Terdramah 2015

I just threw someone out of our house.

Last Saturday was one of those days with a notable drama.

Warning: Cerita ini akan sangat domestik sekali (gw tau kok ini pemborosan kata). Tak lain dan tak bukan, drama kumbara bersama asisten rumah tangga.

Jadi ya seminggu kemaren kan Bul lagi ke lapangan dan gw dengan senang hati dapet kesempatan jadi daddy on duty  berdua doang sama A. Well, sebenernya gak literally berdua sih, karena di rumah dibantu oleh Bu D, asisten rumah tangga yang bareng kami dari tiga bulanan lalu. Asisten rumah tangga yang akhirnya gw usir (yep, as harsh as it may sound) Sabtu kemaren.

Hahaha, akhirnya tayang juga deramah per asisten rumah tanggaa-an di blog ini setelah sekian lama gw cuman ngangkat alis aja kalo baca blog mantereman yang nyeritain ini.

Jadi ya, pas waktu Teh Rina ngajuin resign beberapa bulan lalu, gw sama Bul sebenernya devastated (iye lebhey tapi beneran). Saking sayangnya kami sama si Teh Rina ini, kami sudah merencanakan kasih dia kerses sesuai pilihannya sendiri dan A sudah deket banget yang mana kami tinggal berdua pergi sama si Teh Rina ini dia nyaman dan seneng aja. Tapi kemudian dia dilamar dan kawin. Trus dia kasih nomor Bu D ini ke kami. Dari awal udah ada pertanda kalo bakalan drama sih.

Kontak pertama sama si Bu D, dia minta ditungguin karena dianya lagi nungguin bapaknya yang opname di rumah sakit. Karena kami yang duluan ngontak dia, kamipun setujes. We waited for about a month and a half. Kami tolakin lamaran beberapa orang yang dateng ke rumah karena mikir si Ibu pasti butuh duit karena bapaknya sakit. Dan dia muncullah di sore hari yang cerah.

Kami ngobrol sana sini dan jelasin tugasnya. Gw ama Bul tipe yang males banyak cingcong. Selama jujur, kerjaan beres dan gak aneh-aneh kami gak akan komplen. Tapi kami terlalu ngegampangin urusan. Well, gw list down apa kejadian aneh sama si Ibu D ini sampe akhirnya berujung ke pengusiran ya.

1. Dipanggil Ibu. 

Dia memang lebih tua dari kami. Akhir 40an. Dia ngasih nama ke Teh Rina sebagai Ibu D. Dan memanggilkan dirinya Ibu D.

Kesalahan kami: manggil dia dengan sebutan Ibu D.

Gw gak tahu sih ya, di pikiran gw ama Bul, kami panggil dia Ibu D/Bu D karena pengen menghargai usianya dia yang jelas-jelas jauh di atas kami dan mestinya dengan menghargai orang melalu hal paling sederhana dulu, panggilan, harapan gw akan timbul hubungan saling menghormati yang timbal balik. Tapi terbukti sampe akhir sih nggak.

Ada orang yang kasih saran mestinya manggil bibi aja kalo orangnya gitu, apalagi lebih tua. Takutnya dia gak bisa menempatkan dirinya. Well, I didn’t buy this bs. Tapi gak tahu lagi deh ke depannya.

Menurut kalian gimana? Perlukah manggil asisten rumah tangga yang lebih tua dengan sebutan bibi dan jangan panggil Ibu?

2. Kasbon

Mestinya kasbon wajar aja kan ya. Tapi si Ibu D ini, gajian tanggal 23, tanggal 25 ato 26 udah minta kasbon. Seperlima gaji sih memang yang diminta. Dan setiap minggu minta kasbon. Kayak gaji mingguan.

Salah kami juga nurutin permintaannya dia buat kasbon. Pikir gw ama Bul ya emang haknya dia, cuma lama-lama gengges. Giliran diminta mau gaji mingguan apa kagak dia bilang gak mau. Sampe akhirnya suatu hari, setiap habis gajian si Ibu D minta pulang, rumahnya deket lah. Ya kami kasih kan, jadi hari itu dia pulang setelah terima gaji, eh besok sorenya pas dia balik langsung minta kasbon.

Gw yang gak pegang duit nanya lah ke dia, kenapa baru aja habis gajian langsung kasbon, karena gw ngerasa kalo gitu terus lama-lama gajiannya dia bisa maju ke depan. Gw sendiri paling males nginget-nginget urusan duit. Ribet bok. Daripada ke belakangnya jadi rame, gw tegesin aja maunya gimana.

Dia tetep minta gaji bulanan. Ya udah gw bilang kalo cashflow kami juga bulanan, kalo emang mau mingguan ya kami bakalan beda aturannya. Gak tahu deh, semenjak itu dia jadi semakin aneh.

3. Kalo diomongin suka gak denger. 

Kalo yang ini gw gak komplain lah karena pendengaran kan macem-macem dibuatnya ya. Cuma kami cara ngomongnya harus lebih sabar dengan ngulang sampe dua ato tiga kali aja ya.

4. Air di Indonesia masih melimpah

Adalah prinsip yang dipegang sama si Ibu. Jadi beberapa kali kejadian, ninggal kran air nyala sampe air meluber kemana-mana. Kejadian paling parahnya, dia pulang dari pasar jam setengah 8, cuci kaki dan keran gak ditutup. Ketahuan baru jam dua-an pas kami mau jalan keluar.

Gw cuma panggil, gw tanya kenapa keran nyala gak dimatiin, dijawab lupa. Not even said sorry. Gw ama Bul geleng-geleng aja. Males ngomel. Cuma kami kasih tahu lain kali minta tolong lebih hati-hati.

Dan kejadian ini gak cuma sekali dua kali. Di kamar mandinya gw pernah matiin air yang udah luber kemana-mana sementara si Ibu D ke tetangga. Yassalam.

5. Jadwal tidur jangan diganggu. 

Jadi ya, si Ibu D ini, kalo ngantuk jadi krenki kayak anak-anak. Kalo kami nyampe rumah sore, all she did was getting our stuffs from car, put it in our house and she just as quick heading to her room. God knows what she was doing. Most likely sih langsung tidur.

Paginya? bangun setelah kami selesai mandi sekitar jam setengah 6 an buat bantu angkutin barang ke mobil. Bahkan kalo ngantuk banget ya tidur aja sampe kami berangkat. Pernah sekali gw sampe kunci pintu dan berangkat dan sampe kantor. Baru si Ibu bangun dan kirim sms minta maaf. Seringnya? Kami sudah hampir berangkat, dia tergopoh-gopoh keluar kamar dengan mata merah dan muka serem banget.

Jadi dia kalo gak ada kami kerja terus ya? Lha kok rumah masih ampyun

Ruang tamu

6. Jorok BANGET

Masa ya, habis bikin teh celup, teh celupannya dibuang langsung ke halaman belakang, nyapu rumah dan ada plastik sampah kecil-kecil langsung aja didorong ke halaman belakang. Itu halaman belakang dulu gw tanemin rumput harganya mahal woy!

Diingetin? Sudah. Jawabannya: Biar sekalian Pak!

Makjang!!

7. Kalo bingung, marahin aja tuan rumah

Jadi seringnya karena diomongin gak kedengeran, dianya bingung sendiri. Udah gitu gak mau nanya. Giliran ngejalanin, suka-suka yang bersangkutan. Diingetin eh marah.

Kayak kejadian terakhir pas sahur Sabtu kemaren. Jam 3 pas gw dibangunin. Gw bangun dan keluar lihat dia lagi nyiapin bahan masakan. Gw masuk lagi kamar buat liht A yang ngelindur. Sepuluh menit kemudian gw keluar lagi dia dah gak ada. Di meja dapur ada potongan bawang, sawi dan dua telor. Ditungguin gak keluar-keluar.

Jam 4 pas gw mau mulai bikin mie dong. Eh dia keluar keknya karena denger suara gw nurunin panci dan nyalain kompor. Dia langsung bilang “Sini pak, saya aja yang masak”.

Pas gw bilang gw aja yang masak dia gak denger dan kebetulan gw mau lihat A. Dia masak. Yaudah dong gw duduk. Eh pas  gw duduk di sofa dan dia masak dia bilang dong:

“Makanya Pak, lain kali kalo malem bilang dulu ke saya mau masak apa, jangan pagi-pagi gini saya bingung!” (btw beneran nadanya pake tanda seru di belakang).

Gw jawab dong kalem:”Kalo Ibu bingun gakpapa, saya masak sendiri aja bisa kok Bu. Ibu tidur aja”, Eh bukannya diem malah makin kenceng suaranya:

“Iya! Tapi kan bapak bilang aja malem. Kalo gini ini saya bingung! Mana saya harus sahur juga kan pak!”, ebuset! Gw langung kencengin suara:

“Udah Bu, kalo bingung gak usah masak! Saya bisa kok masak sendiri!”, dia terusin masak tapi sambil diem aja. Habis mienya jadi dia langsung masuk kamar lagi.

(kondisi malem sebelumnya seperti gw ceritakan di kondisi di atas. Kalo dah gitu gw dah males mau ngetok pintunya dia lagi dan minta masakin sesuatu).

dan list akan bisa terus bertambah sampe dua ribu kata lagi.

====

Pagi hari setelah kejadian masak-memasak yang mana itu adalah Sabtu kemaren itu, gw bangun agak siangan. Air ke mesin cuci masih ngebuka dan air di ember kamar mandinya dia dah luber-luber. Gw panggil-panggil gak ada sahutan. Ada kali sepuluh sampe 15 menit. Dia terus dateng tergopoh-gopoh bawa handuk dari arah rumah tetangga. Mau mandi rupanya.

Gw ngomel lah soal air untuk ke sekian kalinya dan karena gw ke belakang, gw lihat kondisi halaman belakang yang ampun banget joroknya. Sampah plastik kecil-kecil dari sapuan bertebaran dengan sisa teh celup gak cuman berserakan di tanah, banyak yang bergelantungan di pohon cabe yang gak seberapa tinggi.

Sambil gw ceramahin soal air dan betapa gw habis lebih dari 800 ribu rupiah bulan waktu dia lupa matiin keran air itu dia langsung nyeletuk. “Udah pak, saya mau mau pulang aja”

Dan kayak kerasukan gw langsung sahutin: “oooh. Yaudah, silahkan sekarang langsung pergi aja gak usah tunggu nanti-nanti.”

Gw siapin uang gajinya tiga hari yang kemudian diprotesnya seharusnya empat hari. Gw tambahin lah dan ternyata dia masih ada utang ama Bul belom dibayar.

Pas gw kasih duit gw bilang semoga dia nemu kerjaan baru dan semoga dia bisa kerja bener lain kali. Eh dia nyahutin “Iya, tapi kan bapak…” *masih protes gak terima kalo dikasih tahu.

*pintu dah langsung gw banting dan gw kunci dari dalem.

Astaghfirullaaaah.

Well you only know my side of the story anyway. Deramah banget ya balada pembantu rumah tangga gw episode ini. Haha.

Other similar posts:

[display-posts category=”rants-fragment”]

Advertisements

86 Comments

      • Vita
  1. Gara
  2. bemzkyyeye
  3. Riemikan
  4. tu2twidhi
  5. Ari
  6. eda
  7. Agustina Ari Setiyanti
  8. wms
  9. Catatan Pikiran Random
  10. Allisa Yustica Krones

Rugi loh, habis baca gak komen! #Eh?! ;-P

Ad Blocker Detected

Saya menyajikan blog ini dan segala isinya gratis. Untuk mendukungnya, iklan ditampilkan di blog ini. Mohon dukungannya untuk mendisable ad blocker yang dipakai di bwosernya ya. Terimakasih! (^_^)

Refresh
%d blogger menyukai ini: