I Like My Coffee Black

Black Coffee

Never thought that I will ever be able to love coffee.

Bapak penggemar berat kopi di mana sepanjang gw bisa mengingat, setiap sore beliau selalu minta dibuatkan kopi sepulang dari kantor sebelum narik angkot. Air harus mendidih, syarat utama membuat kopi buat bapak.

Penampilan kopi yang item dan (dulu) berampas bikin gw males banget minum kopi meskipun itu coba nyeruput minta dari Bapak. Sempet sih suka sama yang namanya kopi susu cuman ga pernah nagih karena ya itu tadi, jaman dulu tahunya cuman kopi berampas yang bikin gigi item habis minumnya kalo belom canggih.

Awal kerja, karena saking seringnya mengutamakan pelayanan dan sering makan siang baru jam 4 an sukses bikin gw kena sakit maagh yang sampe bikin tepar di kantor. Makanan pedes, asem dan segala pemicunya harus dihindari termasuk kopi.

Tahun lalu, setelah 5 tahun serangan sakit maagh yang luar biasa itu, gw diundang meeting ama nasabah. Di situ disuguhin kopi dari merek kopi terkenal yang banyak orang kantoran di Jakrta ngantri belinya. Tahu kan ya? Gw pengen nyoba dong. Pengen ngerasain apa sih yang bikin orang Jakarta fanatik banget ama kopi ini. Pagi gw minum dan sukses bikin gw seharian meringis pegangin perut melilit.

Kapok? Nggak dong, ada temen balik dari Hongkong bawa white coffee yang katanya aman buat lambung. Belum dijual di Indonesia. Latah pengen nyoba. Sialnya gw coba pas jam 9 malem.

Ga bisa tidur ampe jam 3 dan sukses tepar sakit karena flu karena kurang tidur.

Tetep gak kapok, meeting berikutnya di tempat customer yang sama gw masih minum kopi beken itu. Reaksinya ke perut gw amazingly menurun drastis. Entah larena terlalu banyak krimer yang gw pake ato apa. Trus mulailah gw latah ikut-ikutan anak-anak kantor beli di counternya kopi beken itu. Mihil bok ternyata. Kopi pesenan gw? caffΓ© lattΓ©. Hahahaha. Gw gaktau sih itu seberapa banyak susu dan seberapa banyak kopi. Trus karena kalo beli disitu pan gula ato yang lain kan ambil sendiri ya, kecelakaan dong minum yang ga pake gula ato krimer sama sekali dan gw suka dan perut gak kenapa-kenapa.

Kemarin pas di tempat kursus. Demi melawan ngantuk gw nyobain minum kopi yang ga dikasih campuran apa-apa. Sebelumnya sih karena takut reaksi dahsyat di perut, kalo ngopi selalu dikasih susu dengan 2 bagian susu dan 1 bagian kopi. Itu sih nyusu ya.

Dan gw sukaaa bangeeeet rasa pahitnya kopi. Eh perut juga ga kenapa-kenapa.
Habis cangkir pertama gw tuang cangkir ke dua dan nambah lagi dampai cangkir ke tiga.

Eh bukan perut yang bereaksi malah jadi jantung berdebar-debar.
Debarannya ngalahin waktu nonton Angelina Jollie deh.

The point is, I like my coffee black.
makasih loh kalo udah baca ampe sini

Advertisements

46 Comments

  1. Yeye
      • Yeye
  2. Evi
  3. Tina Latief
  4. Surya
  5. dewipuspasari
  6. Oktober 3, 2014

Rugi loh, habis baca gak komen! #Eh?! ;-P

Ad Blocker Detected

Saya menyajikan blog ini dan segala isinya gratis. Untuk mendukungnya, iklan ditampilkan di blog ini. Mohon dukungannya untuk mendisable ad blocker yang dipakai di bwosernya ya. Terimakasih! (^_^)

Refresh
%d blogger menyukai ini: