GalOn Penyelamat

image

Jakarta Jum'at Lalu

Ada yang mengalami hujan dahsyat Jakarta hari Jum’at sore minggu lalu?

Kalo ada sama kayak gw berarti. 

Luar biasa banget deh hari Jum’at minggu lalu itu.  Kenapa baru diceritain hari ini?  Hari Sabtu-Minggu gw bener-bener pengen istirahat,  tiduran mulu ato maen ama A doang.  Mengumpulkan energi lagi. 

Ceritanya Bul kan lagi luar kota,  jadi gw dong yang bertugas antar jemput A.  Udah biasa lah ya itu.  Eh kok ya pas banget Jum’at kemaren gw ada meeting di Sunter.  Awalnya emang bikin janji meeting ama dua nasabah tapi cuma satu yang confirm bisa.  Eh pas gw nyampe tempat meeting pertama nasabah lain confirm bisa juga.  Okesip.  Perkiraan meeting selesai jam 5. Sempetlah dengan traffic normal ke daycare dan jemput lewat dikit. 

Jam 5 gw cabs.  Masuk toll lingkar dalam dan stuck.  Subhanallaah.  Dari yang cuman setengah jam dari ujung masuk tol ke pintu keluar di depan gerbang nasabah cuman setengah jam pas berangkat jadi cukup dua jam saja untuk jalan kira-kira 1.000 meter dari pintu masuk tol menuju arah sebaliknya. Total perjalanan 6.3an kilo. 
Yassalam. 

Tenang dan Nikmati

image

Macetnya Gatsu.

Macet yang gw adepin kemaren jauh lebih parah dari macet di atas.

Pernah gw tulis kan yes kalo gw udah kejebak macet gitu gak akan mau panik tralalatrilili,  ngabisin enerzi. Panik?  Jelas!  Gak kebayang itu anak gw gimana.  Udah jam 6 dan masih jauh maliiih.  Tapi ya apa terus berguna buat gw?  Nggak. So let’s just enjoy it*ngomong ke diri sendiri

Hal pertama yang gw lakukan adalah nelepon daycare,  info kalo emang gw bakalan telat. Banget.  Telat banget. 

Orang daycare yang alhamdulillaahnya bisa dipercaya kasih jawaban dengan nada suara yang soothing,  menenangkan. 

Kemudian gw nelepon Ibuk.  Iya,  kalo lagi panik bete gini gw nelepon Ibuk. Ngajakin beliau ngobrol biar gwnya lupa sama truk trailer dan pengangkut sapi di depan gw.  Ya meskipun kadang gw ikutan bete sama yang diceritain sama Ibuk.  Hihihi. Kami ngegosip soal tetangga di Surabaya sono.  ๐Ÿ˜›

Setengah jam kemudian pas Ibuk nelepon lagi karena sempat keputus,  ternyata gw cuma jalan another 200 meter.  Maaakkk!  Lihat di maps merahnya merah kehitam-hitaman yang tandanya gak ada harapan. 

Eh gw inget kalo ada jalan keluar tol dan bisa lewat tengah kota. 

Everything Happens for a Reason

Gw turunlah di daerah rawasari dan ambil jalan ke arah Pramuka.  An area that I know quite well. I lived there for nearly three years.

Ternyata ada harapan.  Jam 7 gw dah sampe daerah Setiabudi. 

Dari dulu gw selalu yakin kalo apapun yang terjadi sama kita pasti akan berhubungan sama sesuatu di masa depan kita. Contohnya kayak gw pernag tinggal di Pramuka itu.  Kalo dianggep sebagai suatu hal yang biasa aja ya emang biasa aja.  Tapi kalo dilihat lagi,  seandainya saja gw gak pernah tinggal di sana,  mungkin gak akan pernah kepikiran buat ambil jalan di sana dan gak tahu sampe kapan bisa sampe daycarenya A. 

Jam 7.15 gw masuk Sudirman.

GalOn Penyelamat Mood

image

Elgangga FM

Pas masuk Sudirman inilah hujan dereesssss banget kayak di foto pertama. Deres. Banget. 

Oiya,  dari mulai putus ngobrol sama Ibuk tentu aja dong rasa senewen gw semakin bertambah,  bukan berkurang.  Mulailah gw ganti-ganti channel radio.  Total nyetir waktu itu sudah 2 jam lebih.  Sudah sampe Bandung mestinya,  tapi ternyata gw stuck lagi di Sudirman. 

Tahu gak radio apa yang gw denger dan bisa menenangkan gw?  100.3 Elgangga FM.  Hahaha.

Radionya ini muter lagu dangdut jaman baheula.  Lagu-lagu dangdut yang diputer di acara-acara kawinan pas jaman gw kecil dulu.  Lagu dengan suara mendayu-dayu dan lirik yang gak jarang berisi duka nestapa. 

Entah karena alunan lagunya atau liriknya yang menderita itu,  penderitaan gw jadi berkurang.  Haha.  Sampe pas bener-bener berhenti di Sudirman jam 7.45,  diputerlah lagu GalOn.  Gagal Move On.  Haha. Gak penting banget sih emang. Sungguh bikin ketawa deh lagunya. 

Gw cari link youtubenya gak ketemu.  Bahkan gak berhasil nemu nama penyanyinya. 

Dari lagu itu selesai ternyata gw bisa dapet jalan dan nyampe di daycarenya A seperempat jam kemudian.  Hamdalah!

Hati gw tenang paling gak.  Fah bareng sama A.  Total tiga jam lebih bersama dengan traffic Jakarta yang cihuy banget. 

Apakah selesai cerita nyetirnya?

Belom.  Gw sama A masih harus nyetir dua setengah jam lagi sampe ke rumah.  Banjir di mana-mana dan macet seperti sudah bisa diduga.  Total perjalanan lebih dari 5 jam gw nyetir sesorean itu.  Bisa jaln ke Bandung PP. Beneran melumpuhkan ya.

Banyak temen yang lain pun gak jauh beda nasibnya ama gw hari itu.

Tapi 100.3 ElGangga FM sudah ngebantuin gw.  Bukan musik-musik populer masa kini yang pas gw dengerin malah bikin suntuk bin bete.  Haha.

Jiwa gw emang dangdut bener ya. 

Ada yang mengalami hal yang sama gak kemaren manteman?

Selamat hari Senin!  ๐Ÿ™‚

Ocehan gado-gado gw sebelumnya:
[display-posts category=”rants-fragment”]

Advertisements

149 Comments

  1. MS
  2. Vita
  3. bemzkyyeye
  4. -n-
  5. Pungky KD
  6. gilaroda2
  7. Aan
      • Aan
  8. Ninda Frisky
  9. Dwi Puspita
  10. Lia
  11. mrscat
  12. Chichi
  13. fransiskasiboro
      • fransiskasiboro
  14. mysukmana
  15. bintangtimur
  16. Awan

Rugi loh, habis baca gak komen! #Eh?! ;-P

Ad Blocker Detected

Saya menyajikan blog ini dan segala isinya gratis. Untuk mendukungnya, iklan ditampilkan di blog ini. Mohon dukungannya untuk mendisable ad blocker yang dipakai di bwosernya ya. Terimakasih! (^_^)

Refresh
Translate ยป
Want to read other posts in English in this blog?Open
+
%d blogger menyukai ini: