Jadi Nasabah Cerdas

Iye, Selfie Gw Lagi (Silahkan muntah)

Iye, Selfie Gw Lagi (Silahkan muntah)

Disclaimer: Postingan ini sama sekali tidak bermaksud untuk menimbulkan keraguan dan kecurigaan ke profesi banker. 

Gw kepikiran sama salah satu acaranya Suze Orman. Waktu itu dia bilang:

Whatever happens you gotta get in charge for your own money!

Nah lho, ngomongin duit. Hahaha.

Di Indonesia, orang yang punya duit kayaknya lagi ngetrend ya make yang namanya financial planner ato personal wealth manager. Sementara yang belom punya banyak duit sampe kudu diatur sama planner/wealth manager kayak gw gini (maksudnya gw gak punya duit sebanyak itu, bukan duit gw udah sampe diatur sama planner/wealth manager ya. Hahaha. padahal yang baca juga ngerti), palingan kudu susah payah ngatur rekening dan mindah-mindahin dana dari rekening yang satu ke rekening yang lain demi kemaslahatan hidup kita bersama.

Ya gak sih? ya gak sih? Nggak ya? Anggep aja iya lah ya.

Dari pengalaman gw kerja di Bank Mandiri jaman di cabang dulu (iyaah gw sebut merek ini buat naikin hitstats kayak katanya Mak Sondang yang katanya Baginda Ratu Fitri. Hahahaha), banyak loh orang dateng ke cabang trus bilang: “Uang saya sebaiknya ditaruh di mana ya Mas/Pak Dani?”. Apalagi kalo orangnya itu awam sama yang namanya dunia keuangan.

Untungnya sih Bank Mandiri selalu mengajarkan customer focus dalam melayani nasabah. Jadinya ya gw kasih solusi ke mereka sesuai dengan produk yang ada di bank yang gw jual. Apalagi dulu itu di training selalu ditekankan jualan yang lebih efektif adalah jualan dengan berdasarkan kebutuhan nasabah.

Sebagai hasil didikan yang baik dan benar ya gw jualannya sesuai sama apa yang dibutuhkan nasabah. Gw selalu nanya balik ke nasabah: “Ibu/bapak ada rencana apa?” Dan dari situ mengalir lah konsultasi yang ujungnya gw berhasil jual produk yang di cabang lain mungkin ga ada yang jual. Termasuk Reksadana.(pantesan cabang gw dulu ijo mulu targetnya kemudian diinjek gajah lampung)

Tapiiii, kepikiran gak sih kalo sebenernya orang yang jualan ke kita di bank meskipun dengan cara yang sangat halus dan cara jualannya dengan berdasarkan kebutuhan kita, sebenernya mereka juga dikejar target lebih-lebih yang paling nggak banget adalah mereka bakalan dapet komisi tertentu kalo berhasil menjual produk tertentu?

Percayalah motivasi orang jualan produk itu macem-macem loh. Target di bank itu gila-gilaan. Kalo misalkan gak tercapai bisa aja bonusnya dia yang dinanti untuk bayar uang sekolah anaknya gak tercapai, atau impian terbang ke Italia gak terpenuhi. Jadi ya macem-macem deh. Hahaha.  So sorry to say but it’s just as harsh as it may sounds. 

Nah kalo gak teliti dan amit-amit aja yang jualan udah punya twisted interest, bukannya beli produk yang emang dibutuhkan untuk menyimpan dana yang diharapkan nambah eh malah beli produk yang mungkin return/kinerjanya gak seberapa dan akhirnya duit gak bisa dipake  sesuai kebutuhan.

Eh ini sama sekali gak bilang kalo orang yang jualan di bank gak jujur loh ya. Sama sekali enggak.

Kami para banker dituntut untuk jualan dengan memberikan segala macam informasi terkait ke nasabah, bahkan kalo nasabah ngerasa gak dijelasin di awal dan nuntut, bisa berabe kaminya sebagai yang jualan. Kami dituntut untuk selalu bekerja dengan integritas tinggi. Gila aja, bank kan jualannya kepercayaan ya. Secara kode etik kami DILARANG untuk curang. Penjara bok.

Cuman sebagai nasabah kita sendiri kudu jadi orang yang pinter banget. PINTER pake BANGET.

Tanya semua tuh informasi, risiko, konsekuensi dan biaya yang akan diberlakukan sama produk yang mau kita beli.

Contoh aja nih kalo misalkan mau beli semacam Tabungan Rencana, tabungan yang otomatis didebet dari tabungan kita sebagai induknya, rutin dengan jangka waktu tertentu dengan bunga tertentu. (buat yang tidak setuju sama bunga bank mohon maaf ya karena saya belum bisa menjelaskan sistem bagi hasil karena belum cukup ilmu dan masih kerja di bank konvensional). Tabungan rencana gini kan dipasarkan dengan bunga yang jauh lebih tinggi dari bunga tabungan biasa.

Tabungan biasa di bawah sekian ratus juta bunga misalkan 0.5% p.a sementara Tabungan Rencana dikasih (misal) 4.5% p.a. Trus kita dikasih ilustrasi perkembangan dana tiap tahun. Paling gak sebagai nasabah yang pinter kudu nanya ke penjual di bank yang biasanya Customer Service itu minimal beberapa hal sbb:

  • p.a artinya apa? trus itungannya gimana?
  • bunganya itu sudah nett (bersih) dari pajak belom?
  • pencairannya gimana? Kalo sebelum jatuh tempo dicairin kena biaya apa nggak?
  • kalo jatuh tempo bisa langsung cair ato kita kudu dateng ke bank ato gimana?
  • ada biaya materai nggak?
  • trus kalo dana di tabungan kosong maksimal berapa lama?
  • ada nggak produk lain yang returnnya lebih tinggi? kalo ada apa aja? berapa returnnya?

Hal-hal macem kayak gitu deh, Sederhana kan?

Contoh lain nih, gw yang kerja di bank, waktu gw mau beli produk asuransi dari PT Sun Life Financial Indonesia (Sun Life) tetep aja banyak gak ngertinya soal produk asuransi. Karena gw kenalnya sama agent yang kebetulan temen, gw berondonglah itu temen dengan berbagai pertanyaan dari A sampai Z dan balik lagi. Lama loh proses tanya jawabnya , bahkan gw sampe cari perbandingan dari asuransi lainnya yang pada akhirnya gw beli produk term life dari temen gw di Sun Life itu. It was enlightening experience, buying a product by learning everything about it.

Balik lagi, sebagai pegawai bank yang sudah paham produknya kadang tanpa bermaksud menyembunyikan informasi, kami itu suka ada yang kelewat selain informasi pokok yang harus disampaikan ke nasabah. Kalo nasabah gak nanya ya dianggep ngerti. Kan di bayangan kami yang sudah tiap hari tahu produk itu semua kami anggap standar dan kami ngerti. Kami juga manusia soalnya.

Nah kalo gw yang dapet pertanyaan itu gw malah seneng karena yang ada gw bisa jadi semakin pinter. Beneran loh, di antara beberapa temen gw, kami seneng kalo kami bisa ketemu nasabah yang kritis karena kami jadi belajar.

Bahaya banget kalo kita ketemu sama customer service yang ganteng (macem gw jaman dulu) ato cantik, trus kita nyaman karena mereka support kita sama informasi produknya dan kita asal beli-beli aja produk yang mereka tawarkan tanpa banyak pertanyaan karena kita pikir mereka membantu kita. In fact they really do help us but ourself.

Mereka bantu untuk menginformasikan produk terbaik tapi justru kita sendiri yang gak ngerti produk terbaik untuk kita yang sesuai sama kebutuhan karena gak mau belajar.  Hehehehe. Kita sendiri yang harus pinter memilah dan milih karena di akhir hari, duit kita pindah kantong ke produk tertentu kan harus ada tandatangan kita. Jangan nyalahin pegawai banknya kalo misalkan produknya yang gak sesuai.

Ngerti maksud gw kan ya?

Hehehehe. Yuk belajar bareng biar jadi nasabah yang lebih kritis dan cerdas. 😀

PS: postingan ini ditulis karena keinget dulu pernah dimaki-maki nasabah karena dia ga ngeh apa yang gw jelasin. T.T

Advertisements

105 Comments

  1. Vera
  2. Swastika Nohara
  3. Yeye
  4. dian_ryan
      • dian_ryan
  5. De
  6. Februari 18, 2014
  7. Februari 25, 2014
  8. Langit
  9. Yessi

Rugi loh, habis baca gak komen! #Eh?! ;-P

Ad Blocker Detected

Saya menyajikan blog ini dan segala isinya gratis. Untuk mendukungnya, iklan ditampilkan di blog ini. Mohon dukungannya untuk mendisable ad blocker yang dipakai di bwosernya ya. Terimakasih! (^_^)

Refresh
%d blogger menyukai ini: