(Perlu) Asuransi Pendidikan(?)

image

Hari ini ada temen nanyain perlu gak beliin anaknya asuransi pendidikan. Kalo gw beli apa nggak pertanyaan lanjutan temen gw itu. Gw agak bingung jawabnya karena pasti ada lanjutan pertanyaan kenapa trus gimana dan bagaimana yang hampir pasti menyusul.

Jawaban gw adalah sampai sekarang gw gak beliin anak gw asuransi pendidikan. Pertanyaan yang pasti menyusul adalah kenapa?

Karena gw ngerasa anak belum perlu diasuransiin. Ini berlaku umum ya buat yang kerja di kantoran dan dapet asuransi buat anggota keluarga. Anak kan kesehatan masih dicover kantor dan insyaAllah sehat-sehat aja. Gw gak tergantung anak soal income dan kali dana pendidikan kan emang dimasukin ke reksadana.

Kalo nanti ada apa-apa ama gw sebagai pencari nafkah gimana? Kalo di asuransi pendidikan kan uang bulanan akan dicover untuk terus dibayarkan sampai usia tertentu. Nah meskipun gw ga ikut asuransi pendidikan Alhamdulillaah gwnya dah ikut asuransi term life yang itungannya insyaAllah bisa cover buat istri nantinya nyiapin biaya pendidikan buat anak. Itungannya lebih gede daripada kalo ikutan asuransi pendidikan trus kejadian apa-apa ama gwnya. .

Kan asuransi pendidikan bisa dicairkan pas anak udah masuk masa tertentu sekolah jadi gak bingung? Lah reksadana juga bisa. Kita bisa langsung cairin sendiri kok. Prosesnya gak ribet juga.

Kemaren pas bukain rekening buat A gw sempet ditawarin juga buat buka asuransi pendidikan ini. Awalnya terlihat menggiurkan akan tetapi pas diitung-itung kok ternyata gak semenakjubkan itu. Masih mending di reksadana ato diputer langsung di saham.

Jadi jawaban gw buat pertanyaan perlu bukanya asuransi pendidikan masih tetep sih gak perlu. Oiya, beli karya seni kayak di atas yang adalah potret mi bisa jadi lebih alternatif investasi untuk biaya pendidikan.

Kalo ada yang mau ditanyain langsung karena kolom komen terbatas monggo loh kirim email. *pertanda jarang dapet kiriman email. Hahahaha.

NB: Oiya jangan lupa, ilustrasi yang diberikan waktu dijelasin asuransi pendidikan itu pake asumsi berdasarkan data historis yang gak bisa dijadikan jaminan.

Advertisements

51 Comments

  1. Sandrine Tungka
  2. bemzkyyeye
  3. duniaely
  4. Lies

Rugi loh, habis baca gak komen! #Eh?! ;-P

Translate ยป
Want to read other posts in English in this blog?Open
+
%d blogger menyukai ini: