Hunger Games and Korean Token

Kejutan dari Teh Erry si Bibi Titi Teliti!

Hari Sabtu pagi tetiba gw dapet kiriman dari Bandung, pas gw cek alamatnya ternyata dari daerah Bandung Coret! Hihihihi. Waktu itu sekitar setelah si Bibi pulang dari Korea untuk trip pertamanya di Touch Korea Tour. Di depan paket itu ada tulisannya si Teh Erry yang aseli rapih banget tapi sengaja ga gw share di sini, hihihi. Kata pengantarnya bikin terharu banget deh.

Oleh-oleh Dari Korea

Dapet kiriman dari Teh Erry aja gw udah terkejut banget, eh pas dibuka ada dua isi paketnya. Yang pertama buku Hunger Games, yang kedua souvenir imut dari Korea. Potonya ya di atas itu. Gimana ga kaget coba? Teh Erry inget gw dan ngasih oleh-oleh dari Korea. Terharu banget! Secara gw kenal juga baruuu banget dan komen juga suka ga jelas. Meskipun gw dapetnya bukan handphone ato tablet Galaxy terbaru tetep dong gw terharu. Hoahahahaha. Etapi awalnya gw grogi sih takut pas gw buka ternyata potonya Tae Yang ga pake baju karena gw pernah komen tentang itu. Hihihi. Untungnya bukan.

Diinget ama seleb tentunya sesuatu yang cetar membahana banget bak sih, lebih-lebih seleb blog. Beneran loh gw lebih grogi ketemu temen blogger dibanding ketemu ama seleb. Yah emang sih gw belom ngerasain ketemu Angie (Angelina Jollie ya, bukan yang jualan apel seleb Indonesia ya) sih ya. Hoahahahahadisumpel apel.

Korean tokennya itu bentuknya lucu dan imut.. Mau dipasang di note gw kok ga ada tempat cantolannya ya henpon gw itu. Lagian kalo sampe bisa dipasang gw takut ada yang mengenali gw sebagai anggota fans club Korea padahalan bukan. Cuman sekali-kali aja buka pideonya Tae Yang. Huahahahahaha.

Hunger Games

Isi lain dari paket yang gw terima dari si Bibi adalah buku terjemahan Hunger Games karangan Suzanne Collins.

Jujur aja gw ga terlalu excited nerima buku ini tapi tetep seneng yakarena nerimanya buku gratisan. Kenapa bisa gitu? Karena awalnya ga begitu tertarik untuk tahu ceritanya. Pertama kali lihat poster filmnya it was like: “What?! another kill-to-survive-game movie anymore? Ga bisa lebih kreatif apa ya Hollywood bikin film? Lebih-lebih diangkat dari buku. Oh please… Will it be more interesting than Harry Potter? Gue pikir sih ngga.

Sampe si Bebe mosting cerita soal Hunger Games yang dia minjem versi audiobooknya (seinget gw sih ada beberapa postingan but you can use that as a start ๐Ÿ™‚ ). Buku ini laris banget katanya sampe si Bubu kudu nunggu berkali-kali gitu sebelum dapet giliran. Ya gak sih? ;P, gw jadi sedikit penasaran.

Setelah beberapa buku yang lain selesai dibaca akhirnya gw kehabisan bacaan buat nongkrong di toilet. Yes gw paling suka baca buku sambil nongkrong. Hihihihi. Gw ambillah buku dari Teh Erry ini. Without any expectation before. Just another adventure kind-of-surviving-the-game book.

Gw baca suatu pagi sambil nongkrong dengan biasa aja, sampe akhirnya gw sampe di bagian nama Primsore Everdeen dipanggil dan Katniss Everdeen maju buat gantiin trusuuuu keputus ampe situ karena gw kudu mandi dan berangkat kerja. Hoemjiiii…. Gw penapsaran abweeeshhhhhh!!!

Hari itu juga gw browsing dan kayak yang Memtyke lakukan kalo baca buku ato nonton film, I was wikipediaing the book first! Turned out it is a first book of a trilogy. Hahahaha. Gw bahkan ga perhatikan itu dari postingannya si Bebe. Ga peduli gw langsung baca aja endingnya. Katniss surviving the game and many more twist along the way. Tapi hasil wikipedia kan gak selengkap bukunya ya. Gw tetep penasaran.

Suzanne Collins pinter banget ngebangun cerita. Alur yang awalnya lambaaat banget di buku pertama ini dengan halusnya memancing imajinasi gw. Pertemuan dengan Cinna, Katniss yang jadi “girl on fire” dan kisah cinta sandiwara antara Peeta dan dia yang diatur Haymitch sedemikian rupa buat peserta dari distrik terbuang biar disukai penduduk Capitol yang shallow sampai dengan detail Hunger Games yang menurut gw sih terlalu sayang untuk dihilangkan.

Karakter penokohan dan alasan yang melatarbelakangi tindakan-tindakan yang dilakukan para tokoh utama di sini disajikan dengan amat baik. Gimana Katniss jadi orang yang sinis banget sama dunia dan rela membunuh temannya sendiri tapi bingung setengah mati sama sikapnya Peeta, Peeta yang seolah punya pandangan kalo dunia itu indah selalu dan bagaimana persekutuan antar peserta bisa terbentuk dengan masuk akal, hampir semuanya sih, kecuali cerita tentang Haymitch yang disimpen rapet sampai buku berikutny.

Capitol sebagai musuh pun ditampilkan as it is dari awal, ga ada yang ditutupi untuk memberikan twist ending yang seolah-olah siapa musuh dan ternyata siapa di akhir. Tapi twist cerita justru diberikan ke detail-detail terkecil sampai akhirnya berujung pada hasil akhir game ini. Uda pada tahu kan ya kalo pemenang Hunger Games ini ga cuman satu orang. Hehehe.

Penasaran banget gw pun akhirnya browsing kali aja ada e-books yang bisa didownload. Gw niat beli buku ke 2 dan ke 3 nya tapi belom tahu kapan bisa karena budget buku gw udah kepake selama 5 bulan ke depan buat beli buku parenting dari Pepi. Hehehe. Jadi gw cari e-booknya dulu. Daaaaan gw bisa nemu ketiga-tiganya. Bahasa Inggris dan enak buat dibaca. Akhirnya seminggu gw babat habis semuanya. Hoahahahahaha. Ga tahan euy. Review buku 2 dan 3 nya ntar aja kali ya.

Habis itu gw penasaran ama filmnya. Telat banget kan. Hahahaha. Daaan karena gw juga ga sempet nonton keluar (yang mana filmnya udah ga ada) dan atau beli dvdnya (sibuk bok) downloadlah gw film yang sudah berkualitas blueray. Hoahahahaha pembajak sejati.

Nontonlah gw sama Bul.

Ternyata? Kecewa abweeessshhhh!!! Kalo disuruh ngasih bintang gw kasih 2 dari 5.

Dari segi pemeran, Cuman suka pemilihan karakternya Gale ama Snow. Katnissnya ga tangguh, Haymitchnya ohemji, Peetanya sinetron banget, Effie Trinketnya kurang naif dan yang paling mengecewakan Cinna! Ohemjiii, itu kenapa Lenny Kravitz ya yang jadi Cinna? Ruining images of my favorit character!

Banyak banget detail penting yang dihilangkan atau diubah. As if sutradaranya bilang gw ga punya cukup space untuk menuangkan bukunya ke filmnya. Kalopun itu semua udah di ok in ama Suzanne Collins berarti si penulisnya emang ga ngerti gimana cara bikin film bagus!! Esmosi deh gw. Padahalan nontonnya juga gratisan.

Kejadian ini sama waktu Harry Potter pertama kali difilmkan. Meskipun banyak orang yang suka, buat gw Harry Potter yang pertama jelek abweesh dan masuk salah satu film terjelek versi Dani dan baru ok menurut gw di film yang Prisoner of Azkaban, itu ke empat ya? JK Rowling had 7 books to improve her movie making taste. Lhakalo Hunger Games ini kan cuman trilogy ya? Ga berharap banyak deh. T.T

Mana buku ke 2 dan ke 3 pendalaman latar belakang masalah semakin kompleks. Hoaaa..

Jadi yang udah nonton filmnya dan bilang suka, better baca bukunya deh, bakalan lebih suka lagi. Kalo yang ga suka juga mending baca bukunya, sayang kalo nggak, bakalan kehilangan satu bacaan oke. Nah buat yang belom nonton apalagi.. Bacaaaa bukunya!!!.. Trus jangan nonton filmnya. Huahahahaha. Padahal gw juga dapetnya nonton bajakan.

So overall I do love the book (s) dan pengen beli.

Makasih ya Teh Erry.. ๐Ÿ™‚

Sekian dan terima kiriman buku gratisan. ๐Ÿ˜€

Advertisements

101 Comments

  1. yeye
  2. Melly Feyadin
    • randompeps
  3. dea
      • dea
  4. utie89
  5. awan
      • awan
  6. Hicha Aquino
  7. aqomadin
  8. Bibi Titi Teliti
  9. Bibi Titi Teliti
  10. Evi
  11. Bunda Riyang
  12. niquรฉ
  13. Ina
  14. Danni Moring
  15. Januari 11, 2013
  16. Pingback: URL
    Januari 12, 2013

Rugi loh, habis baca gak komen! #Eh?! ;-P

Ad Blocker Detected

Saya menyajikan blog ini dan segala isinya gratis. Untuk mendukungnya, iklan ditampilkan di blog ini. Mohon dukungannya untuk mendisable ad blocker yang dipakai di bwosernya ya. Terimakasih! (^_^)

Refresh
Translate ยป
Want to read other posts in English in this blog?Open
+
%d blogger menyukai ini: