Dee Lestari dan Gelombang

Gelombang

Disclaimer : Ini bukan review tapi cerita aja. Hahahaha.

Gw semalem baru beres baca bukuna Dee Lestari yang baru. Gelombang. Seri kesekian dari seri bukunya Supernova. Udah pada baca belom bukunya?

Kalo emang suka baca gw rasa sih bakal suka buku ini. Apalagi kalo suka baca buku yang kalo habis bacanya dapet sesuatu buat dipikirkan.

Pertama kali ngikutin Supernova dari jamannya Ksatria, Putri dan Bintang Jatuh, setelah sekian buku kemudian termasuk dan selain serinya Supernova (Madre, Perahu Kertas, Filosofi Kopi, Rectoverso –ada yang ketinggalan ga?) Gw jatuh cinta lagi ama Dee Lestari. Di buku ini gw dibawa masuk ke satu lagi dunia yang gw belom pernah tahu ada.

Selama baca buku ini gw gak ngerasa baca loh. Berasa banget ada di setting cerita yang dibangun sama si Dee. Ngerasain frustasinya nyariin Diva di awal cerita yang seolah gak ada hubungannya dengan cerita inti buku sampe ke bertualang ke alam Tibet setelah ngerasain perjuangan seorang anak kampung sampe jadi eksekutif sebuah firma keuangan di New York.

Bagian akhir buku yang cerita tentang penjelajah mimpi  bikin pas tidur gw nyariin tangan dan sok-sok jadi pengendali mimpi gitu. Nah postingan ini awalnya mau dipake buat upload sketsa-sketsa yang terinspirasi dari buku Gelombang ini. Cuman sayang kerjaan numpuk dan baru jadi satu ini.

Obsesi gw bikin sketsanya Ishtar. Kalo si Alfa dah ketahuan gimana gaya-gayanya. Semoga bisa update nanti hasil-hasil sketsanya di marih ya. Aaah. Gatel banget ini pengen keluar sketsa para tokohnya.

Yang gw sesalkan cuman satu di buku ini. Kepandaian Dee Lestari memotong cerita. Iya. Parah banget ahlinya. Bikin gw penapsaran setengah mati. Huaaaaa. Kapan sih keluar itu lanjutannya?

PS: yang si Joeyz cerita dia jadi nara sumber buat bagian pembuka buku ini, lu kudu baca deh. Aseli sumpah serem banget!

Advertisements

61 Comments

  1. eda
      • eda
  2. 'Ne
  3. adejhr
  4. ndutyke
  5. walley

Rugi loh, habis baca gak komen! #Eh?! ;-P

Translate ยป
Want to read other posts in English in this blog?Open
+
%d blogger menyukai ini: