Tentang Post A Day

Selamat Pagi

Punya temen yang suka posting blog setiap hari?  Ato malah sendirinya?

*tunjuk muka*

Ini masih nyambung materinya Ollie Salsabeela kemaren.  Tentang kegiatannya dia menulis.  Semoga belom bosen ya.  Ihik.

Kan kemaren dia diminta nyampein materi tentang “How to Blog in English Confidently” ya,  nah belionya bingung.  Bukannya resep untuk pede nulis dalam bahasa apapun itu cuma satu ya?  Ya NULIS AJA.  Gak usah deh dipikirin inainuini dulu kata Mbak Ollie-nya .  Hal terpenting ya ditulis dulu aja apa yang mau kita tulis. *trus merasa ditabok bolak-balik deh.

Akhirnya pas materi lebih banyak disampaikan gimana untuk bisa produktif menulis dan menurut gw ini bisa banget dijadikan bahan untuk bisa nulis tiap hari.  Kalo diposting di blog jadinya post a day kan akhirnya. Mikirin apa yang diomongin sama Mbak Ollie untuk diterapkan ke diri sendiri.

How Busy is Busy

Pas ada pertanyaan dari salah seorang peserta gimana ngatur waktunya seharian untuk bisa menyempatkan posting, Mbak Ollie langsung senyum. Senyum penuh arti.

Dia bilang kan sehari sama-sama punya 24 jam yang sama, menit dan detik yang sama. Sempat atau enggaknya menulis ya tergantung kita sendiri yang ngatur. Mau jadiin itu komitmen pribadi apa enggak. Si Mbak Ollie cerita kalo dia sehari minimal bikin satu tulisan di mana rata-rata satu tulisan sekitar lima belas meniy sampai satu jam.  Tentu saja tulisan singkat pasti lebih cepat selesai.

Tulisan di sini gak harus postingan blog juga sih. Bisa juga naskah buku. Satu paragraf buku ato satu bait puisi kan. Rutinitas yang terpenting, untuk menjadikan menulis sebagai satu kebiasaan.

Gw pernah baca buku yang judulnya Daily Rituals: How Artist Work karangannya Mason Curey. Di buku itu juga diceritakan kalau seniman dan penulis besar juga bekerja dalam rutinitas. Orang awam mungkin melihat seniman sebagai seseorang yang bebas, tapi di buku itu diceritakan bagaimana kehiduoan mereka adalah sebuah mesin keteraturan. Untuk penulis, satu halaman sehari adalah satu keharusan.

Membaca dan Berinteraksi dengan Sekitar

Pesan kuat yang disampaikan Mbak Ollie selanjutnya adalah banyaklah memasukkan input ke kepala. Banyak baca dan buka mata dan hati terhadap kejadian di sekitar. Gw sih baru bisa baca 4 buku from cover to cover rata-rata dalam sebulan. Belom sanggup dua buku sehari sih. Tapi dari situ aja gw ngerasa banyak banget yang bisa gw tulis. Minimal bisa ngisi Kamis Buku yang rutin tiap hari kamis ngebahas buku ya.

Apalagi kalo dua buku sehari ya.

Selain itu bisa juga dari hal yang gw jarang lakukan, berinteraksi dengan sekitar. Banyak kan cerita yanv bisa ditulis dari orang-orang yang complete stranger. Apa suara mereka bisa jadi bahan cerita yang menarik. Kalo soal yang mengamati sekitar sih dah sering gw jadiin bahan postingan.

Bahkan harga bumbu aja bisa diposting. Haha. Tapi bener deh, semakin rutin posting semakin berkelimpahan ide buat diposting.

Konsep dengan Menulis

Dompet-dan-Kartu

Buku Inspirasi

Satu hal yang sekarang sedang coba gw terapkan dan disarankan oleh Mbak Ollie adalah selalu usahakan untuk membuat konsep dengan menulis langsung. Sejak dapet buku agenda kopi dari kedai kopi yang kemahalan itu, gw mulai coba rajin nulis-nulis konsep blog atau bahan postingan apa yang mau dibuat. Lumayan bisa dapet bentuk blog yang semakin terarah. Dengan menulis pake pulpen di atas kertas rasanya lebih kena di otak dibandingkan ketak ketik di keyboard yang gak nyampe seminggu kemudian lupa narohnya di mana itu ketikan.

Meskipun sekarang gw udah agak jarang nulis soal keluarga lagi sih ya. Paling gak, gak sesering dulu. Tapi tulisan yang di publish juga gak nyeleneh-nyeleneh bener kan ya? Gw mulai pikirin konsepnya blog ini mau ngapain dan ada semacam jadwal-jadwal tertentu untuk publish post tertentu. Biar lebih terorganisir karena dengan begitu semoga apa yang gw dapet bisa lebih banyak dishare.

Kalo sebelumnya campur aduk kan susah nyari tema tertentu ya. Kalo sekarang semoga bisa lebih gampang nyari soal buku, makanan, keuangan pribadi, keluarga ato soal curhatan aneka rupa.

Kasih Julukan ke Diri Sendiri

Pernah menjuluki diri sendiri? Gw sendiri belom.

Contoh julukan diri sendiri yang dikasih Mbak Ollie kemaren misalnya “Spa reviewer”, “Women section in a mosque reviewer” dan beberapa julukan lain yang dia buat untuk dirinya sendiri dan dia rajin pake untuk mempromokan dirinya. Hasilnya, berdatanganlah undangan dari Korea untuk mereview spa, dari China untuk review bagian perempuan di sebuah masjid dan banyak deh contoh yang dikasih kemaren.

Banyak kan yang akhirnya bisa menghasilkan sesuatu dari julukannya terhadap diri sendiri, Naked Traveler misalkan. Jadi kalo memang punya sesuatu yang unik dan bisa dijual, bikin aja nama sendiri. *trus langsung mikir buat blog ini apa ya?

Secara garis besar begitu lah ya yang gw dapet kemaren materinya. Kira-kira applicable nggak?

Advertisements

68 Comments

  1. Ninda Frisky
  2. Zippy
  3. MS
  4. bemzkyyeye
  5. Ami
  6. Akhmad Muhaimin Azzet
  7. ipah kholipah
  8. Pungky KD

Rugi loh, habis baca gak komen! #Eh?! ;-P

Ad Blocker Detected

Saya menyajikan blog ini dan segala isinya gratis. Untuk mendukungnya, iklan ditampilkan di blog ini. Mohon dukungannya untuk mendisable ad blocker yang dipakai di bwosernya ya. Terimakasih! (^_^)

Refresh
Translate »
Want to read other posts in English in this blog?Open
+
%d blogger menyukai ini: