Kami yang Belum Sanggup (Cerita Tentang Potty Training)

Mikirin Dunia

Phew, barusan bobo si anak lanang. Habis merem melek mau bobo tetiba aja cerah eh ternyata pup. Karena pake popok gak mau dibawa ke toilet. Bersihin, lanjut gosok gigi, minum susu trus bobo deh. Gamau di pukpuk apalagi gosok punggung. Bobo sendiri!

Yuk ah lanjutin postingan kemaren soal si Aa, ini mau khusus cerita soal potty training.

Kan ini anak kalo ngobrol sama kami suka ngalor ngidul ya. Nanya ini apa, kecoa rumahnya di mana, matahari kenapa kok sudah muncul dan sebagainya dan sebagainya. Kami ya nanggepinnya kayak kalo ngobrol sama orang dewasa aja. Gak ada pertanyaannya yang nggak penting. Dijawab dengan cara dewasa menggunakan bahasa anak-anak. Dia sih iya-iya aja kalo udah puas ama jawaban yang dikasih. Salah satunya udah dari kapan tahu kami kasih tahu kalo suatu saat dia harus lepas pospak.

Umur dua tahun kurang dua bulan pernah dicoba lepas popok dan gagal dengan sukses.

Males lah ya kami cobain lagi, apalagi Mak Sondang cerita kalo emang udah waktunya ya bakalan bisa kok. Ga usah dipaksain. Nah, karena kami adalah orang tua yang malas pengertian dan woles aja, baliklah pakai pospak. Surga bener dah pospak ituh. Hahahaha. Inget pedoman “kalo siap pasti bakalan bisa” <–bold italic underlined

Nah, pas masuk daycare yang sekarang itu, salah satu programnya adalah potty training untuk anak umur dua tahunan. Kebetulan banget ini daycare mau bantuin. Mulai di rumah kami sounding-soundinglah lagi soal lepas pospak ini ya. Hari pertama masih kecelakaan pipis sekali. Setelah itu? Terbilang saksyes. Ga nyampe seminggu dah lepas pospak pas siang hari. Kayaknya males juga si anak kebasahan terus seharian di celana ya.

Ga ada cerita lagi pakai pospak pas siang hari. Mau pup maupun pipis selalu bilang. Di rumah juga gitu. Bahkan pas hari kedua setelah dimulainya potty training itu, si Aa nangis heboh banget setelah tidur lima belas menit. Kebangun dan tantrum gak jelas yang ujung-ujungnya ternyata minta pipis di toilet. Padahal waktu itu lagi pake pospak. Huahahahaha.

Mulai dari itu, dia ga pernah pake pospak kalo siang. Meskipun itu lagi bobo siang dari jam 1 sampe jam 4 an, dia sukses gak pipis. Kalo maen ke mall juga beberapa kali sukses. Cuman kaminya aja yang suka parno sendiri.

Kepikiran aja kalo misalkan pas di tengah jalan tiba-tiba pengen pipis endesbra endesbre trus ga sempat lari bawa ke toilet. Hahaha. Males banget ya kami? Pun kalo malem, kami masih kekeuh makein pospak buat jaga-jaga kalo tidur biar gak kebangun tengah malem buat bawa ke toilet. Huaaaaa. Kapan ya bakalan siap buat lepas pospak seterusnya. Padahalan kemaren Sabtu dan Minggu jalan ke Cilegon – Jakarta PP gak pake popok, mulai dari anaknya bangun-tidur-bangun lagi dan tetep ga pake popok.

Si Aa sih udah tahu banget bedanya pake popok ato nggak. Lhawong pas bangun tidur dan dia pengen pipis langsung bilang:

“Ayah, pipis di popok ya? gak basah kan ya?”

Yang nyebelin tuh kalo tiba-tiba kebelet pup pas masih pake popok, bilang dong dia:

“masih pake popok ya, di popok aja ya Ayah, nanti dibersihin baby”

Dibersihin baby itu maksudnya dibersihin kayak waktu masih bayi, di kasur pake baby wipes, bau buat kami tapi si anak sukak banget sementara kalo ga pake popok kudu duduk di toilet dan disemprot air yang mana less ribet dan less bau buat kami tapi dianya males kayaknya. Hish. Apa mulai nanti malem aja ya gak pake popok buat bobo malem? Huaaaaa. Kok kami belom siap ya.

Jadi intinya potty training tuh di pengalaman kami yang sekarang emang sebenernya komunikasi ama si anak, kalo si anak udah siap, yacus silahkeun dicoba. Palingan sekali dua kali doang pipis di celana dan kalo udah ngerasain pipis di celana rasanya gak nyaman dia -si anak- bakalan bilang kalo mau pipis.

Biar bisa lepas pospak malem perlu alas kali ya di kasur biar ga usah jemur paginya kalo ngompol. Be right back mau beli perlak. Hahahaha.

Advertisements

56 Comments

      • ndutyke
  1. bemzkyyeye
  2. mrscat
  3. rahmiaziza
  4. Catatannya Bu Dyah

Rugi loh, habis baca gak komen! #Eh?! ;-P

Ad Blocker Detected

Saya menyajikan blog ini dan segala isinya gratis. Untuk mendukungnya, iklan ditampilkan di blog ini. Mohon dukungannya untuk mendisable ad blocker yang dipakai di bwosernya ya. Terimakasih! (^_^)

Refresh
%d blogger menyukai ini: