Warnet

Gambar featured image dari halaman Tulisbaca.com

Kalo kalian pernah sampe harus nongkrong di warnet buat buka email dari pacar, berarti kalian seumuran gw! *ngakuuuu!!!

Sungguh ya, tadi lihat-lihat draft postingan kok ada tulisan Warnet yang ternyata cuman judul doang. Lupa kemaren mau nulis apaan. Jadi ya bernostalgia aja ama yang namanya warnet ama koneksi internet.

Awal gw kenal internet itu tahun 2000 pas pertama kali masuk kuliah di Teknik Informatika ITS. Udahlah ya, kagak tahu apa-apaan gw sebelum itu. Tahunya komputer itu cuman buat ngetik-ngetik kerjaan orang kantoran. Meskipun kuliah jurusan Informatika, gw gak langsung kenalan ama internet. Baru sekitar 3 atau 4 bulan setelah kuliah mulai gw baru ke Warnet.

Internet Mahal

Sebagai anak kuliahan jelas dong kaga gablek duit gwnya, jadi ya gak bisa sering-sering ke warnet. Tarifnya mahal mamen waktu itu. Sejam bisa sampe Rp. 10.000,- kalo warnetnya bersih, kursinya empuk dan komputernya pake Interl Pentium II (ato III). Kalo yang standar ya Rp. 5.000,- an per jam. Sementara uang saku dari Bapak Ibuk cuman Rp. 15.000,- yang setara ngajar les anak SD sejam setengah.

Masa perjuangan banget ya kalo dipikir-pikir jaman dulu itu.

Jadi kalo pas ke warnet, ya ngepas-pasin sama duit yang ada dan dipilih yang agak sepian warnetnya. Biar leluasa memilih workstation buat ngenet yang mana kalo pas jam-jam sekolah-kuliah sih warnet sepi. Karena ya itu tadi, mahal…

Satu-satunya cara biar bisa ngenet di warnet dan dapet murah ya pergi ke warnetnya sekitar jam 11.30 an malem. Iya malem. Karena warnet jaman dulu itu rata-rata punya paket hemat dari jam 12 malem sampe jam 5 pagi cuman Rp. 10.000 – Rp. 15.000. Puas kan? Gak juga, karena kalo datengnya telat dikiiit aja udah pasti penuh warnetnya.

Trus karena koneksi inernet suka lelet, sering dong kudu lamaa nunggu eh pas tiba-tiba ditunggu dan ditinggal ke toilet, halaman yang dibuka tiba-tiba udah selesai. Beneran ya dulu kalo ngewarnet dan download gambar nungguin gambar ukuran 1024×720 aja itu downloadnya bisa ditinggal ke toilet. Padahal sekarang mah gak nyampe 2 menit udah terjembreng. Makanya kalo kayak gitu sukanya milih warnet dengan layout lesehan. Biar gak capek duduknya dan pas kalo ditinggal dan gambarnya kebuka ga ada orang yang kaget. *lha emang buka apaan Dan? Hahahaha..

lay out warnet lesehan (dari blog hensos4ever)

Gw sempet heran sama temen gw yang make koneksi Telkom di rumahnya, dial up internet connection gitu. Jadi ada modem di komputernya dan dia bisa langsung nyambung ke internet setelah dial *dan ada suara trrrr….tutitutitutitut….

Kecepatan Minimal

Kalo yang baru kenal internet sekarang sih bersyukurlah kalian. Gak ada yang namanya internet lambat. Yakecuali kalo ilang sinyal sih.

Jaman dulu mau ketik postingan dengan image berkualitas bagus dilengkapi video? Jangan harap! Hahahaha. Hawong buka email aja luwamaaaa buwangett. Apalagi dulu email gw di Sailormoon.com yang beuh… Buka halaman depannya aja kadang mukanya si Usagi Tsukino gak muncul! Cuman muncul form loginnya.

Trus dulu gw ngapain aja ya buka internet? Eh seriusan, ngapain aja ya?

Baca-baca berita sih yang pasti, trus download wallpaper buat komputer di rumah, cari lirik lagu-lagu yang populer saat itu. Gw inget banget deh bela-belain nyari lirik lagunya If You’re Not The One di warnet. Udah kayaknya ya. Ya palingan buka friendster, colek-colekan. Udah. Ohiya, satu lagi, cari source code tugas pemrograman di internet.

Hahahaha.

Habisnya, temen-temen gw yang pinter dan ada komputer di rumah pasti bisa ngerjain langsung, sementara gw nunggu harus di lab komputer kampus buat bikin dan itupun terbatas. Yamana mungkin cari source code di lab kan. Hahaha. Dan iya, kebanyakan yang gw copy dari internet gagal. 😛

=====

Eh jaman sekarang, mau koneksi internet model apa juga ada (asalkan gak kena blankspot), bahkan dengan modal cuma Rp. 5.000 aja udah bisa dapet koneksi internet seharian. Sekarang sih gw bisa bilang kalo sehari-hari pake internet 3Gnya XL dan 4Gnya smartfren. Paling mutakhir lah.

Kalo baca-baca di internet sih bisnis warnet sekarang sudah banyak beralih jadi bisnis game online ya? Gaktahu deh. Ada yang masih suka ke warnet gak? Ato ada yang punya bisnis warnet? Ato sharing dong pengalaman berwarnet kalian dulu gimana? (tapi hati-hati.. kalo sharing pengalaman berwarnet bisa jadi buka rahasia umur sendiri… Hahaha)

Tulisan ngalor-ngidul yang lain di blog ini:

[display-posts category=”rants-fragment”]

Advertisements

50 Comments

  1. Ira
  2. Ayu
  3. Nia Nastiti
  4. Dwi Puspita
    • Anonim
  5. nate

Rugi loh, habis baca gak komen! #Eh?! ;-P

Translate »
Want to read other posts in English in this blog?Open
+
%d blogger menyukai ini: