Cara Mencegah dan Menanggulangi Tawuran

Yup, ini ngontes. πŸ˜€
Dari pertama kali gw diundang sama Pak Dhe Cholik sih udah kepengen langsung ngetik dan memenuhi undangan sohibul kontes. Tapi apa daya akibat ina ini iti itu gw ngikutin gaya ngomongnya si Peps πŸ˜› jadi ga sempet-sempet nulis.

Hal terberat yang nyegah gw nulis dari awal apa coba? kerjaan? bukan, koneksi internet lemot? bukan juga, ato lupa? well, gak mungkin karena gw setiap hari nemu satu postingan minimal di reader yang judulnya “Cara Mencegah dan Menanggulangi Tawuran”. Hehehe..

Trus apa dong? Ada deeehhhh.. kasih tau gak ya..kasih tau gak ya??? Dilempar bom ama yang baca

Gw gak pernah jadi pelaku atau bahkan punya temen yang pelaku tawuran

Yayayaya.. gw bisa dibilang pencitraan dan sebagainya, silahkann.. But that’s the fact. Gw ga tau sama sekali tentang tawuran dari pengalaman gw sekolah. I was always been a good boy. Anak baik yang guru-guru pas ketemu gw ingetnya gak pernah ada masalah tapi juga gak akan pernah diinget karena gak menonjol-menonjol banget. Anak yang diminta tolong guru buat nulis di papan tulis dan dipercaya buat ngumpulin pe-er dari anak sekelas. Yang tiap pagi pe-er matematikanya dipinjem buat dicontek anak lain karena matematika gw di SMP dapet 10 *tapi di SMA langsung terjun jadi 6. Hihihi.. dan seterusnya.

Nope, I’m not saying that I’m a smart kid. pencitraan Gw cuman pekerja keras. Gw belajar tiap pulang sekolah dan malem hari karena Ibuk selalu nanya ada pe-er apa nggak trus nungguin gw dengan sabarnya sambil duduk nunggu orang dateng beli di toko. dan kata-kata ini yang selalu gw inget dan bikin gw mau nyari cara gimana ngerjain pe-er dan belajar keras biar ngerti :

“Ibuk cuman bisa nungguin kamu belajar nak, tapi Ibuk gak bisa ngajarin. Belajar yang pinter ya biar besok kalo gede gak kayak bapak dan ibuk”

aseli pencitraan.

Jadi ya gw bingung mau nulis gimana mencegah dan menanggulangi tawuran. Tapi tetiba gw mikir lha kalo dulu gw gak pernah ikutan tawuran, berarti ada dong sesuatu dari masa lalu gw yang bikin gw gak tertarik buat tawuran? haiyah, sok iyes. Dan setelah gw pikir-pikir mencegah dan menanggulangi tawuran itu satu kesatuan utuh yang gak bisa dipisahkan.

Jadi menurut gw karena ini sifatnya mencegah dan menanggulangi ya, yang terpenting adalah bagaimana menginsepsi (memasukkan konsep) ke pikiran para pelaku dan calon pelaku tawuran bahwa pikiran itu gak oke, gak cool, banyak ruginya dan cuman dikit manfaatnya.

1. Peran Orang Tua

Well, seperti yang dilakukan orang tua gw, mereka gak cuman ngomong untuk jangan tawuran, jangan berantem dan sebagainya.

Bapak dikenal sebagai orang yang bisa pencaksilat dan ahli tenaga dalam. Profesi sampingan bapak sebagai supir angkot di Surabaya bikin beliau sering banget terlibat kejadian bersitegang dan berantem dengan orang lain. Tapi dari beliau gw belajar banyak kalo kekerasan itu gak banyak guna. Kalo kata bapak:

“Maklum nak, orang terminal-an, banyak preman dan orang yang gak ngerti aturan. Jadi kalo mereka nyerang bapak ya bapak bertahan, tapi sebisa mungkin gak nyerang balik. Kok ya syukurnya pada kalah. Kalo Bapak sudah menang, bapak gak balik menindas, tapi dirangkul diajak ngomong baik-baik. Eh mereka mau kok. Lagian, kalo urusan sama orang kayak gitu, kita jangan pernah tampilkan sikap takut, berani. Tapi tetep sopan”

Yak, itu beneran Bapak gw. Supir angkot yang sekarang dianggep tetua para supir salah satu trayek angkot di Surabaya. Beliau ngasih contoh nyata gimana seharusnya hidup bermasyarakat. Buat orang tua lain yang bukan supir angkot? Bisa kok tetep ngajarin nilai sopan santun dan tenggang rasa dengan orang lain di kehidupan sehari-hari. Selain itu, komunikasi yang dijalin sama Ibuk setiap hari waktu nemenin belajar dan ngerjain Pe eR bikin gw paham kalo ada orang-orang di sekitar gw yang sayang dan juga membutuhkan gw. Bukan cuman gw butuh mereka. Pemahaman ini bikin gw selalu berpikir panjang kalo mau melakukan sesuatu.

Ga ada yang nyangkal kalo tugas orang tua adalah tugas terberat karena di keluargalah semua berasal. Semoga gw ama Bul bisa melakukan tugas yang terbaik untuk Aaqil.

2. Sekolah

Sebagai tempat kedua di mana anak menghabiskan waktu terbanyaknya dalam sehari dan awal mula tawuran bisa muncul, sekolah juga memegang peranan penting.

Nggak, gw gak akan bilang sekolah perlu untuk melakukan penyuluhan dan sebagainya ke siswanya karena gw yakin itu memang perlu dan sekolahan pasti udah melaksanakan itu. Trus apa dong?

2.1. Buka jalur komunikasi seluas-luasnya

Yang gw tahu di sekolah jaman dulu pas jaman masih muda, guru cuman mau denger omongan murid yang dianggap “pinter”. Yup, they only hear straight A student type’s voice. Anak-anak yang dianggep nakal? Paling banter panggilan ke BP, disetrap di lapangan sekolah dan hal semacam itu. Gw bisa bayangin kalo gw jadi anak-anak yang kayak gitu, udah di rumah (mungkin) suntuk di sekolah diperlakukan cuman sebagai ajang contoh bagi siswa lain. Why should they bother to behave? Ngapain jaga kelakuan?

Ada mungkin beberapa guru yang mau mendengar mereka, tapi apakah itu sudah cukup bawa perubahan? Palingan anak-anak itu bakalan nurut dan anteng sama guru itu aja, tapi ama sistem mereka akan terus berontak selama sistem masih menganggap mereka gangguan. Menurut gw sih gitu karena itu yang pastinya bakalan gw lakukan.

Trus gimana? Menurut gw sih ya, cara pendekatan sekolah kudu diubah. Dari murid yang mereka udah punya daftarnya, latih guru-guru untuk mengembangkan pola komunikasi yang sehat dan efektif dengan mereka. Semua guru tak terkecuali. Berikan perhatian terbesar ke murid-murid itu. Lha murid yang baik-baik dan pinter gimana? Menurut gw sih tanpa ngasih perhatian lebih ke merekapun mereka udah pinter ya.

Kasih kesempatan blacklisted students itu untuk bisa mengaktualisasikan diri di sekolah. Dari buku Negeri 5 Menara yang gw baca, murid yang ketahuan telat bakal dijadiin satpam penjaga kedisplinan. Do the same thing. Buat mereka berperan, Jadi ketua kelas, jadi murid kepercayaan dan sebagainya. Berat memang, tapi memang itu bukan tugas guru? mendidik?

Kalo golongan murid itu berubah jadi lebih baik, yang bakalan dapet kerjaan lebih mudah siapa coba? guru dan sekolah kan? Untuk murid yang pinter mah kasih aja jam tambahan les. Mereka pasti seneng. Hehehe.. πŸ˜€

2.2.Sediakan sarana penyaluran

Selain kepercayaan diberikan, berikan juga dong sarana penyaluran energi mereka. Memberi tugas sebagai asisten guru adalah salah satunya. Tapi kalo misalkan anaknya kelebihan energi dan suka berantem? Bisa-bisa gurunya diajakin berantem. Kalo emang gitu, menurut gw sekolah kudu menyediakan sarana biar muridnya bisa berantem dengan legal.

Sediakan kegiatan ekstrakurikuler semacam karate, tae kwon do dan semacemnya untuk murid-murid itu. Latihannya? Kalo ada guru yang bisa langsung in charge sih bagus ya. Kalo nggak, sewa guru aja. Biaya? bukannya sekarang sekolah mahal ya? pasti ada dana kan ya? Hehehe.

Lha kalo disediakan sarana berantem kayak gitu bukannya mereka bakalan lebih brutal ya? Β menurut gw sih nggak ya. Dengan menyalurkan energi mereka di tempat yang seharusnya murid itu bakalan belajar mengenai tanggung jawab, disiplin dan kasih sayang kok. Setahu gw (CMIIW) setiap bela diri mengajarkan untuk melindungi yang lemah ya. IMHO sih.

3. Polisi dan aparat penegak hukum

Ada tawuran, polisi misah dengan pentungan?

Sumpah gw pengen ngakak sekaligus miris. Yang mau mereka cegah tuh tawuran dan kekerasan kan ya? tapi anak SMA dipentungin kayak gitu? Ya emang ga mungkin juga sih kalo misahin tawuran pake joged india lari-lari sana sini gitu.

Menurut gw, polisi tuh kudunya bikin program yang kontinyu dan berkesinambungan kerjasama ama pihak sekolah. Daftar tuh anak-anak yang bermasalah, sekolahin di kantor-kantor polisi. Buat apa? dipenjara? Bukaaan..

Adakan program magang untuk anak SMA ato sederajat yang demen tawuran. Tunjukin kerja kepolisian seperti apa. Di sela-sela program sisipin info tentang tawuran, apa aja konsekuensi dan akibat kalo mereka tawuran, lebih-lebih ketangkep polisi. Dananya? Pake dana CSRnya polisi. Ada kan? eh ada gak ya? Kalo gak ada, minta ke negara, toh tujuannya kan untuk menumbuhkan kecintaan kaum muda sama polisi yang ujungnya kecintaan bela negara.

Anak muda jaman sekarang apalagi yang ikut tawuran kalo dikasih tau soal polisi kira-kira gimana ya?

4. Masyarakat

Menurut gw masyarakat juga megang peranan. Di sini masyarakat ga boleh menghakimi anak-anak yang dicap nakal. Lagi-lagi masyarakat juga kudu berusaha merangkul anak-anak itu atau golongan masyarakat yang dianggap bermasalah. Karena kalo nggak nantinya anak-anak atau golongan yang dianggep bermasalah itulah yang akan memicu tawuran, baik itu di sekolah ataupun di lingkungan masyarakat sendiri.

Jadi inget postingannya si Bapak Rawins soal tawuran. Ga usah deh antipati sama sekali sama pelaku tawuran karena dekat dengan mereka bisa ngebantu anak-anak ato kita pas kalo misalkan kejebak di suatu tawuran. amit-amit sih ya

Udah menurut gw itu ajah. Kalo pemerintah ada gak perananannya? Ada! tapi gw ga tulis karena kejauhan. Yang pasti sih pemerintah kudu mikir aja dulu, berhentiin tawuran yang mereka lakukan di media-media. Udah itu aja yang penting dari pemerintah.

Hihihi, selese juga postingan ini. sujud syukur

ArtikelΒ  ini diikutsertakan pada Kontes Unggulan Indonesia Bersatu: Cara Mencegah Dan Menanggulangi Tawuran

Advertisements

93 Comments

  1. Shohibul Kontes Unggulan Indonesia Bersatu
      • arif
  2. randompeps
  3. Evi
  4. applausr
  5. Faizal Indra Kusuma
  6. alaika
  7. AmruSite
  8. Rahasia Sehat
  9. Erwin
  10. julie
  11. awan
  12. awan
  13. farizalfa
  14. Gen Puisi
  15. Ummu El Nurien
  16. Paling Asik
  17. Danni Moring

Rugi loh, habis baca gak komen! #Eh?! ;-P

Translate Β»
Want to read other posts in English in this blog?Open
+
%d blogger menyukai ini: