Fly Business Class

Business Class Garuda Indonesia (gambar dimbil dari www.garuda-indonesia.com)

Udah pernah terbang naik business class? Gw pernah dong. Hahaha. trus kenapa? 😛

Lebaran kemaren gw, istri ama si Aa terbang ke Surabaya naik Garuda Indonesia di kelas bisnis pulak. Kebayang gak sih itu berapa harga tiketnya? lhawong kemaren cari-cari buat balik ke Surabaya pas hari Sabtu dan bukan musim liburan aja kena sekitar 2 juta seorang. Hahaha.

Iye kampung banget gw gini aja diposting, tapi namapun pertama kalinya (dan semoga banyak kali di kemudian hari) kami bisa terbang naik kelas bisnis kan ya kudu ditulis biar gak lupa. Kalo ternyata nanti-nantinya gak keturutan lagi ya paling gak pernah cerita di sini jadi bisa diinget lagi etapi kalo malah bakalan sering ya jadinya kan bisa diinget juga betapa kampringnya pertama kali naik kelas bisnis. Huahahaha.

Jadi ceritanya sekitaran dua apa tiga bulan sebelum lebaran si istri udah nanyain nanti mau pulang lebaran tanggal berapa sampe tanggal berapa soalnya kan gw statusnya karyawan baru. Trus akhirnya sampai pada kesimpulan nawaitu pulang seminggu aja pas minggu lebarannya. Biar bisa pesen tiket jauh-jauh hari. Keingetlah kalo istri punya poin mileagenya si Garuda Indonesia yang lumayan jumlahnya dan belom kepake dan bakalan hangus akhir tahun ini. Kenapa gak coba ditanyain aja kan ya.

Eh ternyata oh ternyata… bisa ditukerin dan dapet kelas bisnis! Seneng dong, etapi ternyatanya lagi kami kudu beli 3 karena si Aa dah di atas dua tahun dan udah dianggep anak-anak, bukan bayi lagi. Kenapa bisa dapet kelas bisnis, karena kayaknya aturan dari maskapainya kayaknya ya kalo mau tuker poin sebisa mungkin dituker dengan seat harga termahal dulu (ini hipotesa gw sih, gak pake nanya istri). Hahahaha. Nah kudu beli satu tiket lagi dong karena kami bertiga. Karena poinnya gak cukup kalo 3 kelas bisnis akhirnya beli 1 tiket pake poin juga di kelas ekonomi.

Sebenernya bisa aja sih bo’ong kalo Aa belom 2 tahun, toh gak diperiksa juga kan ya. Tapi kami gak mau gegara bohong trus gak diridhoi eh trus kenapa-kenapa. Amit-amit deh ya.

Pas hari H-nya kejadian dong.

Ternyata beda ya business class itu, kursinya gedeeeeee, empuuuukkkk, enak lagi. Hahahaha. Gw yang awalnya niat mau duduk misah di belakang akhirnya duduk bareng di depan. Sambil mangku si Aa pun berasa lega banget. Trus dapet segala macem perksnya business class lah ya. Aa yang biasanya cuman tidur sekitar sepertiga waktu perjalanan kalo pergi paket tiket biasa jadi bisa anteng banget tidur sepanjang perjalanan. Sedikit ngoceh ini itu aja pas pertama kali naik dan belum settling in posisi duduk. Habis itu katanya enak naik pesawatnya. Huahahaha.

But all in all yang paling okenya dari naik business class kemaren itu sih waktu masuk ama keluarnya. Gak perlu antri ribet nungguin penumpang lain dan gak perlu rebutan nurunin bagasi. Hahahaha. Najong banget kan gw ini? 😛

About these ads

73 Comments

  1. bemzkyyeye
  2. duniaely
  3. mrscat
  4. Allisa Yustica Krones
  5. Una

Rugi loh, habis baca gak komen! #Eh?! ;-P

Ad Blocker Detected

Saya menyajikan blog ini dan segala isinya gratis. Untuk mendukungnya, iklan ditampilkan di blog ini. Mohon dukungannya untuk mendisable ad blocker yang dipakai di bwosernya. (^_^)

Refresh
Translate »
Want to read other posts in English in this blog?Open
+
%d blogger menyukai ini: