[Giveaway] (Tak Bisa) Kuhindari Hal-Hal Ini

Hugging Figures

Happy May Day!

Pas seneng-seneng liburan gini keinget deh belom ikutan giveawaynya Nadia ama Gara.  Ngikut yang punya Nadia dulu aja ya.

Etapi-etapi-etapi baru keinget kalo temanya disuruh nulis hal-hal yang bikin gak nyaman.  Ish Naaad…. Puter otak deh apa aja yang bikin gak nyaman.  Soalnya kegencet di KRL dan gak bisa gerakpun masih nyante aja gwnya ini,  jadi nyari hal yang bikin gak nyaman tuh susah.  *asli pencitraan  abwessh

Ditulisin yang lucu-lucu aja ya Nad. Jangan yang serius-serius gitu.  Biar yang baca gak ikutan bete. Mihik. *nyengir kuda

1. Baju kekecilan
Dulu kan gw sok-sokan mau jadi semacam pria yang sadar gaya gitu lah ya.  Gak sampe yang pake baju adibusana terbaru sih emang,  cuma ya kalo beli baju-baju itu sok-sokan ukurannya yang ngepas dan model muscle fit.  Pas otot gitulah *diterjemahin doang. Well,  cerita di berpuluh kilogram yang silam sih emang. 

Sampe kemudian gw mulai kenal sama yang namanya gadget dan nyicil.  Trus masih harus ngirimin duit ke Bapak Ibuk kan *ceritanya jadi anak berbakti gitu *lanjut pencitraannya.

Eh dipikir-pikir duit beli baju kan mayan banget bisa dipake ngirim ke Bapak Ibuk.  Ujungnya jadi jarang beli baju. Sayang, sekali beli dulu bisa habis sejeti dua jeti. Buat beberapa baju sih.  Gilak aja kalo cuma satu.

Namapun baju yang gw beli agak mihil ya,  awetnya masyaAllaaah.  Dari jaman gw management trainee,  pindah Ke Lampung,  balik ke Jakarta dan pindah dua kali kerja eh masih bisa dipake ajaloh.  Dari yang dulu bujang ganteng sampe jadi bapak kece satu anak masih ada aja itu baju.  Ya sempet beli baju lain once in a while, tapi baju lama masih ada.

Namapun lagi ya,  gw suka banget khilaf dan lupa ukuran badan.  Kalo pagi belom makan apapun habis mandi itu baju-baju masih muatlah meskipun agak way-too-fit-for-my-musclebody-fat.  Agak siangan,  setelah dua potong gorengan,  segelas teh anget dan beberapa suap mie instan buatan office assistant kantor,  berubahlah itu baju jadi kekecilan!  Terutama di perut.  Heyaamppuuun.  Kancingnyaaaa!!!

Kalo dah gitu udah deh, aselik gak nyaman BANGET.  Lebih ke arah “gilak!!  Ini kalo orang lain lihat perut gw yang sebenernya bisa hancur reputasi gw sebagai pria tampan“.

Ujungnya gw harus nahan itu perut for the rest of the day!  X-))

2. Makan kebanyakan
Mirip-mirip sama ceritanya Ko Arman di postingan barunya kemaren soal kebiasaan buruknya yang nurun,  gw juga punya kebiasaan gak bisa berhenti makan kalo udah ketemu makanan enak.  Terutama pecel sama soto Lamongan.

Kalo sudah ketemu pecel sama soto Lamongan udah deh lupakan saja diet.  Lupakan timbangan.  Pernah jaman mahasiswa dulu kan ngonthel ya dari ITS ke Rungkut. Di tengaj perjalanan,  di sebuah pinggir sungai besar ada sebuah warung soto Lamongan yang subhanallah enaknya.

Bukanya habis maghrib.  Pas banget ama jadwal gw pulang jam 11 malem dari Lab habis praktikum.  Nah untungnya makan di sini lumayan murah,  jaman gw kuliah cuma Rp.  5 rebu semangkok kalo gak pake ayam.  Gw nambah dua kali.  Kalo aja uang saku gw lebih pastideh gw nambah lagi.  Habis itu perut gw begah, susah dipake buat naik sepeda. Habis itu trus janji gak gitu lagi besok malemnya.  Tapi ujungnya ya makan lagi.

Kejadian sama kayak kasus nasi pecel yang sampe gw mudik terakhir juga masoh Rp.  6 rebuan sebungkus.  Kalo udah dibeliin sama Bapak Ibuk,  bisa loh sarapan pagi habis 3 ato 4 bungkus.  Gw selalu nambah!  Parahnya bukan nambah sayur ato bumbunya,  tapi nambah nasinya!  Hahaha.  Sayur dan bumbu gw irit-irit makannya.  Habis enak.  Yasetelah itu gw jadi gak bisa gerak dan ujung-ujungnya habis itu tidur.  Habis sarapan tidur cobak.  Paham kan kenapa baju gw kekecilan semua.

Padahal asli kerasa gak enak tapi kok ya gak bisa berubah ya kalo dah ketemu pecel sama soto Lamongan.

3. Ada hutang
Gak tahu orang lain ya,  tapi kalo gw ada hutang rasanya kepikiraaaaan terus.  Kayak ada beban yang gak ilang-ilang dari pikiran.  Baik itu hutang duit ke orang,  hutang postingan ato hutang kartu kredit.

Ada yang ngerasain hal yang sama?

Udah deh kalo soal hutang ini sebisa mungkin dan dalam waktu singkat dilunasin ya.  Yakalo hutang rumah sih kudu harus sesuai kemampuan sih,  gak bisa langsung lunasin aja *100% curhat.

Tapi kalo gw kasib pinjem duit ke orang,  semarang prinsipnya kudu siap duit itu ilang aja.  Jadi kalo ada temen minjem ya udah manajemen hati buat nganggep duit itu gak bakalan balik kalo emang gw memutuskan buat minjemin.  Bukan karena gak percaya sama si teman itu,  tapi lebih untuk menjaga hati dari rasa gak nyaman dan tersakiti.  Makanya gw selektif banget minjemin duit ke orang.  Dan kalo dha dipinjemin yaudah.  Gw ingetin sih dk waktu yang dijanjikan ama temen,  tapi habis gitu ya udah kalo emang gak balik.

Dengan prinsip ini jadi tahu akhirnya temen mana yang emang jujur sama mana yang kagak.  Haha.  Eh ini malah melenceng yak.  Wkwkwkwk.

Gitu deh Nad hal-hal yang bikin gw gak nyaman. 😀

Tulisan hal-hal yang kuhindari ini diikutsertakan dalam “Nadcissism 1st Giveaway”.

Advertisements

43 Comments

  1. Swastika Nohara
    • dani
    • dani
    • dani
    • dani
  2. Ira
    • dani
    • dani
    • dani
  3. Gara

Rugi loh, habis baca gak komen! #Eh?! ;-P

Ad Blocker Detected

Saya menyajikan blog ini dan segala isinya gratis. Untuk mendukungnya, iklan ditampilkan di blog ini. Mohon dukungannya untuk mendisable ad blocker yang dipakai di bwosernya ya. Terimakasih! (^_^)

Refresh
%d blogger menyukai ini: