Beda Jalan Beda Pengalaman

image

Lalu Lintas Surabaya

Beda jalan emang beda pengalaman ya.

Sejak mulai punya mobil dan nyetir tahun 2012, gw dah nyetir di beberapa kota. Jakarta pastinya, Surabaya, Bandung, Tangerang (Selatan dan Sekitarnya), Serang dan Cilegon. Beda-beda ternyata kelakuan para penggguna jalannya. Mau masukin Medan dan Lampung di sini tapi ga pernah nyetir mobil di sana. Jadi gatahu gimana ngadepin kelakuan pengguna jalannya.

Jakarta

Kalo yang tinggal di Jakarta udah pada tahu lah ya gimana kelakuan pengguna jalannya kebanyakan. Terdiri dari multietnis dan multikepentingan kehidupan jalanan Jakarta seolah serba terburu-buru. Gak ada waktu buat napas sepertinya.

Semua orang merasa yang punya kepentingan paling penting sehingga harus dia yang duluan *kadang termasuk gw*. Satu-satunya cara untuk tetap sadar dan gak jarang untuk tetep selamar di kehidupan jalanan Jakarta buat gw adalah untuk tetep inget kalo bukan cuma gw yang punya kepentingan dan semuanya bisa menunggu -yang paling penting selamat.

Lampu sen kayaknya dah gak ada gunanya. Jauh-jauh kasih lampu sen karena mau pindah jalur yang ada disusrukin muluk padahal gw dah sengaja ambil jeda setelah beberapa mobil di belakang gw di lajur yang mau gw masukin. Suara klakson mobil langsung meraung di lampu merah ke mobil di depannya bahkan ketika lamou masih merah dan masih menyisakan sekitar 5 detik sebelum berubah hijau.

Kadang gw pikir saru-satunya cara biar tetap waras di jalanan Jakarta cuman dengan tetep inget kalo gw bukan satu-satunya yang punya urusan super urgent dan bahwa semuanya bisa menunggu. Palingan cukup beliin asuransi all risk buat mobil biar lebih tenang nyetirnya.

Bandung, Tangeran (Selatan dan sekitarnya) dan Cilegon

Karena ke tempat-tempat diatas setiap weekend jadinya yang gw hadapi ya orang-orang Jakarta yang hijrah ato pulang kampung ato simply ada di sekitar rumah gak kemana-mana. Jadi ya gitu deh. Hahaha.

Surabaya

Jaman pas masih ngonthel dulu kok ya rasanya pengendara kendaraan bermotor itu heartless, gak punya hati gitu sama pengendara sepeda pancal. Tapi ternyata enggak looh.

Orang nyetir di Surabaya itu sopaaan banget dibanding orang Jakarta. Gw kasih sen pindah jalur eh ditungguin loh sama orang di belakang gw sampe gw masuk. Klakson jarang banget kedengeran. Selama nyetir kemaren gw rasa gw merepet cuman gara-gara orang-orang nyetirnya pada di bawah 80km/jam aja yang mana dalam standar nyetir gw biasanya termasuj agak pelan cenderung ke biasa aja.

Trus keinget deh apasih yang gw kejar. Hidup kan gak selalu berisi serba keterburuan.

Yang gw penasaran sih gimana rasanya nyetir di Medan ya. Temen gw yang kalem banget dan cenderung patuh sepatuh-patuhnya sama rambu lalu lintas di Surabaya pas nyetirin kami setelah dia balik dari Medan sampe bikin kami sport jantung. Hahaha. Pernah juga naik taksi dari Bandara Medan yang lama ke hotel kani ngelawan arus kurleb setengah jaman dari 45 menit perjalanan.

Maaf buat orang Medan ya, cuman penasaran aja gimana traffic di sana. .

Advertisements

63 Comments

  1. MS
  2. adejhr
  3. Bibi Titi Teliti
  4. ndutyke
      • ndutyke
  5. Dwi Puspita
  6. Orangbiasaji

Rugi loh, habis baca gak komen! #Eh?! ;-P

Ad Blocker Detected

Saya menyajikan blog ini dan segala isinya gratis. Untuk mendukungnya, iklan ditampilkan di blog ini. Mohon dukungannya untuk mendisable ad blocker yang dipakai di bwosernya ya. Terimakasih! (^_^)

Refresh
%d blogger menyukai ini: