(Bukan) Panggilan Sayang

Pernah dicurigai satpam kompleks perumahan tempat lu tinggal karena dipanggil terlalu mesra ama asisten? Gw pernah! ๐Ÿ˜€

Kejadiannya Senin kemaren.

Dari pagi gw meeting keluar kantor. Ke tempat nasabah. Sekitar jam 10an gw dapet telepon dari si Teteh. Jarang-jarang nih Teteh nelepon.

Gw pikir mau nanyain dimasakin apa buat sore ntar, tapi gak mungkin. Biasanya doi nanya dimasakin apa pas Bul ato gw dah nyampe rumah.

Kesasar kali ya? Pernah sih awal-awal tinggal di sana dulu kesasar pas balik dari kantor pos habis ngirim duit ke keluarganya. Waktu itu panik banget dan berakhir ditipu ama tukang ojek sampe 30 rebu setelah kehujanan. Habis itu si Teteh bilang kalo mau keluar bakalan ngomong dulu.

Daerah rumah kami yang daerah baru (definisikan baru sebagai baru dibangun dengan meratakan bukit dan menggunduli hutan) sehingga jauh dari mana-mana emang bikin susah pergi-pergi kalo gak punya kendaraan sendiri.

Jam 10, pas gw lagi di ruang meeting kantor tiba-tiba ada telepon dari si Teteh tadi

Teteh Over the Phone (TOP) : “Mas aku masa gak boleh keluar kompleks ama satpamnya, aku kan mau ke atm”

Security (also) Over the Phone (SOP) : “saya yang ngomong langsung Mbak.”

SOP : “dengan Pak Dani? Ini dikasih ijin nggak Pak? Udah bilang belom kalo mau keluar?”

Gw (G) : “Gak papa Pak, kasih aja keluar. Kan mau ke atm juga. Kenapa emang Pak?” *sambil gw ngecek atm di dompet, lengkap*

SOP : “nggak Pak kok tiba-tiba aja keluar jam segini alasannya mau ke atm”

G : “iya gakpapa juga kan Pak ya”

TOP : “Nanti atmnya bank M mana ya Mas yang paling deket?” setelah hansphone balik ke Teteh

G : “di Supermarket G Teh, naik aja angkot bla-bla-bla…” Tiba-tiba suara lawan bicara gw berubah. Security lagi dengan nada galak.

SOP : “eh ini siapa ya? Jangan-jangan mau kerjasama ya nipu? Masa kok manggilnya mas-mas gitu?! Coba sebutin nama satu security di sinih!” tetiba ngajuin syarat buat konfirmasi.

Gw bengong. Siapa ya nama security di sana? Ohemjiiii! Hampir setahun kami tinggal di sana dan gw belom tahu satupun nama security di sana *ditoyor berjamaah*. Pusing mikirin alesan trus gw ceritain rutinitas tiap pagi nganter Bul.

SOP : “Maap ya Pak. Takut kalo kenapa-kenapa”

Jadi intinya security kompleks curiga kok si Teteh manggil gw Mas. Huahahaha. Pas gw cerita ama Bul ngakak juga. Lha emang Teteh yang masih 24 tahun itu ga beda jauh umurnya sama gw *pencitraan* dan kami udah kenal dari jaman sebelum nikah pas dia masih ikut kakaknya Bul. Jadi ya gw ama Bul lebih nyaman dipanggil mas dan mbak.

Lagian emang beda gitu ya rasanya dipanggil dengan panggilan lain? Buat kami sih nggak. Senyamannya kami aja.

Trus gw telepon lagi si Teteh bilang kalo sorenya bakal gw anter ke ATM dan dia mau. Sorenya pas dia ke ATM ternyata belom bisa makenya. Pas gw nanya gimana kejadiannya kalo ternyata pagi dia jadi ke ATM dengan polosnya dia bilang:

“nelepon Bu Ren (kakaknya Bul) nanya caranya”

Haiiissshh. Bisa daratin *darah tinggi* yang ditelepon ntar.

SELAMAT HARI JUM’AT.
Alhamdulillaah It’s Friday *ALIF*

PS :
– daratin tercatat dipostingannya MemTyke berjudul daratin. Cari ndiri ya. ๐Ÿ™‚
– berkenalan dengan security teramat penting dan harus dilakukan *selfnote*
– ga beda jauh sengaja di bold kok. Hehehehe.

Advertisements

96 Comments

  1. applausr
  2. alaika
  3. randompeps
      • Ely Meyer
          • Ely Meyer
  4. JNYnita
      • BuPeb
  5. Evi
  6. lekardhi
      • rayaadawiah
  7. awan
  8. Yeye
  9. elok46
      • elok46

Rugi loh, habis baca gak komen! #Eh?! ;-P

Translate ยป
Want to read other posts in English in this blog?Open
+
%d blogger menyukai ini: