara kok kadang masih suka bikin ngelus ati.

Tapi udah beberapa tahun terakhir ini sih kualitas jalanan yang semakin macet bisa lebih teratur berkat pak polisi, beberapa lembaga pelayanan pemerintah bisa lebih cepet kasih pelayanan dan semakin banyak kenal temen yang abdi negara yang alhamdulillaahnya mereka ini orang-orang berintegritas. Meskipun masih belum maksimal jadi semakin tela bayar pajaknya.

Kalo misalkan ada orang yang mengumpat-umpat soal kualitas pelayanan negara ini dan mengeluhkan apa yang mereka sudah dapatkan kayaknya perlu ditanyakan dulu sih bayar pajaknya sudah belom, kalo ternyata sudah ya mungkin wajar kali ya. Gaktau sih hahaha.

Ada loh beberapa temen yang gw kenal langsung memutuskan buat pindah ke luar sekalian ngeboyong anak istrinya. Emigrasi. Salah satu alesan yang gw tahu sih demi kualitas pendidikan dan pelayanan kesehatan yang lebih bagus meskipun dia tahu pajak di sana bilener-bener tinggi. Yagaksih buat yang di Ostrali ato negara lain? Pajak tinggi tapi kualitas pelayanan bagus?

Soal pajak tinggi gw sebenernya gak masalah loh kali mau diterapkan sama pemerintah asalkan duit bayar pajaknya itu dipake beneran buat provide segala macem demi kehidupan yang nyaman. Kesehatan, transport, pendidikan.

Lhakalo dipake buat bayarin wakil rakyat yang mengatasnamakan dirinya sebagai KMP, KIH lalalili, pas rapat tidur, pas jalanan macet polisi malah sibuk ngupi di warung pinggir jalan dan sejenisnya, ya gw jujur aja bilang kalo gwnya gak meridhoi tindakan mereka halah. Biarlah mereka melakukan apa yang mau mereka lakukan tapi gak berkah aja sih kali menurut gw duit rakyat yang mereka makan.

Nah kalo pengalaman gw sendiri soal pajak sih apa ya. Kalo yang bayar langsung pajak sendiri palingan ya pajak kendaraan mobil yang gw lakukan tahun lalu. Meskipun banyak calo yang menawarkan gq keukeuh bayar sendiri. Kalo lewat calo gw ditarik bayar Rp. 250 rebu sebelum makan siang beres. Gw dateng jam 10. Setwlah fotokopi semua berkas dan antri jam 10.15nya ternyata jam 11.30an gw dah beres. Untung gak kemakan rayuan calo. Dih!

Kalo penghasilan dari blog sih sama ya. Udah langsung dipotong pajak ama pemberi kerjanya. Itu pelaporannya gimana ya? Ada temen pajak yang mau sharing tentang pembayaran dan pelaporan pajak penghasilan dari blog?

Makasih ya mas ide postingannya! 🙂

Advertisements

55 Comments

          • De
  1. Allisa Yustica Krones
  2. bintangtimur

Rugi loh, habis baca gak komen! #Eh?! ;-P

Ad Blocker Detected

Saya menyajikan blog ini dan segala isinya gratis. Untuk mendukungnya, iklan ditampilkan di blog ini. Mohon dukungannya untuk mendisable ad blocker yang dipakai di bwosernya. (^_^)

Refresh
Translate »
Want to read other posts in English in this blog?Open
+
%d blogger menyukai ini: