Kejujuran

Pesen Bapak, Ibu, Mbah dan mungkin Mbak Nung (bulik), kalo waktu itu umurnya sudah pas untuk menasehati, waktu gw berangkat merantau kerja di Jakarta : “Jujur nak ya, jangan sampe kamu kehilangan kejujuran. Karena kejujuran itu satu-satunya yang bisa kamu pegang nanti.”

Berbekal pesan itulah gw selalu berusaha untuk jujur. Meskipun gw akui gw gak sepenuhnya bisa jujur 100%. Gw belom bisa jadi tipe orang yang bilang item ya item, putih ya putih. Gw masih mengakui ada sisi abu-abu di dunia ini. Dengan ngomong ini, at least gw berusaha jujur.

Kejujuran mungkin satu-satunya yang dibutuhkan negara ini untuk bisa selamat dan menjadi bangsa yang besar. Gw pengen banget bisa jadi orang yang jujur. Kalo aja gw dan setiap orang dinegeri ini bisa jujur. Paling ga jujur sama diri mereka sendiri.

Satu contoh, ada dana anggaran berlebih untuk suatu pos, apakah cara yang bijaksana menghabiskan dana anggaran itu ditahun tersebut hanya agar anggaran tahun depan tidak disunat? Bukannya kalo anggaran gak habis berarti memang cuma perlu sebesar dana yang dihabiskan? Kenapa juga harus ada acara jalan-jalan menghabiskan anggaran yang tersisa? dangg!! kalo emang duit itu duit hasil hadiah kontes, ya okelah jalan-jalan, tapi kalo nggak? ah sudahlah…

Kalo lampu merah, orang-orang yang ngelanggar itu, terburu-buru segimanapun, kalo  sadar dan mau jujur pada diri sendiri, apakah diri sendiri mau terhambat gara-gara orang yang ngelanggar lampu merah? pasti nggak, dan kalo semua orang mau sadar dan jujur pasti deh ga akan ada macet.

dan banyak lagi contoh-contoh yang lain, mulai dari kesadaran menggunakan toilet umum, menjalankan tugas di pemerintahan, mengotorisasi perizinan usaha, sampe penjualan tiket sepakbola pertandingan piala AFF. Ah apapunlah, bahkan mungkin ketika cari kerja.

Dan yang mungkin berhubungan sama diri sendiri, kalo lagi cari kerja, apakah gw uda jujur waktu ngelamar kerja. Apakah gw udah bilang yang sejujurnya soal gw? Masa sih gak ada perusahaan yang mau hire gw kalo gw ngomong jujur? Jadi inget pertanyaan pas interview di salah satu perusahaan it terkemuka di dunia. jiaah. Gw ditanya : “What do you think three best qualities that you have?”, gw jawab :”I’m an honest person, I’m a fast learner and I’m good at handling stress which includes when I’m handling several tasks that needs multitasking ability“. Interviewer gw manggut-manggut aja.

Kejujuran

Kemudian lanjut pertanyaan :”What are your weaknesses then?”, Well, gw inget kalo jawab pertanyaan yang kayak gini gw harus sebutin kelemahan dan cara mengatasinya. Di preliminary interview sama si konsultan yang dipake perusahaan itu dah dibilang ke gw :”eventhough you are forgetful, don’t ever mention that because she hate a forgetful person. That is the most no no for her“. Gw inget jawaban gw sebelumnya. Gw ga mau interviewer gw beli kucing dalam karung. Dibilang kucing, sehat, jantan dan usia 3 tahun tapi buta mata sebelah kanan ga disebut. Dengan tidak disebutkan bukannya berarti udah gak jujur?. Hehehe. Gw sebutlah “I tend to be forgetful but i take notes and i found ways to remind me. There are so many technology that can be used as a reminder. I’m a little bit shy but I always try to make contact with people and I tend to hold back because of my shyness and because of that, I try to ask feedback from people around me.

Yah, seperti sudah bisa diduga, gw gak lolos interview itu. Meskipun mungkin banyak hal yang bisa bikin gw gak lolos, tapi faktos itu tadi yang mungkin berpengaruh. Tapi gw gak nyesel, at least I’ve told the thruth, yang meskipun mungkin ga perlu. Tapi gw emang ga mau ntar kalo misalkan gw diterima ternyata ketahuan gw pelupa dan gw dimarahin gara-gara gw pelupa. Lah gw emang gitu.

Selalu berusaha jujur. Itu yang sedang dan berusaha gw lakukan secara konsisten.

Kejujuran. Satu-satunya yang bisa dipegang.

Next post : Apa yang gw inginkan

Advertisements

Rugi loh, habis baca gak komen! #Eh?! ;-P

Translate »
Want to read other posts in English in this blog?Open
+
%d blogger menyukai ini: