Kenapa Sebaiknya Tidak Tergoda Hadiah Tabungan

Seperti yang gw sekilas tulis di postingan Apa yang Perlu Diketahui tentang Tabungan, gw kepikiran buat nulis tentang kenapa sebaiknya tidak tergoda hadiah tabungan yang ditawarkan oleh bank. Kenapa sih bank kok gencar banget memromosikan gila-gilaan buat orang-orang nabung, there must be a catch for the bank lah di sini. Gw sempet bikin itung-itungan sederhana aja. Tapi sebelum masuk ke postingannya gw perlu kasih disclaimer ya.

Disclaimer: postingan ini bertujuan untuk memberikan perbandingan dan informasi untuk masyarakat biar bisa milih dengan lebih bijaksana. Data yang digunakan berdasarkan informasi yang dipublikasikan oleh bank-bank di website mereka. Dan iya, postingan ini banyak angkanya. 

Jadi kalo ditanya sebaiknya nabung ato deposito ato gimana sama duit yang dipunya, gw sih akan milih buat deposito. Kalo penerimaan risikonya lebih tinggi gw akan bilang mendingan ditaroh di reksadana pasar uang. Coba baca dulu tentang Jangan Beli Produk Pasar Modal Sebelum Tahu Profil Risiko. Meskipun banyak bank menawarkan berbagai macam program undian berhadian dan ataupun hadiah langsung, gw akan tetep bilang jangan tergoda.

Jadi ya… kenapa sebaiknya tidak tergoda hadiah tabungan?

1. Bunga yang didapatkan jauh lebih kecil

Ya iyaaalaaah… siapa aja juga tahu. Deposito dengan nominal minimal (di bawah Rp. 50 juta) bisa dapet 4.25% per tahun sementara tabungan baru bisa dapet bunga 1.05% (belom termasuk pajak) kalo saldonya sudah di atas Rp. 50 juta.

Ehtapi beneran deh, gw tadi coba bikin hitung-hitungan kira-kira berapa sih beda biaya bunga yang harus dibayar bank antara kalo misalkan dana ditempatkan di deposito dan atau di tabungan. Asumsi yang gw pake sebagai berikut:

– target dana terkumpul sebesar Rp. 1 trilyun
– rata-rata saldo terkumpul antara Rp. 50 juta – Rp. 100 juta  per orang
– bunga deposito 4.25% dan bunga tabungan 1.05% (belom termasuk pajak 20%)

Biaya bunga yang harus dikeluarkan oleh bank untuk deposito sebesar Rp. 1 trilyun adalah Rp. 34 milyar setahun sementara kalo ditaroh di tabungan biaya bunganya cuman sebesar Rp. 8.4 milyar setahun. Kalo misalkan biaya pengadaan hadiah kurang lebih Rp. 5 – 10 milyar yang bisa dapet sekitar 5 mobil Mercedes-Benz dan hadiah lainnya, bank masih dapet banyak banget untung kan?

Dari sisi kita sebagai nasabah deh, kalo misalkan duit kita Rp. 50 juta, ditaroh deposito, setahun dapet Rp. 1.7 juta sementara di tabungan cuma Rp. 420 rebu belo dipotong biaya admin, biaya atm lalalili. Kalo ditaroh di reksadana pasar uang? Rp. 2.8 jutaan dapetnya. Itulah kenapa rekening tabungan tidak disarankan kalo tujuannya emang buat nabung.

Buat yang pernah dapet undiannya sih Alhamdulillaah banget ya. Udah bener lah naroh di tabungan.

2. Dana rawan terambil kembali

Trus dengan ditaroh di tabungan, dana berlebih yang memang niatnya buat disimpen itu rawan banget keambil lagi. Secara psikologis, kalo lihat di rekening ada saldo, trus ada sale di olshop mana ato promo buy one get sebanyak mungkin buat sodara familiy dan orang tercinta, yang kepikiran apa? Belanja lah!

Paling aman? Gesek kartu debit, ato transfer pake Mobile Banking. Eh tahu-tahu duit habis aja. 😛

Eh itu gw sih. Bukan termasuk orang yang termasuk ke dalam ceramahnya Alm KH. Zainuddin MZ. Orang dengan pengendalian diri tinggi. Ihik. Makanya utang kartu kredit masih numpuk. #eh?!

3. Hadiah langsung menyaratkan locking period 

Nah selain undian, ada lagi inih promo yang baru marak beberapa tahun terakhir. Hadiah langsung! Nabung sekian jeti bisa bawa pulang mulai dari tupperware, telepon genggam Samsung Galaxy S2 Edge sampe ke mobil Honda Mobilio! Banyak lah bank yang melakukan ini.

Gw pernah nganterin temen gw setor Rp. 200 juta ke rekening tabungan buat dituker sama telepon genggam Samsung Galaxy S5 waktu baru keluar dulu.

Yang kudu diinget adalah untuk program tabungan dengan hadiah langsung ini, dana HARUS di lock. Gak bisa diapa-apain selama periode tertentu. Semakin besar hadiahnya, nominal yang harus disetor dan lamanya waktu locking juga semakin besar dan lama. Temen gw waktu itu dilock setahun. Gak boleh diapa-apain.

Dari websitenya salah satu bank gw lihat nih syarat buat bisa dapetin Samsung Galaxy S6 Edge yang kinyis-kinyis harus setor Rp. 57.9 juta dilock selama 60bulan. Suku bunga yang berlaku untuk nominal Rp. 50 juta – Rp. 250 juta di bank itu sebesar 1% (sebelum pajak 20%).

Harga Samsung Galaxy S6 Edge 32 GB di kisaran Rp. 9.5 jutaan. Tahu gak bunga yang di dapat selama 60bulan itu? Rp. 2.3 juta. Kalo ditotal dapetnya di kisaran Rp. 11.8 jutaan.

Sementara kalo gw itung misalkan dananya itu disimpen di reksadana pasar uang, data historis yang gw dapet dari infovesta.comBatavia Danakas Maxima, Seruni Pasar uang II dan Mandiri Dana Optima, returnnya 6.99%; 6.18% dan 7.13%.

Dengan jumlah yang sama dan tanpa memerhitungkan compounding interest, dapetnya Rp. 20.2 juta; Rp. 17.9 juta dan Rp. 20.6 juta. Dan above all, dana gak ada dikunci-kunci. Bebas diambil, tarik, setor apapun kapan aja.

====

Trus masih perlu gak nyimpen duit di rekening tabungan? MASIH.PERLU.BANGET!

Meskipun gw bilang jangan sampai tergoda sama hadiah dari rekening tabungan, tapi jangan sampe juga gak ada simpen dana sama sekali di tabungan. Dana di rekening tabungan masih perlu disiapkan untuk mendukung biaya operasional sehari-hari.

Yagakmungkin juga kan duitnya ditaroh di bawah bantal semuanya (alesannya biar gak kena biaya admin) trus ngambil sedikit-sedikit tiap hari. Ribet cyinn!

Udahlah anggep aja biaya adminnya itu upahnya bank bantuin nyimpenin duit operasional kita. Toh dengan kartu ATMnya kan kita bisa jadi tenang melenggang tanpa takut dicegat suruh serahin duit kan ya. Apalagi produk tabungan kan produk bank yang sudah pasti dijamin sama pemerintah sampai jumlah tertentu.

Kalo duitnya ditaroh di bawah bantal, ilang kagak ada yang nanggung kan? 😀

Jadi meskipun sudah tahu alasan kenapa sebaiknya tidak tergoda hadiah tabungan, nyimpen dana di rekening tabungan itu masih perlu asalkan kita tahu ukurannya jangan sampe kebanyakan dan bikin dana kita nganggur. Sayang ya bokk, kita udah kerja keras buat nyari kan ya. Ato ada yang punya pendapat lain? Sori kalo banyak angka di postingan ini.

Postingan lain tentag personal finance:

[display-posts category=”finance”]

Advertisements

39 Comments

  1. lies
  2. Evi
  3. Ina
  4. bemzkyyeye
  5. mux

Rugi loh, habis baca gak komen! #Eh?! ;-P

Ad Blocker Detected

Saya menyajikan blog ini dan segala isinya gratis. Untuk mendukungnya, iklan ditampilkan di blog ini. Mohon dukungannya untuk mendisable ad blocker yang dipakai di bwosernya. (^_^)

Refresh
Translate »
Want to read other posts in English in this blog?Open
+
%d blogger menyukai ini: