Hidup Tanpa Televisi

If you want to have more time, turn off your tv.
– internet wisdom

Udah semingguan ini gw ama Bul ga nonton tv sama sekali. Gw sih masih beberapa kali nonton berita pagi pas ganti baju diruangan lemari tempat kami taroh tv.

Rumah kami yang mungil hangat butuh pengaturan yang rapih. Rumah dua lantai ini terdiri dari satu 3 kamar tidur. Satu di bawah dan dua di atas. Kamar tidur bawah yang seharusnya kamar tidur tamu kami jadikan kamar utama. Sedangkan kamar di atas salah satunya kami jadikan ruangan kerja yang isinya lemari dan rak buku gede dan tv. Satu lagi kamar yang sementara kami jadikan kamar tamu. Selain itu udah nambah satu kamar untuk si Teteh yang bantuin kami ditambah satu ruangan terbuka di atas kamar Teteh untuk jemuran.

Kamar kami di bawah bersebelahan dengan ruang tamu/ruang makan dan dapur yang dibatesin tembok kecil.

Sebelum ada Aaqil, tv kami taroh di dalem. Gw aaa Bul suka nonton tv sambil tiduran di kasur. Nikmat dunia banget kan. Apalagi sabtu pagi sambil nonton I*sert! Wuahahaha.

Dari sebelum Aaqil lahiran gw ama Bul sepakat kalo tv harus dikeluarin. Ditarohlah di ruang tamu/ruang makan. Jadi sambil makan bisa sambil nonton tv. Gw juga seringnya komputeran di ruang tamu sambil nonton tv.

Beberapa minggu lalu kami ikutan seminar Tetralogynya Supermoms sesi 2. Di salah satu sesinya Bu Elly Risman bilang kalo tv seharusnya sama sekali gak boleh buat anak kecil. Its a big no-no. Untuk anak di bawah 3 tahun tv harus dibatasi maksimal 10 menit. Tamparan buat gw.

Niatan awal mengeluarkan tv dari kamar langsung kami evaluasi ulang. Gw ama Bul emang ga nonton tv di kamar, tapi tv di ruang tamu tetep jalan. Masalahnya begitu buka pintu kamar langsung terlihatlah tv dari atas kasur. Beberapa kali Aaqil malah sempet terdistract waktu nangkep suara tv dan akhirnya malah bengong ngeliatin tv. Apalagi gw ama Bul suka gendong di luar kamar yang mana sering tvnya nyala. Mungkin ini berlebihan tapi gw jadi parno kalo meskipun sedikit-sedikit, perkembangannya Aaqil bakal terganggu sama tv. We want the best for Aaqil’s development and tv is not one of them.

Gw ama Bul memutuskan tv kudu di pindah ke atas. Jadi kalo mau nonton kami kudu rela naik-turun. Dan dipindahlah kotak ajaib itu ke lantai 2.

Setelah seminggu gak nonton tv, gw sendiri ngerasa punya waktu yang jauh lebih banyak. Mau ngeblog, bw, edit poto jadi lebih fokus. Tapi seringnya sih gw lebih milih main bareng Aaqil ama Bul. Semoga sih yang dirasain Bul sama Aaqil juga gitu.

Dan ternyata yang paling kehilangan TV bukan kami tapi si Teteh. Tiap habis maghrib si Teteh suka nonton sinetron abege menye-menye di RCTI. Kalo gak salah judulnya “Yang Belum Cukup Umur ya. Jadi tiap malem si Teteh bakalan naik nonton tv gitu sendirian di atas.

Ggk kuatir ketinggalan berita? Well, tinggal buka aja detik, kompas ato hompagenya para stasiun tv nasional itu kan ya? ๐Ÿ™‚

Advertisements

134 Comments

  1. Ummu El Nurien
  2. dea
  3. Kopi Susu
  4. niquรฉ
  5. Pungky KD
  6. Darmanto Muat
  7. Paling Asik
  8. arif
  9. applausr
  10. randompeps
  11. alaika
      • Triyoga Adi perdana
  12. Gen Puisi
  13. Shohibul Kontes Unggulan Indonesia Bersatu
  14. awan
  15. abedsaragih
  16. bintangtimur
  17. lekardhi
  18. Februari 18, 2014

Rugi loh, habis baca gak komen! #Eh?! ;-P

Ad Blocker Detected

Saya menyajikan blog ini dan segala isinya gratis. Untuk mendukungnya, iklan ditampilkan di blog ini. Mohon dukungannya untuk mendisable ad blocker yang dipakai di bwosernya ya. Terimakasih! (^_^)

Refresh
Translate ยป
Want to read other posts in English in this blog?Open
+
%d blogger menyukai ini: