Haruskah (gw) Pelajar(i)?

Boleh gak sih terinspirasi dari postingan blog sendiri? gyahahahaha. *aseli narses*
Bingung mau posting apaan kok keinget sama postingan Liebster Award tentang jawaban pelajaran favorit. Gw jawabnya Kimia.

Gegara itu ada yang bilang gw pinter, padahalan mah yaaa. hahaha.

Bukaan… bukan kok. Gw gak mau ngebahas kepinteran gw di sini *ditujes*.

Justru gw mau ngebahas pelajaran yang menurut gw susahnya setengah mampus dengan sistem belajar yang menurut gw aneh banget untuk pelajaran itu. Ada berapa ya?

Kalo gw sebut angka diatas jumlah jari mah bakalan ketauan gw ga suka belajar dong ya. Hihihi.

Urutannya bakal gw sebutin pelajaran-pelajaran yang gw anggep susah dari yang masih bisa gw tolerir ke yang paling susah ya.

1. PPKn ato yang awalnya disebut PMP

Pelajaran yang nama awalnya Pendididkan Moral Pancasila trus diubah jadi Pendidikan Pancasila dan Kewargarnegaraan ini menurut gw susah karena kudu ngapalin isi materinya. Selain itu, penilaian pelajaran ini bisa sangat subyektif tergantung interaksi kita sama sang guru pengajar.

Pengen nilai bagus? jadi anak baik. Untungnya gw dulu termasuk anak yang pinter akting jadi anak baik. Hehehehe.

Kenapa pelajaran ini di nomor 1? karena kalo ujian gw tinggal pilih jawaban terpanjang dan memiliki nilai rasa normatif termasuk akal. Minimal 7 deh nilainya. Hahahaha

2. Bahasa Indonesia

Saya adalah orang yang berasal dari Indonesia.

Kalo disuruh menguraikan mana yang diterangkan dan menerangkan, termasuk frase bertingkat atau yang mana, atau menjabarkan jenis kalimatnya, ampun dijeeee. Bahasa Indonesia itu susaah.. Masih lebih menikmati Bahasa Inggris dan Bahasa Jepang.

Bukannya gw gak bangga sama Bahasa Pemersatu Bangsa ini, tapi kalo disuruh mempelajari struktur mah.. ampun dijeeee (lagi) .

Untungnya gw masih ketolong sama hobi gw baca *ejiyee*. Dulu setiap dikasih buku paket Bahasa Indonesia, cerita udah gw lahap ampe habis. Sampe dimarahin Ibu karena takut gwnya kehilangan minat belajar. Nilai pelajaran ini ga jauh-jauh dari 6 dan 7.

Oiyes, jangan salah, meskipun gw ga pinter di pelajaran ini, gw masih fasih berbicara Bahasa Indonesia dengan baik dan benar lhoo. Hehehe. Gw suka banget baca buku karya sastrawan Indonesia macem NH Dini, Om Pram, AA Nafis dan semacemnya (tapi gw belom pernah baca satupun bukunya Tere Liye).

3. Biologi

Subhanallaah.. Selain tema reproduksi yang selalu gw nantikan gw suka amazed sama apa yang dipelajarin di Biologi dan susahnya isi materi buat diinget.

Gegara biologi SMA lah gw batalkan niat menjadi dokter selain karena biayanya mahal dan waktunya lama.

Siapa siiih yang bakalan nanyain gw 10 tahun dari SMA tentang lapisan umbi bawang merah ato nama latinnya padi? Genus, Famili, Ordo?!

Pengakuan: wali kelas kelas 3IPA5 dulu namanya Bu Wiji. Belio sabaaar banget orangnya dan kenal satu persatu murid. Pas ujian, gw duduk paling depan, satu kolom agak jauh dari Bu Wiji dan apa yang gw lakukan? buka buku biologi di kolong meja. Bu Wiji senyum penuh arti dan gw cuman bisa bales senyum. Sumpah. Buku tetep ngebuka setelah itu.

4. Sosiologi dan Sejarah

Jeng jeng!!! Here come the toughest duo of all. Sosiologi dan Sejarah dengan buku panduan penuh tulisan dan gambar bernilai budaya tinggi diselingi tahun-tahun menarik adalah mimpi buruk gw.

Kasih gw soal matematika dan kimia seratus dan gw lebih seneng dibanding harus ngapalin dua puluh tanggal bersejarah dan ciri kebudayaan masyarakat Papua. *dilempar bangku sekolah*.

even worse than Biology. Setiap ulangan Sosiologi dan Sejarah tahukah apa yang sayah lakukan? Karena guru Sosiologi suka berkeliling dan langsung merampas anak yang ketahuan ngeliat catetan, maka yang gw lakukan adalah meminjam kertas jawaban teman. Kalo waktu gak cukup? ngarang indah dan paling parah gw biarin kosong.

Sejarah? well udah bisa ditebak sih. Gw buka buku. Tapi gw bukanya di atas meja. Bahkan waktu gurunya keliling dan untungnya belio ga punya kebiasaan ngerampas.

Masa-masa gw kudu ngapalin tahun, nama orang dan kejadian adalah masa-masa yang gitu deh. Pokoknya ga mau lah gw ulang lagi.

Bangsa yang besar adalah bangsa yang menghargai sejarah dan penghargaan gw terhadap sejarah bukan dengan menghapalkannya. Titik.

Sebenernya yang se grup parahnya sama Sejarah itu satu lagi. Geografi. Apalagi kalo
udah tes lisan. Wouwouwouwooo.. *setres*

Saking parahnya Geografi gw, gw sempet ga tahu kalo Jambi, Lampung dan Palembang ada di satu pulau yang sama.

Pelajaran-pelajaran di atas sebenernya kalo dibaca sebagai pengetahuan umum menurut gw lumayan menarik lho. Bukan yang harus dihapal dan sebagainya gitu.

Ada sih memang orang yang hobi hapalin ensiklopedia tapi bukan gw. Nantinya gw kepengen Aaqil bisa belajar hal-hal yang dia sukai dan gak terpaksa harus belajar juga hal yang mungkin dia ga sukai meskipun dia memang harus tahu.

Kalo temen-temen pada serem ama pelajaran apa jaman dulu?

PS : catetan buat Aaqil kalo baca: kalo kamu emang harus buka buku buka aja. tapi kamu harus bisa nunjukin ke ayah ada yang memang kamu suka dan berikan hasil terbaik di situ. (okesip. kemungkinan note ini bakal dihapus sebelum Aaqil baca. hahaha)

Advertisements

126 Comments

    • Ely Meyer
  1. metamocca
  2. Ina
  3. yeye
  4. beingine
  5. Danni Moring
  6. alaika
  7. aqomadin
  8. whysooserious
  9. awan
  10. Evi
  11. 'Ne
  12. lekardhi
  13. Surya
  14. cepy

Rugi loh, habis baca gak komen! #Eh?! ;-P

Ad Blocker Detected

Saya menyajikan blog ini dan segala isinya gratis. Untuk mendukungnya, iklan ditampilkan di blog ini. Mohon dukungannya untuk mendisable ad blocker yang dipakai di bwosernya ya. Terimakasih! (^_^)

Refresh
%d blogger menyukai ini: