Aku Mencintaimu Seumur Hidupmu

Gw sempet posting beberapa postingan soal financial planning, awalnya sih gw niat, cuma lama-lama cape juga ya posting yang berbobot. Mau kasih link ke post sebelumnya juga malu. πŸ˜› *pemalas tingkat tinggi*

Postingan yang sekarang ini sebenernya ga ada niatan buat jadi postingan soal perencanaan keuangan tapi pengen banget nge post apa yang dibilang sama salah satu pengajar modul asuransi di kursus financial planning yang lagi gw ikutin. Sekarang gw lagi ngambil modul 4 dari 4 modul financial planning. Pengennya sih biar bisa ngatur keuangan pribadi keluarga gw.

Nah modul ke 3 kemaren emang khusus belajar soal asuransi. Salah satu pengajarnya yang orang asuransi ngobrol ngalor ngidul terus nyeletuk tiba-tiba.

Buat para Ms and Mrs, kalo si kakang bilang aku mencintaimu seumur hidupku, kalian klepek-klepek dan langsung bilang ho-oh nggak?Β 

Para peserta kursus yang cewek pada senyum-senyum dan bilang,

ya iyalah Pak, siapa coba yang nggak. Bapak dulu rayuan sama istrinya juga gitu kan?

Eh di luar dugaan si Bapak malah ngasih jawaban yang menurut gw sih lucu.

Kalo jaman sekarang mah kagak jaman Bu dibilangin kayak gitu trus klepek-klepek. Jaman sekarang mah mestinya Ibu, terutama buat yang pada belum nikah nih, mestinya terima cowok kalo dia bilangnya “Aku mencintaimu seumur hidupmu”

Kebayang ga Mba/Bu bedanya kalimat pertama sama kedua?

Kalo kalimat pertama mah, si pangeran mencintai si putri cuman selama seumur hidupnya si pangeran. Kalo dia udah mati? yah gak peduli sih si putri mau kayak gimana hidupnya, kan yang penting si pangeran udah menunaikan janji buat mencintai seumur hidupnya si pangeran. Ya nggak?

Si Bapak senyum sambil merhatiin peserta kursus yang angguk-anggukin kepala trus lanjut.

Kalo kalimat yang kedua? Si Putri sedih memang ditinggalin matiΒ meninggal sama si pangeran, tapi paling ga dia ga perlu mikirin gimana hidupnya setelah si pangeran pergi karena selama dia hidup, si pangeran tetep mencintai dia. Dengan cara apa? dengan beli asuransi yang diberikan ke si putri kalo misalkan terjadi sesuatu sama dia. Disinilah pentingnya asuransi. Karena bisa menggantikan income yang hilang karena pencari nafkah meninggal terlalu dini.

Dan dimulailah sesi pagi itu dengan si Bapak menerangkan berbagai macam konsep asuransi dari sudut pandangnya sebagai praktisi dan pengajar. Sesi hari itu cukup menyenangkan disamping karakter si Bapak yang cukup disiplin dan beberapa kali bete karena banyak yang telat.

Oiya, si Bapak menambahkan di agak akhir sesi.

Ini penting buat bapak-bapaknya sih. Tau ga arti kalimat pertama buat si pangeran? kalo misalkan ada apa-apa sama si putri, pangeran kan janji mencintai seumur hidupnya si pangeran, jadi dia harus setia sampai dia sendiri mati tuh. Nah kalo kalimat kedua, paham kan?

Si Bapak ngomong itu dengan ekspresi lempeng datar.

Etapi omongannya dia masuk akal juga gak sih?

Eh kalo ada yang mau nanya asuransi atau perencanaan keuangan pribadi bisa kontak ke saya.. πŸ˜›Β *jualan*

Disclaimer :
Ini semua diomongin dalam hubungannya dengan perasuransian loh ya. Kalo ada yang tidak berkenan ya mohon dimaafkan.

About these ads

14 Comments

  1. awan
  2. Diandra
  3. Bibi Titi Teliti
  4. bintangtimur
  5. November 19, 2014

Rugi loh, habis baca gak komen! #Eh?! ;-P

Ad Blocker Detected

Saya menyajikan blog ini dan segala isinya gratis. Untuk mendukungnya, iklan ditampilkan di blog ini. Mohon dukungannya untuk mendisable ad blocker yang dipakai di bwosernya. (^_^)

Refresh
Translate »
Want to read other posts in English in this blog?Open
+
%d blogger menyukai ini: