Emak Irits yang Hits

Judul Komik: Emak Irits
Penerbit: anak kita
Jumlah halaman: iv+132 halaman
Penulis: Rahmi Aziza (Cerita); Alfa Robbi (Desainer Karakter); Burhan Arif (Ilustrator)

Suatu pagi; jam setengah 5; baru bangun ada facebook message dari Mba Rahmi (www.rahmiaziza.com). Nawarin komik Emak Irits. Langsung dong-dong-dong-dong gw iyain aja. Huahahaha. Gratisan! :))

Beberapa hari kemudian gw terima komiknya dan baru selesai baca sekitaran seminggu kemudian. Bukan karena gak menarik, karena sayang banget kalo langsung habis. Secara baca komik itu tiap halamannya makjeb banget-banget-banget. Huahahahaha.

Pertama kali tahu cikal bakal komik ini dari blognya si Mba Rahmi yang kemudian dilanjut ke blognya Miss Hagemaru kali ya yang sekarang sudah berubah jadi website resminya www.makirits.com. Pas baca komik stripnya Miss Hagemaru asli udah langsung jatuh cinta pake banget. Ide cerita sederhana, membumi dan bisa langsung dihubungkan sama kehidupan kita, gambarnya pun gak neko-neko. Pas sasaran.

Trus gimana buku komiknya? Sama kayak Miss Hagemaru, ceritanya jujur dan bisa dihubungkan dengan kehidupan kita. Gw ngomong kita karena ini cerita emak-emak tapi gw yakin yang suka ngirit gini bukan cuma emak-emak, tapi gw yang bapak-bapak dan gw yakin banyak yang lain di luar sana juga melakukannya.

Saking jujurnya bahkan ada beberapa cerita yang kayak buka aib sendiri dan bikin gw mikir: Ih parah nih emak-emak. Parah abweshhh (karena kayak gw banget). Huahahahaha.

Salah satu contohnya di cerita kejar diskon, saking buru-burunya si Emak sampe kelupaan bawa dompet isi sim karena biar gak kehabisan diskon dan ternyata malah kena tilang polisi, nyampe tempat diskonan barangnya habis. Biaya yang keluar jauh lebih gede dong karena kena tilang dan gak dapet barang yang diincer. Pernah banget ngalamin ini, bukan ngejar diskon sih, karena ngejar biar gak kesiangan gw buru-buru berangkat sampe akhirnya dompet isi sim ketinggalan. Kejadian karena buru-buru malah terlibat kecelakaan kecil. Tujuan awal yang mau hemat bensin biar gak kena macet malah berabe urusannya.

Kejar Diskon

Kejujuran mengangkat cara-cara irit bahkan sampai ke tema “memanfaatkan orang tua”. Pernah ada gak sih yang ngajakin orang tua atau saudaranya yang umurnya lebih banyak untuk makan di restoran manaaa gitu karena ada promo diskon sesuai usia? Hahaha. Gw sih belom pernah. Beneran. Gak bohong gw. Beneeeraaaaaan. Hahahaha.

Asli kocak banget idenya. Demi diskon ajak emaknya si emak yang bahkan ampe bikin si emak curiga kok tumben-tumben ngajakin makan. Beneran dong, nyampe tempat makannya menu yang dipesen kolesterol tinggi semua. Diajak cuman buat dapet diskon lebih gede aja.

Diskon Usia

Kalo misalkan gw baca ini pas jaman dulu masih belom nikah sih palingan gw bakalan mikir ide ceritanya aneh banget dan gw gak bisa relate sama sekali. Hahaha. Secara gw dulu berlagak macem eksmud yang yagitudeeeeh, sok-sokan punya duit tapi cicilan kartu kredit gak habis-habis. Huahahahaha.

Kalo sekarang? Kayaknya justru malahan lebih iritan gw daripada Bul (awas lho kalo lu bilang pelit! *keluarin golok*). Sama temen di kantor yang sekarang malah ada kayak semacam kompetisi makan siangnya siapa yang paling murah dan becandaan udah sampe taraf “lu beneran miskin ato apa sih?” dengan ditambahi pandangan yang menyiratkan kejijikan. Huahahahaha.

Komik ini bagus banget dibaca sama pasangan muda buat cari ide kira-kira pos apa yang bisa ditekan ato ditambah ato ide kreatif apa aja yang bisa dilakukan untuk nambah-nambah setoran reksadana buat dana pensiun dan biaya pendidikan anak. Di sisi lain bagus juga sih untuk kasih gambaran mana bates jelas antara irit dan pelit. Huahahahaha.

Kerjasama antara Mba Rahmi yang punya ide cerita dan timnya (yang masih keluarga) untuk menuangkannya dalam bentuk komik luar biasa. Mungkin karena yang gambar ini sudah tahu karakternya yang dimau seperti apa (karena mengamati keseharian pembuat cerita (kemudian gw ditatap dengan tajam sama Mba Rahmi) hahahaha) jadinya menuangkan ke bentuk komik kayak effortless gitu. Karakternya beneran hidup. hahahaha. Karena gw suka baca, suka gambar komik dan suka sama yang namanya pengiritan gw terpaksa dengan bahagia kasih 5 dari 5 (karena gw dapetnya juga gretong sih ya). Huahahahaha. Kurangnya dari komik ini adalah kurang tebaaaaal. Hahahaha. Me want more some of Mak Irits!

saya yang makasih banget Mba Rahmi karena dikasih kesempatan baca komiknya.

 

 

Advertisements

28 Comments

  1. duniaely
  2. mrscat
  3. Allisa Yustica Krones
  4. Melly Feyadin

Rugi loh, habis baca gak komen! #Eh?! ;-P

Ad Blocker Detected

Saya menyajikan blog ini dan segala isinya gratis. Untuk mendukungnya, iklan ditampilkan di blog ini. Mohon dukungannya untuk mendisable ad blocker yang dipakai di bwosernya. (^_^)

Refresh
Translate »
Want to read other posts in English in this blog?Open
+
%d blogger menyukai ini: