Hari Ini Setahun Lalu

“Saya terima nikah pada Nurul Aini Binti H. Kun Hadi Sutomo dengan maskawin emas seberat 20 gram dan perlengkapan alat sholat tunai.”

– Sari Kuring Indah, Minggu, 17 Juli 2011 –

Hari ini, setahun yang lalu. Gw ucapkan kalimat di atas sambil menyalami Bapak H. Kun Hadi Sutomo yang sekarang resmi jadi Papa gw. Akad nikah ini pernah juga gw posting di sini.

Dimulai dari hari Jum’at sore sebelumnya di kantor yang gw baru 2 bulan kerja. Masih masuk probation yang sebenernya belom boleh cuti, jam 1/2 5 gw didatengin ama orang Jepang advisor gw. Doi bilang:

“Dani san, tomorrow is your wedding day, just leave the office. Your colleague will cover you”.

Sambil sedikit terharu gw berangkat ke Soekarno Hatta bawa koper tas segede gaban. Ngejemput Bapak-Ibu yang berangkat dari Surabaya Jam 5 sore. Telat setengah jam gw akhirnya ketemu ama Bapak-Ibu (yang mungkin dengan perasaan lega akhirnya melihat anaknya menikah dan terhindar dari gosip-gosip murahan.. Hahaha) dari Surabaya bareng dua orang sodara dari sana. Berlima kami langsung meluncur menuju Cilegon melewati tol Jakarta-Merak. Sekitar jam 10an malem kami baru sampai di hotel Sari Kuring Indah. (Gw gaktau kenapa pas dibuka dikantor tampilan situsnya ngaco).

Sabtu 16 Juli 2011, temen-temen gw mulai dateng. Ada acara pernikahan di gedung yang mau gw ama Bul Pake. Sempet keliling Cilegon buat ngedatengin pengajian siraman di rumah CPW waktu itu. Sebagai CPP gw gak dibolehin ngelihat Bul. Penasaran gilak waktu itu. Yang ada gw malah dapet cerita kalo ponakan salah satu tamu kerja di Bank of America dengan gaji Rp. 24 Juta sebulan. Random abis.

Gw pikir gw gak akan ketemu Bul sampe besok, tapi berhubung kemauan kami buat ngedekor ruang acara resepsi di luar imajinasi pengusaha dekornya, jadilah gw ama Bul ketemu. Kami berusaha nata sendiri detail barang-barang yang kami beli buat dekorasi. Beberapa bulan sebelum acara gw ama Bul keliling Jakarta buat beli lampion, gelas, lilin, jepitan kayu sampe kurungan dan frame foto. Keinget temen-temen gw dari Jakarta yang baiik banget bantuin. Diah & Ary, Arthur & Ado, Julee Tampubolon yang waktu itu masih sendiri. Tanpa mereka gw gatahu bakal gimana jadinya ruang resepsi itu.

Meskipun tidur jam 1/2 2 pagi tanggal 17 Juli 2011 nya, mata gw langsung aja cerah jam 5 subuh. Selesai sholat Subuh dan mandi gw langsung ngapalin akad nikah. Di pikiran gw berabe kalo sampe lupa ato salah. Apalagi si Ary udah manas-manasin jangan sampe ngulang karena bakal kalah ama dia. Gw kan kompetitip. :P.

Meskipun gw dah berusaha ngedatengin dua sodara dari Surabaya, rombongan gw kuraaang. Bahkan buat bawa hantaran pun gak ada orang. Syukurlah ada Ganes dan Teh Yenni yang dateng dari Jakarta sama Bu Feri dan Pak Irwan dari Lampung. Bu Feri ini sodara gw dari Lampung. Kakak perempuan yang gw ga pernah punya, sementara Ganes sebenernya mantan gw di Lampung dulu. Hahaha. Becanda. Temen sekosan dulu.

It was something that you’ll remember for a lifetime. Orang-orang dateng di acara kawinan lu dan berbuat begitu banyak.

Duduklah gw dengan segala macem perasaan gak karuan di kursi CPP berbahagia. Full of anticipation. Muka Papa berasa mengintimidasi banget ditambah seratusan orang lain di sana. Setiap gerakan tangan dan bibir penghulu kaya slow motion buat gw. Dan tetiba, berjalan keluarlah Bul dengan kebaya putih berkerudungnya. Kebaya dan kerudung desainnya sendiri. Cantik.

Waktu berhenti. Literally. Buat gw. It was like a lifetime. There’s no such beauty as the one I see that day. And you know what? She gets even more prettier by the day.

Setelah permohonan izin yang mengharukan dari Bul ke papa (gw nangis), Bapak Kun Hadi pegang tangan gw dengan posisi salaman. Di sini gw mule nyesel kenapa ga gw salin itu teks akad di BB biar bisa gw contek. Padahal yaaa.. Di mejanya ada tulisan segede gaban. Hahaha. panick attack

Gw lihat mata Papa, kalimat pembuka ijab meluncur dari mulut Papa, tangan gw dihentak halus.
“Saya terima nikah pada Nurul Aini Binti H. Kun Hadi Sutomo dengan maskawin emas seberat 20 gr dan perlengkapan alat sholat tunai.”
Sekali ucap kalimat qabul lepas. Beban ga langsung lepas gitu aja. Ucapan syah dari saksi terakhir yang langsung disambung doa dari penghulu (ato siapa ya?) Yang bikin gw lega dan sekaligus merasakan tanggung jawab yang pindah.

Gw jadi suami. Ga bisa berenti-berenti gw ngucap syukur. Gw sah nikah ama Bul. Gw jadi suaminya Bul!

Gw gatahu gimana Bul, tapi yang pasti hari ini, setahun lalu senyuman gak bisa dihapus dari bibir gw. Gw beneran ngerasain jadi raja sehari. Dan setahun dari itu, hidup gw jadi lebih berwarna, jadi jauh lebih indah.

She is the one that change my life.

Just like a silver screen, You walked into my life.
You taught the stars to light up in the dark.
I found the light saturated in your charms.
We kiss the sky and dance across rainbow.
Now its all in technicolor with you

-Paloma Faith, technicolor –

Happy first anniversary.
May many years filled with happiness and laughters to come.

Love you Nurul Aini.

Advertisements

20 Comments

  1. bintangtimur
  2. Ely Meyer
  3. Kukuh Nova Putra
      • Kukuh Nova Putra
  4. Juli 18, 2012
  5. Surya

Rugi loh, habis baca gak komen! #Eh?! ;-P

Ad Blocker Detected

Saya menyajikan blog ini dan segala isinya gratis. Untuk mendukungnya, iklan ditampilkan di blog ini. Mohon dukungannya untuk mendisable ad blocker yang dipakai di bwosernya ya. Terimakasih! (^_^)

Refresh
%d blogger menyukai ini: