Happy 9th Anniversary with WordPress!

Selamat ulang tahun yang ke sembilan bersama WordPress! Jadi sudah ngapain aja Dan sembilan tahun ini? Mau bikin semacam refleksi gitu gak?

Bahahaha. Ini mau nulis.

Udah sembilan tahun gue nulis di blog ini! Tepatnya tanggal 23 Desember kemaren anniversary gue ama WP. Well, WP kasih gue notifikasi tepatnya, bukan sebuah perayaan dengan seremoni khusus yang bikin jadi sebuah momen tak terlupakan.

Salah satu enaknya ngeblog di WP adalah gak perlu repot inget-inget tanggal jadian bikin akun dan bikin reminder perayaan kalik aja mau nulis ngalor ngidul soal berapa lamanya ngeblog. Cucok banget buat para cowok yang susah inget tanggal kan? 😀

Tulisan singkat pertama gue dipublikasikan di blog ini persis 23 Desember 2007. Gak nyangka harapan gue itu terkabul, bahkan sampai 9 tahun kemudian.

Kesambet Bikin Blog

Sembilan tahun lalu di bulan kesebelas gue berada di Lampung, masa-masa berat karena beli tiket Lampung-Jakarta dan Jkarta-Surabaya di musim liburan berat banget di kantong, dan waktu itu pasti kebagian (baca: dipaksa sama kepala cabang) buat jaga ATM. Alesan sakti yang dipake pasti karena waktu itu gue masih jomblo dan gak ada keluarga (anak istri).

Pemandangan kamar kos di Rawa Laut, Bandar Lampung

Pemandangan kamar kos di Rawa Laut, Bandar Lampung

Waktu bengong gak jelas gitu, gue pun bikin akun WordPress.

Saat itu lagi demen-demennya baca tentang WebLog yang memungkinkan orang bisa bikin jurnal. Dunia yang mulai online menjanjikan keabadian dengan mencatatkan jurnal online.

Nulis buku harian manual pake tangan udah males banget (nulisnya). Jadi ya sok gaya aja bikin WebLog di WordPress. Facebook yang baru gue kenal di tahun 2007 juga belom banyak tereksplore dan belom tahu kalo ada Facebook Note. Fitur ini baru akan gue gunakan setahun kemudian di 2008.

Kepikiran nyari duit lewat blog gak waktu itu? Kagak sama sekali. Gue masuk dunia blogging kayak orang yang masuk ke sebuah hutan yang belum terjamah dan ngarepin kesunyian untuk ruang berkontemplasi.

Iyes banget gak sih gue?

Bahkan nih ya, saking naifnya (meskipun udah baca-baca tentang WebLog), gue gak tahu kalo weblog gue di WordPress itu bakalan bisa dibaca orang!

Tapi bukan Dani namanya kalo bisa konsisten. Setelah terbit tulisan pertama apakah gue jadi rajin? Nggak sama sekali. Bahkan tulisan kedua gue terbit sembilan bulan lebih beberapa minggu kemudian. Persis kayak orang hamil dan melahirkan.

Ngeblog jaman itu buat gue lebih dipicu kejadian-kejadian luar biasa yang menurut gue worth remembering.

Bulan September 2008 tulisan mengenang almarhum teman dan driver kantor gue tulis karena shock yang gue rasakan akibat meninggalnya temen kantor yang tiba-tiba banget. Sejak nulis kejadian ini, gue baru ngerasain nikmatnya nulis.

Tulisan-tulisan awal gue kalo dibaca ulang bikin mengenang masa-masa awal gue kerja di bank dan pertama kali di rantau setelah lulus program ODP Mandiri. Coba deh baca artikel pertama di atas tadi sambil klik tombol Next Article di bagian bawahnya. Seru ternyata baca tulisan awal kita di blog ya. 😛

Bottom part of the danirachmat.com post

Bottom part of the danirachmat.com post

There Came the Hustle and Bustle of Blogging World

Kenaifan gw berlanjut bahkan ketika gue beralih ke platform lain dengan tulisan pertama di blogdetik. Gue quote ya bagian dari post itu yang sudah diimpor juga ke blog ini (coba klik link di atas buat baca tulisan lengkapnya):

“Well, my personal blog. That I will not share with anyone. Not intentionally.”

Buahahaha, not intended to be shared and for personal use only cobaak kaaan! Ada yang pernah kepikiran gini waktu bikin blog dulu? Well, that was me.

Selfie di atap

Selfie di atap (waktu itu belom tahu ngeblog gimana)

Sampe kemudian gue kenal blogger lain, blogwalking saling komen dan follow-followan di 2011-2012 an lah gue baru tahu kalau dunia ngeblog adalah dunia yang rame. Dari situ pulalah gue belajar tentang attitude dan tatakrama berhubungan di media sosial, what to and what not nya, sopan santun dan nilai-nilai yang dianut secara umum. Semuanya dari temen-temen blogger dari Indonesia sampe Swedia.

Dan gue bersyukur, periode itu gue lewatin dulu sebelum gue kenal dengan yang namanya postingan berbayar, blog monetizing blablabla endebra endebre lalalalilili yang ujungnya duit. Kenapa? karena gue jadi tahu, core blogging gue adalah buat hobi, buat bersenang-senang. And when the money comes, it is a bonus.

Postingan berbayar gue yang pertama? Zalora. Dibayar Rp. 100.000,- dalam bentuk voucher.

And I was SUPER HAPPY! Karena vouchernya Zalora ini bisa dipake buat beli celana Chinos! Celana yang gue pamerin ke temen-temen kantor kalo dari hobi gue bisa dapet duit (dan barang).

Setelah itu datanglah periode masa-masa bahagia ketika terima email dari siapa@suatubrand.com. Masa-masa ge-er karena blog gue dilirik dan masa-masa dag dig dug apakah gue nawar ketinggian dan merasa menyesal udah kasih harga segitu instead of langsung iyain aja dan terima penawaran.

Harga postingan merangkak naik dari Rp. 100 ribu per post jadi beberapa ratus ribu. Dan semua temen ngeblog di masa itu yang dapet juga gak ada nyinyir nyonyor sana sini. Justru saling kasih rekomendasi dan chat lucu gimana nawarnya.

When Blogging Became A Whole Different Game (for Some…)

Well, bisa dibilang gue menikmati masa-masa perubahan blogging dari sekedar nulis lucu ke salah satu ranah profesional yang bisa menghasilkan ya. Di luar sana banyak banget orang yang kemudian berhasil mencetak duit gede, real money dari blogging. Mereka mungkin ngeblog jauh lebih lama dan lebih konsisten dibanding gue dan memang niatan ngeblog awalnya udah beda.

Seiring meningkatnya demand, meningkat pula supply. Mulai banyak blogger baru bermunculan dan menawarkan jasa yang sama. Pihak brand pun mulailah nanya soal angka. Di sinilah gue baru aware yang namanya traffic.

Gue inget banget ngobrolin soal traffic bareng Riyan (baca deh tulisannya Riyan yang kasih tips buat dapet traffic blog lebih banyak). Masa-masa itu traffic seolah segalanya.

Sampai kemudian muncullah komunitas-komunitas blogging. Saran-saran untuk membangun blog yang “profesional” pun mulai hadir. Sebaiknya blog begini dan begitu. Sebuah perkembangan yang warbiyasak bagusnya kalo menurut gue karena teman-teman yang mau menekuni blog pun bisa mendapatkan panduan gimana menjalaninya. Beda dengan masa awal gue ngeblog dulu kan.

Gue sendiri pun mengalami perubahan dalam ngeblog. Blog ini gak lagi berat dengan cerita pribadi yang mengumbar sisi-sisi ruang pribadi gue. Di sana-sini masihlah gue cerita tentang kehidupan. Tapi gak lagi ada nama anak dan istri gue umbar seenak udel.

Instead, gue menemukan panggilan lain dari dunia ngeblog ini.

lalu-lintas-orang-di-stasiun

Rush hour stasiun (gak nemu gambar tutorial blog rame-ramenya euy). Filenya di hard disk laptop yang dah gak mau nyala :(~   )

Setelah acara ngobrol santai belajar ngeblog tahun lalu (di bulan Desember juga) banyak sekali insight yang gue dapatkan. Apalagi kemudian gue mulai melek sama yang namanya optimasi konten buat masuk ke hasil pencarian. Dilanjut dengan diapprovenya Google Adsense blog ini sebulan sebelumnya di November 2015. Thanks to Riyan, Mbak Carra dan teman-teman lainnya untuk ilmunya.

Dengan tambahan ilmu yang gue dapatkan itu, semakin fokuslah gue untuk memenuhi panggilan yang gue dapatkan.

Panggilan Hati dalam Ngeblog untuk Membantu Fokus dan Bagaimana Teralihkan dari Jalan yang Sudah Dipilih

Panggilan apa sih Dan? Sok banget lu! Bahahaha.

Dimulai dengan postingan yang ngajakin buat ngelakuin financial check up, akhirnya gue coba mantapkan hati buat bisa fokus nulis tentang perencanaan keuangan. Ato paling gak nulis apa yang gue tahu soal ini. Gue ngerasa susah banget tulisan yang membumi tentang tema-tema manajemen keuangan pribadi.

Dan juga fakta bahwa masih banyaknya orang yang takut buat masuk ke pasar modal dan selalu mengutarakan:

“Duit gue cuma dikit, susah lah buat direncanakan!”

Yes, gue mau membangun niche yang spesifik tahun ini, meskipun kenyataan pahit. Niche ini mungkin gak banyak yang nyari (gak kayak tema travel dan kuliner) dan pesaingnya pun kelas berat semua. Coba cari keyword reksadana yang muncul para institusi dan atau web perusahaan bermodal (lumayan) besar buat mengerjakan pe-er SEO mereka.

 

Hasil Pencarian Reksadana

Hasil Pencarian Reksadana

Hasil keyoword-keyoword lain pun sama saja, kalo gak Mandiri, sekuritas ini dan itu atau nama institusi keuangan yang memang jualan keyword itu.

Tapi itu gak menghentikan niatan gue. Paling gak, apa yang gue tahu bisa dibaca oleh orang yang membutuhkan. Mulailah gue perbaikin blog, mulai dari tampilan, penggunaan keyword dan lalalililinya. Bihihik. Dan guepun mulai merasakan hasilnya.

Blogging is A Long Run Activity with Endurance as One of its Prerequisite

Hasil belajar di bulan Desember soal SEO gak serta merta menghasilkan traffic berlimpah ruah. Apalagi dengan kondisi persaingan di niche yang gue terjuni ini.

Tapi lama kelamaan traffic yang masuk ke blog ini pun semakin stabil. Ada atau gak ada postingan baru, adaaa aja yang masuk ke blog ini. Dari yang awalnya kurang dari 50% sumber traffic dari mesin pencari, sekarang sekitar 80% lebih traffic yang masuk dari mesin pencari.

Kudu diinget ya kalo ngeblog itu kudu sabar nungguin.

Tapi-tapi-tapi karena guenya juga yang semakin ga sempat blogwalk, kunjungan dari teman-teman blogger yang dari jaman dulu rutin gue datengin pun akhirnya juga turun. Kombinasi dua hal inilah yang menjadikan traffic yang lumayan stabil itu. Coba aja kalo gue masih sempet blogwalking, gue juga mungkin akan dapet traffic bagus dari kunjungan temen-temen yang kunbal. 😛

Ini terbukti dari jumlah komen yang masuk yang semakin sedikit. Hehehe.

Tapi gue sadar kalo komen bukanlah satu-satunya ukuran kalo blog itu rame ato kagak. Yakaya kalo misalkan gue nulis tentang beli reksadana, yang baca bisa jadi gak ninggalin komen, tapi paling gak dapet manfaat dari blog gue itu.

Kok bisa tahu? Yakarena ada beberapa yang email nanya tentang ini itu. Bahkan ada yang kemudian beli asuransi di temen gue. Padahal tulisan gue ya sama sekali gak niat jualan asuransinya. Dan alhamdulillaahnya kalo ada yang beli karena baca blog gue ini, si temen agen asuransi ini kasih kick back cash ke guenya. Gak gede tapi mayan lah buat Nongkrong Gaya di Sbux. 😛

Dengan traffic yang semakin stabil, angka-angka blog gue pun semakin bagus juga dan Alhamdulillaahnya ini membawa berkah berupa tambahan pemasukan ke blog gue ini.

Tergoda dan Kemudian Insyaf

Tawaran kerjasama pun berdatangan. Jujur aja lah ya, gue juga masih silau sama nikmatnya terima transferan setelah nulis sekian menit. Bihihik.

Sampe akhirnya ada periode di mana gue samber aja semua tawaran yang masuk. Apalagi kalo minta harga sekian gw tawar sekian eh di ok-in.  Siapa yang gak mau cobak kan?

Gue jadi belajar banyak hal dari menerima tawaran kerjasama itu. Sampai tawaran buat ikutan BCA Indonesia Knowledge Forum yang membuka mata gue banget. Apalagi dapet petuah dari Pandji:

Terus tulis secara konsisten blognya, bertumbuhlah dan lihat hasilnya 10-15 tahun lagi. Click To Tweet

Tapi saking gelap mata kan ya, gue terima hampir semua tawaran yang masuk, mulai dari kerjasama nawarin aplikasi cari kosan, aplikasi cari rumah, review hotel yang seharusnya buat para travel blogger sampe ke segala macam hal yang sama sekali gak ada hubungan sama blog ini.

Nah pas habis Indonesian Knowledge Forum dan terima nasihatnya Pandji, guepun langsung ngerasa ditampar. What the hell was I doing? Gue merasa berdosa banget sudah merasa terselewengkan dari panggilan yang gue terima di awal tahun.

Karena itulah gue berusaha balik lagi ngebenerin blog ini. Yah, paling gak sambil nyelesein hutang-hutang gue yang belom diberesin aja.

Gimana Ngeblog Di 2017?

Gue ngerasa di 2017, dunia ngeblog akan semakin ramai. Semakin banyak blogger baru bermunculan. Apalagi dengan meriahnya brand yang menggunakan brand di 2016 kemarin ini.

Is Your Blog Really Worth It?

Is Your Blog Really Worth It?

Kalo buat gue sendiri, gue pengen banget bisa semakin mengembangkan blog ini dengan menulis hal-hal yang lebih bermanfaat buat yang dateng ke sini dan cari-cari blog ini. Akan gue usahakan banget buat gak sembarangan lagi terima tawaran yang ina inu. Stay true to myself and to my blog.

Jangan nggragas asalkan dibayar trus gak peduli apa juga disamber.

Gue akan berupaya buat jadi lebih profesional dan menghadirkan content yang jauh lebih bermutu dari yang selama ini gue hadirkan. Gak ada lagi deh asal publish penuhi kuota hitungan postingan terpublish. Biar yang dateng ke sini pun gak buang-buang waktu.

Paling gak, akan gue usahakan nama gue yang terpasang di tulisannya Catatan Keluarga Muda 6 Blog Perencanaan Keuangan dan Investasi Terbaik ini gak sia-sia.

6 Blog Perencanaan Keuangan Dan Investasi Yang Wajib Anda Simak

Udah ah. Udah kepanjangan banget tulisan gue ini.

Kalo ada yang mau ditanyakan soal gue, blog ini, bloggin secara umum dan atau apapun deh, tinggalin komen dan atau email ya. Bisa juga colek gue di twitter atau IG. Atau Ask.FM! 😀

 

Advertisements

31 Comments

  1. nisfulardi

Rugi loh, habis baca gak komen! #Eh?! ;-P

Ad Blocker Detected

Saya menyajikan blog ini dan segala isinya gratis. Untuk mendukungnya, iklan ditampilkan di blog ini. Mohon dukungannya untuk mendisable ad blocker yang dipakai di bwosernya ya. Terimakasih! (^_^)

Refresh
%d blogger menyukai ini: