Ambisius

Ambisius, makan sereal, minum susu dan maen boneka

Fotonya si A kelihatan ambisius banget kan ya? semua-mua mau dikerjain bareng. Itu kalo susu kotaknya ato bonekanya diambil pasti langsung protes. Hihihi.

Gak jauh beda ama gw sebagai ayahnya. Cerita soal toilet training dan weaningnya A kemaren sedikit banyak karena keambisiusan gw. Sebenernya Bul woles aja karena emang gak mau maksain harus ini itu gimana gitu yang mana sebenernya kesepakatan kami. Eh malah gw yang melanggar kesepakatan sih. Maapkan ya sayang. Sayang Bunda dan A deh. Mmmuuaaah.

Ambisius gimana sih?

Jadi seperti yang udah gw ceritain di dua postingan sebelumnya, sebenernya kami masih nyaman-nyaman aja makein pospak ke A, praktis dan cepet. Ga perlu repot-repot bawa A ke toilet.

Soal nyusu juga gitu, Bul ga ada masalah dan si A masih nyaman nyusu. Cuman gw ngelihat its about time for both. A dah kelihatan siap.

Begitu potty training saksyes gw langsung cabcus ngajakin Bul diskusi buat mulai proses weaning. Singkat kata berhasil tanpa perlu banyak drama. Kurang dari dua bulan bisa lulus potty training dan weaning. Prestasi yang luar biasa buat A. Buat kami.

Tapi karena saking ambisiusnya tadi, pas selesai proses weaning, ada satu atau dua kali yang A kayak overwhelmed. Ada saat-saat dimana dia sama sekali ga mau buang air kecil dari selesai mandi sampai waktunya mandi lagi. Bahkan sampe berantem kalo pas gw paksa karena gw rasa dia dah kelamaan ga pipis. Giliran dia minta ke toilet belom sampe buka celana eh sudah keluar duluan. Untungnya di rumah sih. Kalo pas jalan keluar sih ga pernah kejadian.

Trus malem-malem juga sempet ada masanya cranky tapi yang ga sampe tantrum sedahsyat waktu proses weaningnya. Tapi alhamdulillaahnya semakin ke sini kalo malem tidurnya semakin tenang. Sudah beberapa minggu ini tidur malem kami tenang tanpa ada tangisan heboh. Palingan bangun minta minum ato minta pukpuk.

Ini jadi catetan banget lah buat gw pribadi jangan melakukan potty training ama nyapih di waktu yang hampir bersamaan. Akan kerasa banget buat anaknya. Gak tega sendiri gw.

Kalo kata baby center sih emang masanya anak seumuran A terkadang mengalami sedikit set back, meskipun sudah lulus potty training kadang ada masanya toddler bakalan pipis atau pup di celana karena dia merasa overwhelmed sama sekelilingnya (not to mention weaning di saat bersamaan ya), inderanya jadi jauh lebih awas. Perhatiannya terhadap detail sekitarnya jadi jauh lebih baik. Just don’t sweat it too much. Maklumin sambil ingetin aja ke depannya kudu gimana karena dia sedang berkembang pesat.

Ngelihat si A yang sudah semakin mandiri gw sebagai ayah ngerasa sedikit kehilangan. He is no longer baby boy that need to be carried anytime anywhere. Hikshiks. Semoga ke depannya gw inget buat ga terlalu ambisius untuk anak bisa inainuini. Its his life anyway.

Karena updatenya tentang A yang masih balita sekalian aja gw ikutin ke GAnya Mba Iro deh, napsir boneka tangannya yang lucu itu. Huehehehe. Doakan saya menang ya kakaaak. 😀

Tulisan ini diikutsertakan dalam Give Away “Saat Tumbuh Kembang Balitaku Balitamu

Advertisements

63 Comments

  1. MS
  2. adejhr
  3. -n-
  4. bemzkyyeye
  5. Allisa Yustica Krones

Rugi loh, habis baca gak komen! #Eh?! ;-P

Ad Blocker Detected

Saya menyajikan blog ini dan segala isinya gratis. Untuk mendukungnya, iklan ditampilkan di blog ini. Mohon dukungannya untuk mendisable ad blocker yang dipakai di bwosernya. (^_^)

Refresh
Translate »
Want to read other posts in English in this blog?Open
+
%d blogger menyukai ini: