Kami Juga Paham

Disclaimer: Postingan ini soal resign dari kantor/kerjaan tanpa pernah berusaha menjelekkan salah satu perusahaan.

Sitting on A Bench

Sitting on A Bench

Jadi ya ceritanya gw ini pan kerja di bank asing yang saking asingnya mungkin kalo gw sebutin namanya lu bakalan mengernyitkan dahi trus ngulang namanya ato paling gak nanya apa itu produk alat olahraga *halah curcolnya panjang banget*. Yang pengen gw ceritain sih bukan soal kerjaan di bank ini.

Jadi ya.. (lagi – ya gw gak kreatif bikin pembukaan kalimat), gw kemaren diundang meeting gitu ama salah satu bank terbesar di Indonesia, dan mungkin yang udah kenal gw in person mungkin udah tahu kalo gw dulu kerja di sana sebelum pindah ke bank yang ini. Meetingnya di kantor mereka yang gw dulu pernah OJT (on Job Training) selama 3 bulan di daerah kota.

Gw masih kagum ajah loh kalo masuk ke bank yang ini. Mewaaah banget kantornya.Β Bank gw yang asing ini kayak cuman sepersepuluhnya gitu deh (udah ah gak usah dibahas lebih lanjut soal ini).

Nah di meeting itu ada 3 bank yang diundang (2 bank lain dan bank gw) ditambah si pengundang. Jadi total ada 4 bank lah ya. Salah satu dari undangan yang lain gw kenal karena dulu pernah satu unit kerja.

Trus habis ngobrol ngalor ngidul sesuai agenda rapat dan sampai pada satu titik si bank pengundang bilang yang kurleb kek gini:

“kami harus melakukan internal process….”

Tetiba si bapak dari salah satu undangan yang lain nyeletuk

“Saya paham kok Pak.. saya juga alumni sini”

Ha! Kaget dong gw. *penting*. Ternyata semua tamu undangan ternyata alumni bank ini! Kan satu orang lagi gw bilang tadi pernahs satu unit kerja di bank ini. Penting banget! Hahahaha. Gw kagum banget dan sekaligus geli ama kejadian ini dan otomatis nyeletuk:

“Hahaha, berarti semua tamunya alumni sini dong Pak, kami semua paham..”

Bukannya apa-apa sih, ternyata apa yang gw pikirin dulu pas masa-masa sebelum gw resign gak kejadian juga. Dulu sempet mikir will I survive it resigning from the company that everyone knows of dan segala macem what ifs. Turned out tiga dari empat orang di meeting adalah mantan karyawan perusahaan yang sama.

Beberapa temen yang mau resign dari perusahaan yang sama selalu mikir “ntar gw gimana ya”, “bisa apa nggak ya”, “perusahaan baru gw bakal survive nggak ya”, “gimana nanti kalo gw gini gitu” dan sebagainya dan sebagainya. Sampe gw mikir “astagaaaa, apa sih yang sudah dilakukan perusahaan ini sama mereka”.

Just do it.

Bwt gw kalo udah sampe pada titik udah mau resign ya berarti memang ada sesuatu yang membuat resign layak dilakukan.

Jadiiii…. Buat siapapun yang kepikiran mau resign dari tempat kerjanya di manapun itu, kalo emang udah gak tahan, gak suka dan ato apapun alasannya… Just find yourself new decent job/company that you like or start your own. Dengan segala macam pertimbangannya, percaya deh, gak usah terlalu takut.

Dunia masih luas dan rejeki dah ada yang ngatur.

Cerita-cerita soal gw resign tahun 2011 dulu bisa dibaca di link di bawah ini (sekalian promo posting lawas):

:: Gw Pindah Kerja ::
:: Don’t You Regret It? ::
:: Slipped Tongue ::

“Take a trip to my yard
Don’t you know the grass is greener on the other side?”
— My Yard [Jamie Cullum ]

PS: Gw gak pernah bilang perusahaan tempat gw dulu kerja jelek ya. It’s a very good company but I just stumbled by things that I couldn’t cope with working there.

Advertisements

89 Comments

  1. Tina Latief
  2. duniaely
  3. jampang
  4. Ina
  5. Yeye
  6. Dendi Riandi
  7. bintangtimur
  8. Awan
  9. De
  10. uha

Rugi loh, habis baca gak komen! #Eh?! ;-P

Ad Blocker Detected

Saya menyajikan blog ini dan segala isinya gratis. Untuk mendukungnya, iklan ditampilkan di blog ini. Mohon dukungannya untuk mendisable ad blocker yang dipakai di bwosernya ya. Terimakasih! (^_^)

Refresh
%d blogger menyukai ini: