Berpetualang di Jakarta

Beberapa malam yang lalu gw pulang agak telat. Nyetakin foto yang udah gw janjikan ke temen yang udah lama banget ditunda nyetaknya sama foto-foto kawinan yang mau dikasih ke sodara-sodara. Hutang yang selalu muter-muter dipikiran dan harus segera diberesin. Foto janji kami ke temen itu sebenernya harus segera diberesin biar kami gak malu kalo mau majang  disini. Hehehe. 😛 *gak mau rugi

Yang seru dari pulang malem nyetak foto kemaren adalah perjalanannya, secara sejak pindah lagi di Jakarta tahun 2009 kemaren gw udah make motor (si revo kuning) yang kemudian ganti dengan motor lain lagi karena si Revo harus pensiun, praktis gw ga pernah lagi naik yang namanya angkot kemana-mana. Dan setelah gw pindah ke Serpong, gw ga ada kendaraan pribadi di Jakarta. Satu-satunya cara adalah dengan menggunakan public transport. Dari kantor gw di daerah Thamrin ke daerah Tebet. Awalanya gw gak kebayang. What a challenge! Hal yang pertama gw pikir pasti bakalan sangat susah. Tapi kalo dipikir-pikir, ini kesempatan bagus buat gw bertualang mengelilingi Jakarta. Through the messy traffic. Cuman sekali-sekali dan lagian gw gak nyetir sendiri juga.

Jam 5.15 teng gw cabut dari kantor. Ga ngelanggar peraturan kantor tapi cukup bikin bos gw kaget aja dan nengok ke kantor di sela-sela telepon pentingnya pas gw minta pamit, padahal paginya gw baru dikasih kerjaan baru setelah gw minta-minta. 😛

Oke. Untuk perjalanan antara Thamrin – Tebet gw punya beberapa pilihan.

  1. Armada busway dengan berbagai macam koridornya. Untuk perjalanan ini, dengan bayar 3,500 rupiah saja, gw bisa tempuh perjalanan dari Thamrin – Tebet melalui dua koridor. Koridor busway bsa dilihat disini. Koridor Blok M – Jakarta Kota dan koridor (gw gatahu yang nama koridornya) yang transit di semanggi trus naik ke arah pancoran dan turun di halte yang paling deket dengan Tebet (kalo ga salah sih halte Pancoran) dari situ baru naik ojek motor. Tapi setelah dipikir-pikir kalo busway jam segitu pasti penuh sesak banget dengan antrian yang naudzubillaah ngerinya. Mas-mas dan mbak-mbak yang cantik dan ganteng berbalut busana kerja nan trendi itu bisa jadi beringas kalau sudah antri di dalem koridor busway.Pilihannya cuman lu masuk busway atau kepanasan setengah (dan mungkin sejam) lagi nunggu busway yang hanya supirnya ama Tuhan aja yang tahu kapan datengnya. Eh sama penumpang yang udah naik di dalem busway itu juga sih. 😛
  2. Taxi. Alternatif kedua yang begitu menggoda dengan AC yang dingin dan (sedikit) bebas dari gangguan kebisingan udara Jakarta. Tapi mengingat jam pulang kantor adalah jam paling beringas dari seluruh jam yang ada di dunia ini dalam hal urusan kemacetan, naik taxi terpaksa gw coret.Daripada gw duduk gak tenang dan dikira punya sakit ambeyen karena bolak balik lihat ke depan ngintip argo dan gw akhirnya jadi senewen dan bete sama si bapak supir mending ga usah deh. Bahkan meskipun di tulisan taksinya ada “Tarif Lama”.
  3. Ojek sebenernya bisa jadi alternatif yang paling cepet karena dengan kelihaian nyetir motor si Bapak Ojek di jalanan Jakarta gw mungkin bisa nyampe dalam waktu setengah jam. Gw sendiri aja kalo nyetir motor dari Thamrin ke Tebet bisa sampe dalam waktu 45 menit. Yayaya. Gw ngaku jadi salah satu pengendara motor yang nyelip-nyelip di antara mobil di antara kemacetan Jakarta. Tapi gw yakinkan kalo ga pernah sekalipun gw melanggar lampu merah ataupun naik ke trotoar.Tapi gw gak mampu bayar tarif bapak ojek yang mungkin bakal charge gw berjuta-juta itu. :(. Secara jauh dan macet.
  4. Dan alernatif terakhir adalah angkot, metromini atau kopaja. Jujur gw ga ngerti bedanya. Eh tapi setelah di google ada ding. Jenis-jenis transportasi Jakarta bisa dibaca sini. Termasuk di antaranya beda antara metromini dan kopaja. Waktu itu gw naik 640 ato 604. Katanya sih sama aja.Angkot 640 ini lewat di sekitar Thamrin dan menuju arah Pasar Minggu. Jadi pas banget buat bepergian ke arah Gatot Subroto, Perempatan Kuningan dan Tebet ato Pancoran. Naiklah gw ke angkot ini. Ternyata, dengan naik 640 perjalanan gw jadi jauh lebih cepat. Bahkan dengan salah turun di sekitar Kuningan dan harus cari jalan lagi (sempat nawar ojek dan akhirnya naik 640 lagi) gw cuman perlu 45 menit untuk sampe ke Pancoran.640 ini kayaknya gak kenal yang namanya hukum konvensional berlalu lintas. Belok kiri ambil penumpang dan belok kanan kejar setoran bisa dilakukan dengan mudah di tengah situasi dan kondisi yang bisa bikin orang yang pertama nyetir di jalanan Jakarta kena serangan jantung. Macet cuman kejadian kalo pas ada lampu merah.

Setelah naik angkot dengan tenang gw lanjut perjalanan dengan angkot yang bahkan dari tempat yang menurut gw udah deket aja masih harus bayar IDR 10 rebu. Gw sempet nawar jadi IDR 5 rebu sih untuk jarak tempuh Pancoran – Tebet (sesuai prinsip penawaran yang seharusnya) tapi ternyata gak dikasih sama si Bapak itu mengingat meriahnya kondisi jalan.

Beres urusan cetak mencetak gw masih harus balik ke Serpong. Kalo buat urusan balik kayaknya gak perlu terlalu panik sih. Untuk ke Serpong gw tinggal ke Stasiun Sudirman buat naik kereta commuter line ke Tanah Abang dan pindah ke jalur Serpong. Waktu itu jam 8 malem. Demi menghemat waktu, gw memutuskan untuk pergi ke Sudirman naik taksi. Ga banyak, cuman 15 rebu duduk manis udah tenang tak terkira karena udah gak ada lagi macet lewat jalur Saharjo-Pasar Rumput-Sudirman dan gw masih bisa kejar kereta yang jam 1/2 9 ke Tanah Abang. Sisanya standar sih. Gw nyampe rumah lagi dengan tenang sesuai waktu yang diperkirakan.

Dalam sehari gw hampir pakai semua moda transportasi yang memungkinkan di Jakarta. Seru dan mengenyangkan. Kenyang angin. 😛

– internet gratis di McD Rungkut karena lupa bawa modem.

Advertisements

4 Comments

  1. bintangtimur
    • danirachmat
  2. yessy

Rugi loh, habis baca gak komen! #Eh?! ;-P

Ad Blocker Detected

Saya menyajikan blog ini dan segala isinya gratis. Untuk mendukungnya, iklan ditampilkan di blog ini. Mohon dukungannya untuk mendisable ad blocker yang dipakai di bwosernya ya. Terimakasih! (^_^)

Refresh
%d blogger menyukai ini: