Iya Kali Ya? Menurut Gw sih Gak Gitu Juga….

Menurut Ngana Moment

Keselek gw baca komen search terms ini. nenggak air seember

Banyak sih search terms yang masuk yang gak kalah ajaibnya, cuman ya gitudeh dan gitulahyaaa. Males bahasnya. Hahaha. Karena emang gak nyambung ama gw dan gak ngerti kudu cerita apa. Ehlhadalah ada kalimat di atas.

Apa gara-gara aku kerja di bank gak bisa kaya

Mbakyuuuuu, eh apa masteng ya yang nyari pakeΒ keyword itu?

Menurut kalian gimana? Huahahaha. Pada penasaran sama jawabannya gak sih jadinya kalian? Gw sendiri aja sih penasaran pake banget. πŸ˜€

Zuzur aja kalo kerja di bank umum dan bukan investment banking ya karena setahu gw investment banking bonusnya bisa bikin melototΒ jawabannya bisa iya bisa enggak. Tergantung kerjanya di unit kerja apa dan sebagai apa. Ini gw tulis setahu gw ya, bukan pengetahuan umum yang bisa diyakini kebenarannya. Huahahaha. So DISCLAIMER ON.

Dari selama kerja di bank yang sudah sekitar 7 tahunan itu, kalo masuknya ke bank di entry level officer, sangat mungkin untuk bisa lebih cepat mendaki tangga karir dan menaikkan gaji yang bisa bikin lu kaya lebih cepet. Buat bisa masuk ke entry level officer ini ada beberapa cara dan yang paling umum sih ikutan program management traineeΒ (MT) yang diadain sama bank. Kalo bisa ya pilih lah bank besar berskala nasional. Ato kalo nggak ya ikutan Β MTnya bank asing sekalian yang punya program overseas internship.

Cara kedua? masuk sebagai clerk di bank asing and work your ass of to climb up the ladder karena di bank asing biasanya dihargai banget kualitas lu. Pengalaman di MizuhoΒ kemaren sih gitu, selain pengabdian yang dinilai dari masa kerja lu, semakin bagus kerjaan bisa bikin karir semakin cepet naik juga. Karena gw kenal orang yang masuk di level senior clerk dan keluar di level assistant vice president (AVP) cuma dalam waktu enam tahun sementara ada orang lain yang butuh sekitar 15 tahunan. Tapi kalo masuk di level clerk di bank BUMN kayaknya bakalan agak susah bisa naik ke officer, ato paling gak butuh waktu sekitar tiga sampai lima tahunan lah ya.

Kalo udah officer sih yaudah pindah ke bank manapun buat naikin gaji ato posisi bisa dilakukan.

Biasanya semakin tinggi posisi kan semakin tinggi benefit ya dan itu kayaknya berlaku di semua bidang kayaknya.

Tapiiiii, ada satu fenomena di banking yang unik yang gw amati. Pegawe bank kan identik dengan kesan glamor, ganteng cantik dan bersih. Perawatan tiap minggu deelel deesbe ya. Nah itu semua bisa ngaruh sama gaya hidup. Dari awal masuk bank (yang gw tahu di Indonesia ya), banker selalu dibilang menjual penampilan dan kepercayaan. Yamasa mau dapetin deposito milyaran ato nawarin kredit trilyunan tapi tampilan kayak gembel? Muka gak masalah kayak Tukul which is guwe baytheway tapi mannerΒ dan penampilan kudu paling gak sekelas JRP kan. Dan itu semua butuh biaya kan?

Nah kalo di entry level kayaknya nguras duit banget tuh. Trus kemudian banker yang berhasil naiklah posisi dan bertambahlah gaji. Mestinya kalo gaya hidup yang awal bilang banker kudu jual penampilan dan kepercayaan berhenti di level itu kan aman tuh. Ada tambahan duit kan ya. Tapi nyatanya? Nambah gaji, nambah posisi, nambah gengsi juga dong? karena pergaulan percaya deh bakalan ganti.

Meeting sindikasi sama banker luar negri? Well, dasi yang beli 10rebu tiga di pasar kaget belakang Mandiri Syariah Thamrin dah gak cukup Men, minder. Hahahaha. Jadi standar dinaikin lagi dong. Dan lagi dan lagi dan lagi. Sekali makan cuman 15rebu? Kayak orang susah aja.

Belom lagi kalo jadi bankers kan biasanya kudu ngerti banyak hal biar kalo nasabah ngomongin apa aja bisa ngeh dan paham segala macem hal. Biar enak gitu ngobrolnya. Jadi nyobain banyak hal deh. Tempat makan baru, kopi paling enak, dessert terlezat endesbra endesbre.

Hahahahahaha. Kalo gitu kasusnya sih yatahu ndiri kan jawabannya.

But seriously, this kind of trap work its best to bankers. Gak gitu juga kelleus Daaan. Iya emang enggak semua sih, banyak kok yang hidup layak sebagai banker. Tapi banyak juga yang tiap bulan sibuk nelepon kartu kredit buat pindahin tagihan kartu satu ke kartu lain demi bisa dicicil 0% selama beberapa bulan yang ujungnya gak lunas juga padahal posisinya dah cukup tinggi. Tapi kalo emang gak bisa ngatur gaya hidup dan tetep berpijak ke bumi ya pertanyaan di atas mungkin bisa jadi bener. Karena kerja di bank gak bisa kaya. Karena ya itu tadi, tuntutan kerjaan.

Etapi yang gw omongin sih berdasarkan pengalaman gw sebagai frontliner dan marketing selama ini ya. Terlahir sebagai customer service dan kemudian jadi corporate banker ya bikin gw ngalamin hal-hal itu.

Apakah gw sekarang kaya? Gw rasa sih cukup lah ya. Gak kaya melintir tapi gak ngerasa kekurangan.

Eh ato gw salah tangkep ya? Jangan-jangan kaya di sini adalah merasakan cukup di hati akan apa yang dipunya? kalo itu sih gw dah ngerasa kaya banget. Yamaap kalo salah tangkep maksud pertanyaannya ya. benerin kopyah

Advertisements

87 Comments

  1. bemzkyyeye
  2. duniaely
  3. De
  4. MS

Rugi loh, habis baca gak komen! #Eh?! ;-P

Translate Β»
Want to read other posts in English in this blog?Open
+
%d blogger menyukai ini: