It Weren’t All That Pretty

image

Segar

Seminggu lalu gw beli 3 buku baru dan salah satunya bercerita tentang kehidupan para banker. Tahu lah ya buku mana yang gw maksud?

I can’t even finish half of the book.

Overwhelmed by how glamorous the lifestyle told in the book. Lifestyle of bankers.

Sampai sebelum masuk bank gw sama sekali ga ada membayangkan gimana itu kehidupan para banker. Mimpinya ga sampe ke sana. Masuk ke bank motivasinya pun bukan karena pengen punya gaya hidupnya. Karena prngen ngerti tentang dunia keunangan dan gimana sistemnya bekerja sih. Lupa gw pernah postingnya di mana. Beneran deh.

Bener kok sebagai banker bisa ngerasain makan di Signaturenya kempinski, fancy diningnya Skye, beli galaxy note 4 *uhuukk!!!!* tapi yagak semua merk juga kaliyes yang bisa disebutin muncul semua dalam hidup. Hahahaha.

Ini postingan lama-lama kok nadanya curcol ya.

Dari pindah-pindah bank ini yang gw rasakan adalah kalo bisa makan siang semurah mungkin yuk capcuss. Bukan yang tiap hari makan di resto yang kelasnya minimal solaria ato beli kopi yang kemahalan tiap hari jugak ato cemilannya donat JCo. Hahaha.

Yang gw inget dulu jaman di kerja di bilangan gatsu gw ama temen-temen seumuran paling seneng deh ke yang namanya SoJong belakang Kantor Pajak Gatsu. Berburu makanan yang enak dan mayan murah, baju-baju yang bisa sampe di bawah 50rebu. Dasi sepuluhribuan. Pindah ke sekitaran Thamrin gw pikir gak ada lagi makanan murah, ternyata banyak.

Ada satu temen cewek yang ratunya gaul. Tamu dari mana aja dia tahu tempat makan paling hitz dan paling fancy, tapi ternyata dia juga tahu di mana warteg termurah yang bersih dan enak. Gw aja yang demen hemat menghemat kalah soal milih tempat makan murah. Hihihi.

Ya ada sih nongkrong cantik di kafe ato tempat kongkow baru tapi itupun bisa dihitung jari. Terutama buat yang udah pada berkeluarga ya.

Apa karena baru bacasatu buku ya jadinya kaget aja kok ya tokohnya seolah hidup di dunia sempurnanya bankers. Gw sampe sekarang belom ketemu yang beneran kerjanya di bank dan selalu bersenang-senang dengan uangnya. Yang ada sih selalu ketemu orang-orang setipe gw gitu.

We worked our hardest untuk bisa ngirimin duit ke ortu, nabung dikit-dikiti untuk down payment rumah ato biayain pinjeman kendaraan. Alhamdulillaah cukup lah. Cuman bukan yang tajir melintir.

Entahlah gw yang salah baca buku aja kali ya. Gaya hidup sih ga ada yang salah. Hahaha.

Advertisements

67 Comments

  1. ndutyke
      • ndutyke
  2. bemzkyyeye
  3. Sandrine Tungka
      • Sandrine Tungka
  4. Bibi Titi Teliti
  5. duniaely
  6. Una

Rugi loh, habis baca gak komen! #Eh?! ;-P

Ad Blocker Detected

Saya menyajikan blog ini dan segala isinya gratis. Untuk mendukungnya, iklan ditampilkan di blog ini. Mohon dukungannya untuk mendisable ad blocker yang dipakai di bwosernya. (^_^)

Refresh
Translate »
Want to read other posts in English in this blog?Open
+
%d blogger menyukai ini: