Hastagah! Serius lo?

Jakarta Beauty

Jakarta Beauty

Disclaimer: ini postingan ngoceh gak jelas tapi semoga yang diocehin bisa berubah

Jadi di tengah euforia perayaan pelantikan Jokowi kemaren gw pulang dong. Ambil jalur selatan dengan harapan kosong melompong dan bisa lebih cepet nyampe rumah. Salah gw sih awalnya kudu lembur dikit di kantor dan pulang agak malem.

Apakah jalanan lengang? Iya sampe beberapa persen arah jalan pulang. Naik flyover Antasari mayan lah sampe 2/3 bagian lancar jaya. Etapi habis itu seperti biasa, padet dan jalan cuma 5 km/jam. Murni karena pulangnya kemaleman.

Eh tau gak sih looo? Itu namanya flyover kan di atas ya. Dua jalur ya. Gak bisa kemana-mana. Dari spion tengah di belakang dong gw lihat ada kloneng-kloneng lampu pengawalan. Njriiit.

Eh merangsek maju ajaloh kawal-kawalan itu. Gw ama mobil yang lain? Dipaksa minggir. Dari yang jalur cuman dua lajur, itu kawalan mobil bisa merangsek dan bikin jalur ketiga. Gilingaaan.. Plat mobilnya bukan yang menteri apa gimana gitu.

Harus ya kalo pejabat ato orang kaya yang bisa bayarΒ harus dikawal gitu?

Pernah di lain waktu, gw ama pengendara yang lain, stuck di Satrio-Semanggi selama kurang lebih dua jam saja. Pahalan kalo normal cuman 10-15 menitan termasuk antri masuk jalur cepetnya. Dua jam loh. Kenapa coba? Kebetulan waktu itu gw dah bisa lihat jalur cepet Sudirman. Pas ada mobil pejabat lewat gak berapa lama kemudian, jalur dibuka dan jalan lagi.

Hah?! Nungguin serombongan pejabat lewat doang ya?

Mau gak ikhlas ya gimana itu pejabat kali aja ada kepentingan mendesak negara tapi mau ikhlas ya gimana, namapun gw rakyat yang mestinya juga punya hak jalan yang sama ya sama si pejabat itu.

Ya gw paham sih pejabat dapet privilege yang beda dibanding ama rakyat jelata dan kita juga kuduΒ ngerti kalo kejadian kayak gitu. tapi ya mbokya jangan segitunya juga dong deh ya. Lha itu Pak Dahlan di acara Mata Najwa cerita kalo dia rela antri-antri gak usah pake pengawalan.

Gw sih rela ya kalo misalkan itu masih dalam tahap kewajaran buat kasih para pejabat lewat duluan. Yatapi masasih ya nutup jalan dan bikin orang nunggu sampe dua jam? Ato buka jalur baru di atas flyover yang jelas-jelas mestinya gak dilewatin tambahan mobil?

Hahaha. Aseli gak penting ya.

Semoga dengan segala revolusi mental yang digembargemborin sekarang pejabat negara ini bisa lebih punya hati nurani. Gakpapa deh pake pengawalan tapi jangan suruh kami nunggu dua jam juga ato maksa lewat flyover. Kalo pejabatnya aja udah kasih contoh gak mau ikut antrian lah gimana rakyatnya kan ya?

Advertisements

71 Comments

  1. bemzkyyeye
  2. silvi
  3. duniaely

Rugi loh, habis baca gak komen! #Eh?! ;-P

Translate Β»
Want to read other posts in English in this blog?Open
+
%d blogger menyukai ini: