I was Single and Happy

Single itu pilihan, jomblo itu nasib

disclaimer: postingan ini bakalan berasa narsis banget ato berasa denial banget. Tapi yang pasti bakalan bikin banyak orang muntah kayaknya.

Buat yang suka banget menggalau, pasti akrab banget sama baris pertama yang gw quote di atas itu kan ya? ngaku! hahaha.

Gw lahir tahun 82 dan nikah tahun 2011. Dan selama itu belom pernah yang namanya pacaran sebelomnya. Ya kecuali tuker-tukeran kalung pas jaman SD yang pernah gw cerita di postingan yang gak penting soal gw itu dianggep pacaran.

Dari gw kecil selalu dinasehatin sama Bapak-Ibu buat gak buru-buru pacaran. Pacaran loh ya, bukan dilarang buru-buru nikah. Alesannya mungkin gak bisa dibilang bener jugak sih. Kata mereka gini:

Jangan buru-buru pacaran. Puas-puasin aja dulu make duit hasil kerja buat diri sendiri. Kalo pacaran kan kudu beli ini itu, bayarin pacar dan sebagainya.. jadi jangan buru-buru pacaran

Hahahaha. Kalo dipikir ulang meskipun terkesan mreki tapi nasihatnya itu justru bilang: kalo udah ketemu orang yang pas, jangan pelit-pelit loh.

Setelah dipikir bener juga sik. Ngapain buru-buru pacaran trus gak bisa nikmatin duit hasil kerja karena mestinya kan kalo dah bernai ngajakin orang pacaran ya mestinya berani bayarin juga kalo ngajak makan bareng, nonton ato hal-hal pacaran yang lain. Paling gak sih sampe gak bisa lagi bayarin alias bokek. Hihihihi.

Thus I chose to be single for a while.

Huahahahaha. gaya banget gak sih. Dan gw ingetin ya setelah ini bakalan lebih bikin mual. Read on your own risk. :”)

Pernah dikenalin temen ke temennya, ikrib bales-balesan komen di fesbuk sampe akhirnya ada yang beneran nembak (gw yang ditembak kayak Β jaman SMP itu ya), ngajakin gw pacaran, tapi entah kenapa hati gak sreg. Karena mungkin dasarnya gw orangnya kebanyakan mikir. Jadinya semua-muanya dipikirin sampe jauh sejauh mata memandang. Setiap kali ngerasa ikrib ama orang gw berusahamembayangkan gimana nanti kalo nikah, punya anak dan sebagainya dan sebagainya. Dan gw gak pernah berhasil memvisualisasikan. Sampe gw ketemu Bul (tapi beda postingan kali yaaa *ditimpuk*).

Meskipun udah sering jalan bareng, kalo gw gak bisa melihat ke depannya bakalan gimana, menurut gw gak terlalu berguna untuk diteruskan. Kejam? Nggak menurut gw. Malah gak adil aja kalo diterusin dan jalan terus diulur-ulur cuma karena kasihan. *pasti banyak yang pengen nusuk gw nih*

One more time: I decided to be single. Hoahahahaha

Karena cowok kali ya, gw ga peduli omongan orang, gw nyantee banget kemana-mana sendiri. I enjoyed my time. Puas mau nonton film apa aja. Mau maen bareng siapa. Hangout ama temen di mana aja dari pagi sampe pagi lagi. It was so much fun. Bahkan gw sering nonton bioskop sendiri! Hahahaha. Kalo ini mah karena preferensi gw dulu sih. Gengges banget kalo nonton trus ada yang komen-komen. Apalagi mereka ketawa pas gw nangis. Well at least sampe gw ketemu Bul. :”D

So, in my humble opinion, gak ada salahnya kok jadi single. Nikmatin aja waktu sendiri. Gak usah kepikiran banget yang sampe galau apalagi setress karena ga dapet-dapet pasangan. Jangan lupa buka hati dan buka diri. Tapi jangan agresif banget. Just go where life brings you. (sok nasehatin kayak ahli aja).

I was single and happy. Now? Found my missing piece and even happier! :”D

Advertisements

75 Comments

  1. Bibi Titi Teliti
  2. Una
  3. ongakudewi
  4. Yeye
  5. metamocca
  6. uni
  7. marsudiyanto
  8. Esti Sulistyawan
  9. hlga
  10. Awan
  11. Surya
  12. Gen Puisi
  13. bintangtimur
  14. Myra Anastasia
      • thejunisfamily
  15. KopiSusu

Rugi loh, habis baca gak komen! #Eh?! ;-P

Ad Blocker Detected

Saya menyajikan blog ini dan segala isinya gratis. Untuk mendukungnya, iklan ditampilkan di blog ini. Mohon dukungannya untuk mendisable ad blocker yang dipakai di bwosernya ya. Terimakasih! (^_^)

Refresh
%d blogger menyukai ini: