I (still) Believe Goodness in People

Everyone is a good person. Or at least there must be some goodness left deep down their heart.

Kejadian hujan dan banjir kemaren bikin gw mikir tentang bagaimana orang mikir tentang orang lain. Kejebak selama sejam lebih di kereta yang kemudian jalan satu stasiun untuk diberhentiin lagi selama gak jelas berapa lama bikin gw nyerah dan puterbalik pulang.

Ijinlah ke kantor kalo banjir dan keretanya ga jalan. Setelah kirim sms gw jadi mikir apakah gw terlalu manja, terlalu gampang menyerah dan apakah orang bakalan percaya ama yang gw omongin?
Apa orang ga bakalan mikir kalo itu bisa-bisaan gw aja jadikan alasan hujan dan kondisi banjir sebagai penyebab gw ga masuk kerja.

Setelah nyampe rumah dan mantau detik, kompas dan tempo baru ketahuan banjir Jakarta memang luar biasa dan keputusan balik rumah adalah keputusan yang tepat.Bener gw bisa berangkat tapi belom tentu gw bisa balik.

Balik lagi ke rasa percaya yang gw pertanyakan sebelumnya.

Kalo misalkan gw yang terima sms pemberitahuan dari staf lain, gw bakal bilang ke mereka untuk hati-hati, Β dan gw kirimkan dengan sepenuh hati dan percaya seratus persen sambil berharap orang itu lancar sampai balik ke rumah. Kenapa? karena gw masih percaya adanya kebaikan di diri setiap orang.

Agak jauhan dikit, gw percaya sejahat apapun seseorang mestinya masih ada sedikit sisa kebaikan di diri mereka. Paling ga bikin mereka merasa gak enak akan apa yang mereka lakukan seperti yang gw alami.

Trus apa kasusnya penipu, koruptor, pembunuh dan orang-orang semacam itu? Wallahua’lam bisshowab (eh bener ga tulisannya?) aja deh. Hanya Allah yang tahu.

Orang yang nipu gw gak bisa bayangin gimana mereka bisa ngebunuh rasa bersalah mereka. Gw ngebayangin balik kerumah karena banjir aja udah rasanya gak enak banget dan pengen teriak-teriak (paling ga di blog) untuk minta maaf ke orang kantor, nah ini gimana rasanya kalo nipu makan duit orang ya? haduuuh. Bahkan gw gak mau bayangin deh ya. Syeremm.

Makan duit yang dicari orang dengan setiap tetesan keringat dan setiap detik waktu yang dihabiskan dengan jauh dari keluarga dan kadang bahkan tarohan nyawa.

Di pikiran mereka ga ada kali ya ngebayangin orang bangun jam 4 pagi dari tempat mereka tinggal hanya demi bisa berangkat jam 5 pagi biar ga kejebak macet ke tempat kerja mereka. Kemudian harus melewatkan lagi berjam-jam waktu di jalan untuk pulang sore harinya.

Ketika akhirnya orang-orang yang bekerja keras itu dapet duit, dengan teganya ada orang yang memanfaatkan kepercayaan untuk mengambil uang yang susah payah dikumpulkan. Gw gak kebayang sekuat apa hatinya menanggung beban rasa bersalah ngambil hak orang. Ato simply hatinya udah mati?Β How twisted those kind of people’s heart and mind are.

Semoga gw ga pernah ketemu penipu dan apalagi jadi korban ya. Amit-amiiit. Gw percaya kalo apa yang orang katakan adalah benar dan kalopun mereka bohong, mereka punya alasan untuk itu. Naif memang, tapi begitu ketahuan kalo mereka bohong dan niat nipu, well, gak bakal gw apa-apain sih emang, cuman ya gw gak bakal bisa percaya lagi aja. Buat gw kepercayaan adalah segalanya.

Itu yang sekedar nipu, begimana cerita koruptor ya? Hiiiyyyy. Gak mau bayangin ah.

Tapi in the end, somehow (gw berharap) masih ada sedikiit aja kebaikan jauh di dalam lubuk hati orang-orang itu. Paling gak biar mereka bisa berdamai sama dirinya sendiri karena sudah ngebunuh nuraninya. Ah entahlah.

Advertisements

141 Comments

  1. yeye
  2. ~Ra
      • ~Ra
  3. Evi
  4. Ina
  5. metamocca
  6. rusydi
  7. Pinisi Edutainment Park
  8. dea
  9. Bibi Titi Teliti
  10. Bibi Titi Teliti
  11. anny
  12. Melly Feyadin
  13. awan
      • Awan
    • metamocca
  14. cepy
  15. bintangtimur
  16. bintangtimur
  17. Surya
  18. Una
  19. aqomadin
  20. ace maxs

Rugi loh, habis baca gak komen! #Eh?! ;-P

Ad Blocker Detected

Saya menyajikan blog ini dan segala isinya gratis. Untuk mendukungnya, iklan ditampilkan di blog ini. Mohon dukungannya untuk mendisable ad blocker yang dipakai di bwosernya. (^_^)

Refresh
Translate »
Want to read other posts in English in this blog?Open
+
%d blogger menyukai ini: