Disconnected

Risiko tinggal di kota satelit sebuah Ibukota Jakarta Raya, berangkat kerja kudu lebih pagi. Jam 5.40 adalah batas waktu maksimal kudu mulai injek pedal kopling dan gas (iye mobil gw manual –nyolot) kalo gak mau masuk ke antrian yang –harusnya limabelas menit nyampe tapi ternyata sejam- itu.

Pagi ini, dengan penuh semangat akhirnya berangkat mepet dengan deadline. Sepuluh menit kemudian, di lampu merah pertama baru nyadar kalo handphone ketinggalan. Pheww. Balik lagi bakalan butuh dua puluh menit dan bakalan nyampe lebih lama sejam. Yaudahlah lanjut.

It’s only 10.23 am and now I’m already anxious thinking how many people trying to reach me.

Aseli ya, padahal kalo pas bawa juga ternyata ga sepenting itu juga gw. Palingan ketawa-ketiwi di grup ama baca ebook doing dipakenye. Ga ada yang ngontak gw demi kelangsungan hidup bangsa dan negara. Gak penting-penting banget jugak sih.

Etapiiii, parahnya hari ini gw ada janjian ama Yani dan Etty di FX buat transaksi telor asin dang w kemaren belom confirm jadi apa gaknya. Huks!!

Adakah diantara kalian yang kenal ama Yani dan Etty dan tahu kontak mereka yang bisa bantuin buat kasih tahu Etty dan Yani buat cek emailnya mereka karena gw cuma bisa komunikasi lewat email? Huahahaha. Makasih ya sebelumnya kalo ada yang bantuin. Out of 365 days a year, gw ketinggalan HP pas ada janjian. Jadi ya mari dinikmati sajah. Mihihihi…

Advertisements

34 Comments

    • Pungky KD
  1. Allisa Yustica Krones
  2. MS

Rugi loh, habis baca gak komen! #Eh?! ;-P

Translate »
Want to read other posts in English in this blog?Open
+
%d blogger menyukai ini: