Kerja Selagi Muda?

Buat yang nyasar ke blog ini dari hasil nyari batas umur pegawai bank, postingan ini untuk kalian *ternyata ora ono. Hahahahaha *sing nulis kecele *sing penting pede

Yawislah kalo gak ada yang caripun, tetep ditulis aja ya. #GueMahGituOrangnya #ngeyelan 😛

Jadi karena ada yang nyasar ke blog ini dengan keyword batas umur pegawai bank, gue jadi tertarik buat nulisnya. Batas umur yang dimaksud di sini bukan batas minimum buat bisa lolos tes masuk kerja di bank ya, tapi batas maksimum usia buat tetep bisa kerja di bank. Batas maksimum pensiunan gitu.

Search termnya ada tambahan, “kapan pensiun jadi pegawai Bank”.

Jadi Berapa sih Batas Umur Pegawai Bank?

Selfie di bank Mandiri waktu masih masuk batas umur pegawai bank

Selfie di bank Mandiri waktu masih masuk batas umur pegawai bank

Buat yang pada belum tahu, sebenernya gak ada batasan umur buat bisa kerja di bank. Seseorang bisa terus kerja di bank sampai usia pensiun!

Tapi-tapi-tapi… Setahu gue dulu, memang ada peraturan batas usia maksimum seseorang bisa kerja sebagai front-liner sebuah bank. Paling gak di bank yang gue pernah kerja (baca: Bank Mandiri) ya.

Oiya, kalo belom tahu, front liner bank di sini, sesuai arti kata-katanya, adalah orang-orang yang bekerja di barisan depan bank.

Siapa aja mereka? Yak betul, customer service (CS) dan teller.

Info yang gu tulis di sini berdasarkan aturan yang gue tahu sekitar tahun 2007-2008 dulu dan pengalaman temen gue yang pernah jadi customer service ya.

Maksimal 36 tahun Batas Umur Pegawai Bank Sebagai Frontliner

Dari aturan yang gue baca, maksimal usia seorang CS atau teller adalah 36 tahun. Ga boleh lebih dari itu meskipun pada prakteknya bisa jadi tetep kita temuin Mbak-Mbak atau Mas-Mas CS dan Teller yang udah kelihatan senior banget.

Kebayang gak sih, umur 36 tahun itu penampilan seseorang kan pasti masih cantik dan ganteng ya. Tapi udah gak boleh jadi CS dan Teller buat melayani nasabah di depan.

Di acara sebuah kantor

Di acara sebuah kantor

Well, ini melihat penampilan gue yang menuju angka itu sih. Masih seganteng Ben Affleck di Gone Girl ato Chris Pratt di Jurassic World. Lihat deh poto gue di atas atau di sebelah ini *silahkan muntah berjamaah asalkan jangan lempar ember muntahannya aja ke gue*

Kenapa 36 tahun? Gak tahu gue. Hahaha. Mungkin sudah ada penelitian internal bank dari cabang-cabangnya kalo di atas usia itu produktivitas menurun. Sudah gak produktif lagi kalau dibandingkan dengan usia mereka-mereka yang lebih muda.

Maksudnya udah gak produktif itu gimana? Udah gak bisa kerja lagi?

Nggaaaak.. bukan begitu. Produktif dalam artian front-liner adalah menjaga ketelitian dan stamina prima untuk menjalankan pekerjaan yang penuh pengulangan dan cenderung monoton. Semakin tua kan semakin gampang capek ya bokk…

Gue jelasin di bagian berikutya ya

Kerja di Bank Gak Semudah Kelihatannya

Kalo masuk ke cabang bank, trus lihat orang cantik dan ganteng kayak gue  dan ramahnya gak ketulungan, pasti bikin orang yang kerjanya panas-panasan jualan bawang di pasar ngiri ya. Trus bikin nasabah adem dan tenang dan gak gampang ngamuk meskipun ada komplen ini itu pas awal berangkat ke Bank kan ya?

Gimana orang gak adem, lingkungan bank disetel biar kerasa adem meskipun di luar matahari terik, dikasih parfum (ruangan dan pegawainya) yang wangi, dikelilingi orang cantik dan ganteng. Apalagi kerjaan mereka cuman hitung duit dan klak-klik mouse doang.

Kelihatan ringan dan enak bener ya kerja di bank, mungkin itulah yang bikin orang pengen banget kerja di bank dan postingan Kerja di Bank jadi postingan paling rame di blog ini. NOT! Kalian Salah kalo mikir begitu!

Hahaha.

Karena tahu pasti kerjaan teller dan CS, gue bisa bilang kalo kerjanya itu berat.

Produktivitas Front Liner Bank yang Harus Terus Dijaga dan Bisa Termakan Usia

Contohnya aja CS nih, dengan mood seberantakan apapun, gue dulu kudu bisa pasang senyum manis paling ramah dan mendengarkan apapun keluhan nasabah. Jangan lupa juga sambil menawarkan solusi paling tepat akan permasalahan finansial yang dihadapi oleh nasabah (dan harus tetep memenuhi target cabang). *tsaaah bahasa guweh. Belom lagi produk bank kan ada puluhan pilihan produk. Selesai?

Belom dong, proses buka rekening, memandu nasabah buat ngisi bener, ngecek kebenaran pengisian sambil menggali segala cerita latar belakangnya sambil nyelesein proses di sistem maksimal 30menit per orang harus bisa jalan sesuai prosedur. Belom lagi kalo nasabah yang pas pertama dateng sudah mau setor ratusan juta. Catet ke follow up memo buat dikunjungi lalalili. Kerja kudu tuntas kan ya bokk. Panjang deh urusan rauwis-uwisnya.

Kebayang gak gimana gue bisa bikin Bu Susi atau Rosa terpikat seperti yang gue tulis di cerita Kerja di Bank dan Kejadian Ajaibnya. gak cuman modal senyum mamen. *ditimpa passbook printer

CS dan Teller Sama Beratnya Kok!

Kalo CS di bank kek gini, gak pake batas umur pegawai bank kali ya :D

Kalo CS di bank kek gini, gak pake batas umur pegawai bank kali ya 😀

Kalo teller?

Di bank gue dulu, mereka harus duduk-berdiri-duduk-berdiri sebanyak nasabah yang masuk loh. Karena counter teller kan tinggi ya, jadi mereka harus kasih salam ke nasabah dengan berdiri, proses transaksi sambil duduk trus berdiri lagi kasih bukunya. Yakelles semuanya cuma setor seratus rebuan. Kalo setornya sampe semilyar dua milyar?

Makanya ada batas umur jadi pegawai bank kan? Capek loh duduk-berdiri sepanjang hari itu.

Kudu bener-bener teliti jadi teller bok. Karena begitu salah hitung, salah coret, kebanyakan angka nol di belakang urusan bisa panjang sampe ujung dunia.

Lah ya pernah kejadian di teller gue, terima setoran dia kebolak nulis antara (*gue lupa angka pastinya sih tapi contohnya gini deh ya*) 47 dengan  74. Kalo belakangnya nolnya cuman tiga sih enak ya, kalo nolnya kek gini: Rp. 2.470.000.000 jadi Rp. 2.740.000.000. Mejret gue! Kejadian beneran tapi untung bisa diselesaikan dengan baik. Kalo kagak? Buaaah!!

Hari itu secara resmi jadi salah satu hari yang paling gue inget.  Dan ya, pelakunya usianya sudah di atas 36 taun. Karena waktu itu lagi kurang orang dan akhirnya terpaksa menurunkan beliau. I loved my team though.

Jadi kalo CS aja berat, teller itu lebih-lebih lagi, karena risikonya langsung ama duit dan kalo selisih ya dia dan head tellernya yang harus ganti. Jadi ya kalo transaksi di counter teller dan ada kelebihan duit kalian dapet, balikin gih. Kasihan ada orang yang harus ganti soalnya.

Produktivitas semacam ini yang gue maksudkan.

Setelah 36, Terus Ke Mana Kerjanya?

Nah buat para frontliner bank yang sudah mencapai usia 36 ini, biasanya dikasih kesempatan buat ikutan tes-tes naik level jadi officer. Most likely para frontliners ada di clerical level. Mereka diberikan kesempatan untuk mengembangkan karirnya lagi.

Dengan jadi officer, mereka bisa jadi head teller yang supervise para teller atau CS officer yang supervise para CS kayak gue dulu. *padahal kagak ngarti apa-apa awalnya*.

Dari situ, kalo misalkan kinerjanya bagus, karir bisa menanjak sampe ke kepala cabang, region head, sampe ke direktur! Ato bisa juga ke fungsional lain kayak marketing officer, credit officer ato yang gitu-gitu deh.

Nah kalo gak lulus tesnya gimana?

Biasanya sih akan tetep di level clerical tapi kerjanya akan di transfer ke back office. Supporting unit operasional bank. Itu kalo statusnya sudah jadi pegawai tetap ya. Gue gak tahu sih ada apa nggak frontliner yang di hire dari outsourcing. Gue rasa sih gak ada karena akan terlalu berisiko buat bank buat memperkerjakan karyawan outsourcing.

Jadi ya ga ada juga ceritanya dipecat kecuali si korban pemecatan melakukan fraud, sengaja cari keuntungan dari kerjaannya dia.

Jadi menjawab pertanyaan melalui hasil googling nyasar itu, tidak ada batasan umur maksimal kerja di bank selain batasan umur pensiun. 😀

=======

Masih Mau Kerja di tempat dengan Batas Umur Pegawai Bank Tadi?

Pesen terakhir guebuat yang pada mau kerja di bank, kalo misalkan memang pengen karena tersepona oleh wajah cantik dan ganteng serta bau harum (well gak selalu sih), pikir lagi ajah karena berat juga kok kerja di bank. Ada batasan umur pegawai bank yang kudu dipertimbangkan ini.

Belum lagi risiko kalo misalkan salah ketik, atau dimaki-maki nasabah. Bhihihihihik. Berat bener hidup jadinya.

Etapi kami ganteng dan cantik kemungkinan juga karena ada tunjangan buat beli lenongan dan perawatan sik. Hihihi..

PS: jangan tertipu foto ya, itu sudah beberapa kilogram dan beberapa satuan kolesterol yang lalu. 😛

Other similiar posts:

Advertisements

85 Comments

  1. yuni
  2. Vera
  3. Evi
  4. Fakhrurroji Hasan
  5. Br
  6. Aziz
  7. Liza Fathia
  8. Tiara
  9. Fitri
  10. Ryan
  11. Atick

Rugi loh, habis baca gak komen! #Eh?! ;-P

Ad Blocker Detected

Saya menyajikan blog ini dan segala isinya gratis. Untuk mendukungnya, iklan ditampilkan di blog ini. Mohon dukungannya untuk mendisable ad blocker yang dipakai di bwosernya. (^_^)

Refresh
Translate »
Ingin membaca artikel perencanaan keuangan lainnya? Buka
+
%d blogger menyukai ini: