Apple

An apple a day keeps doctors away
english proverbs

Sejujurnya postingan ini ga ada kaitan sama buah apel kok. hihihi.

Balik tahun 2011 kemaren, pengetahuan gw tentang Apple Inc. sebagai perusahaan dan produsen electronic devices yang oke bertambah dengan amat signifikan setelah Bul ngebeliin buku Seteve Jobs yang dipesen bahkan sebelum dijual bebas di Indonesia. How sweet she is. Isn’t she?

Setelah baca buku itu gw jadi cinta mati ama Apple dan prinsipnya (Steve Jobs). They create what we need. Hampir tiap hari selama sebulan gw buka-buka google news dengan berita tentang Apple dan berita peluncuran produk-produknya. Gw sampe dapet badge yang bilang kalo pencarian berita gw in-depth gitu lah. Trus apakah gw langsung beli produk Apple habis gitu? Nggak. Mahal euy.

Ulang tahun Bul tahun lalu, 2011 juga, barengan ama jadwalnya dia ke lapangan. Waktu itu bingung mau ngasih kado apa. Yang gw inget gw pengen dia ga ngerasa sepi di lapangan. Waktu itu Aaqil belom lahir. Setelah bingung sana sini milih kado apa yang paling cocok, jatuhlah pilihan ke ipod shuffle. Kecil, ringkes dan bisa dibawa ke mana-mana, bisa ngusir sepi dan terjangkau. Ditambah dengan koleksi CD nya Beyonce. She loves her so much, I guessed it would be perfect gift. hehehe.

Perasaan gw waktu pertama kali buka iPod shuffle? Terharu! Packagingnya top banget. A state of art. Seolah semua emang didesain untuk pembeli merasakan sensasi keeksklusifan Apple.

Sampe situ apakah gw jadi salah satu Apple fanboy? nggak juga ternyata. Untuk gadget gw masih hitung-hitungan antara harga-fungsi dan yes, Apple masih mihil menurut gw. Bul yang awalnya ngiler banget mau beli iphone 4S pun kepincut ama Galaxy Note waktu BBnya ilang dan harus ganti handphone.

Kontak kedua gw dengan Apple terjadi waktu gw dapet rejeki nyobain iPad mini-nya Apple. Produk yang menurut gw mungkin diluncurkan Apple buat menjegal Galaxy Tab yang berusaha mengejar dominasi mereka di pasar tablet. Si empunya produk nge-claim kalo mereka sebenernya udah punya patennya dari sebelum Steve Jobs meninggal. Tapi entahlah biarkan itu jadi urusan image war antara Apple ama Samsung.

Pengalaman kedua gw dengan Apple ini nggak se wow yang pertama. Entah karena ekspektasi gw yang ketinggian atau emang standarnya Apple yang menurun. Selain seneng karena dapet barang gatisan, gw ga merasakan sensasi seperti yang gw dapetin waktu gw buka packagingnya iPod shuffle. Felt like opening an expensive gadget case only, not experiencing art. Paling ga itu dari segi kemasannya.

Ukuran iPad mini yang ga terlalu gede ini kerasa pas aja dipegang. Ga kaya pegang-pegang baki sementara masih nyaman banget buat dipake baca.

Dan untungnya lagi gw dapet versi yang wifi doang. Jadi gak harus beli nomor lagi. malahan sekarang udah beli modem wifi dan berencana merubah semua paket langganan internet gw ama Bul biar lebih murah meriah.

Namapun gretongan ya. Apapun kekurangannya tetep disyukuri.

PS: buat yang baca ini terus mikir ato bahkan bilang: yaelah iPad mini aja dipamerin n dibikin postingan khusus: ya maap, buat gw beli produknya Apple emang mahal dan gw belom merasa mampu beli iPad atopun iPhone, jadi ya terima dan baca aja lah ya, kalo mau komen juga boleh kok. Hihihi.

Oiya… Gw baru update blog financial planning dan ngebahas tentang dana darurat. Monggo kalo mau tahu sebaiknya dana darurat ato dana pendidikan dulu yang diprioritaskan dan ato apa sih dana darurat, langsung aja ya dibuka linknya.. ๐Ÿ™‚

Advertisements

67 Comments

  1. irmarahadian
  2. opickaza
  3. awan
  4. aqomadin
  5. randompeps
  6. Desember 6, 2012
  7. bintangtimur
  8. alaika

Rugi loh, habis baca gak komen! #Eh?! ;-P

Translate ยป
Want to read other posts in English in this blog?Open
+
%d blogger menyukai ini: