All Those Little Things

Lama gak bikin update tentang Aaqil.

Anak lanang sudah hampir 22 bulan.

Apa ya yang bisa gw ceritain soal Aaqil.

Gigi

Giginya sudah banyak ajah, taringnya sudah tumbuh semua. Tinggal gigi bagian belakangnya yang belom tumbuh. 16 biji-an gigi mungkin ya yang sudah tumbuh. Kalau makan kita suapin kalo pas lagi semangat banget suka nyaplok sampe kadang tangan kita kegigit. Hihihi. Ini serem banget deh.

Kunjungan ke dokter giginya yang kedua pas Januari 2014 kemaren. Masih ke dokter gigi Alya yang gw tulis ceritanya di First Dentist Visit. Kata si dokter giginya bagus, cuman karena dulunya dua gigi depannya gap teeth jadi kudu rajin bersihin pake dental floss. Alhamdulillah anaknya seneng banget kalo dibersihin pake dental floss. Sayangnya kalo sikat gigi karena ngerasa dah gede udah langsung aja rebut itu sikat. Trus dikunyah.Β 

Rambut

Weekend kemaren sudah cukur rambut yang kedua kalinya. Ajaibnya kali ini gak nangis sama sekali. Cuman pengen minta gendong trus nyusu aja. Tapi berhasil dialihkan dengan gw niupin gelembung sabun banyak-banyak. Oiya Aaqil gak pernah dicukur dari bayi dan kata mas cukurnya rambutnya belom rata tumbuhnya.

Kalo rambut lagi panjang orang suka ragu mau muji cantik atau ganteng. Mihihihi.

Mainan dan Buku

Mainan favoritnya dia apa ya? Suka banget ama Thomas, tapi suka juga ama bola. Suka sama boneka harimau dan niruin suaranya tapi suka juga sama remote control pesawat yang ginuk-ginuk gitu. Apalagi kalo sudah dikasih krayon dan buku gambar. He can draw airplane, balloons, butterfly and anything.

Setengah sampai satu jam penuh kadang kami lari keliling kompleks kejar bola.

Ngomong

Apa yang gak kami obrolin, mulai dari kenangan sama Bunda di pesawat waktu jalan berdua aja sama bundanya ke Surabaya sampe ke semut yang lagi jalan itu angkut apa. He already forms his sentences. Kayak misalkan:

“Aaqil (mau) nysu Bunda dissini, Ayah sana, di luar”

Sambil tangannya menunjuk ke pintu kamar dan nyuruh gw keluar. Β Kalo gw bertahan di dalam, mulai dari rengekan kecil berbunyi “missiii” (permisii – apparently he needs bigger room and my bedroom is not enough for both of us T.T) sampe kemudian mulai muncul teriakan “Ayah, No! No!”

Oiya, kami gak pernah ikutinΒ pronunciationΒ Aaqil. Kami tetep ngomong dengan bahasa kami meskipun ke dia.

Makan

lets just say that we are trying hard and our best for this department.

Udah gitu aja updatenya. Gak bisa eh bikin update detail-detail macem emak-emak hebat yang berhasil mendokumentasikan dengan detail dan lengkap. Angkat topi buat kalian deh.

Kalo sampe suatu saat Aaqil bisa nemu halaman ini, yakinlah kalo saat menulis ini Ayah (dan Bunda tentunya) sayangnya gak kalah kok sama temennya Aaqil yang mungkin ditulis lebih lengkap milestonenya sama orang tuanya.

lagi kehabisan kadar mellow

Sengaja pajang semua foto Aaqil yang pernah diupload di marih. Maap kalo berat ya..

Advertisements

36 Comments

  1. Yeye
  2. eda
  3. Bibi Titi Teliti
  4. nyapurnama
  5. jarwadi

Rugi loh, habis baca gak komen! #Eh?! ;-P

Ad Blocker Detected

Saya menyajikan blog ini dan segala isinya gratis. Untuk mendukungnya, iklan ditampilkan di blog ini. Mohon dukungannya untuk mendisable ad blocker yang dipakai di bwosernya. (^_^)

Refresh
Translate »
Want to read other posts in English in this blog?Open
+
%d blogger menyukai ini: